Kompas.com - 09/06/2016, 16:08 WIB
Pasar Malam Chiang Mai di Thailand, Selasa (7/6/2016). KOMPAS.COM/JOSEPHUS PRIMUSPasar Malam Chiang Mai di Thailand, Selasa (7/6/2016).
|
EditorI Made Asdhiana

CHIANG MAI, KOMPAS.com – Hati siapa yang tak berbunga-bunga dan mata siapa yang tak akan lapar memandang hamparan beragam cendera mata, lukisan, kaus-kaus unik, hingga sabun mandi batangan yang dipahat menjadi wujud bintang dan buah-buahan?

Keanekaragaman itu pun masih dilengkapi dengan aneka camilan khas Negeri Gajah Putih. Tengok, roti pisang, buah durian kupas, manisan mangga, dan beragam kuliner Asia dan Eropa yang komplet.  Sementara, harga makanan-makanan itu terhitung karib dengan kondisi kantung.

Makanya, tiga jam berkeliling di Pasar Malam Chiang Mai, pada Selasa (7/6/2016), sejak pukul 19.00 waktu setempat, rasanya tak cukup untuk membendung nafsu berbelanja.

“Tapi tahan dulu, jangan terburu-buru belanja saat kita datang,” begitu pesan  Indra Nugraha, dari Tourism Authority of Thailand (TAT) perwakilan Jakarta yang mendampingi jurnalis bertandang ke tempat itu.

Chiang Mai letaknya sekitar 50 menit penerbangan menggunakan pesawat jet dari ibu kota Thailand, Bangkok menuju utara. Andai diukur jarak di Jawa, jarak kedua kota itu setara dengan jarak Jakarta-Solo, sekitar 450 kilometer.

Kota yang sempat menjadi salah satu pusat penyelenggaraan turnamen olahraga Asia Tenggara (SEA Games) itu memang memanjakan turis, khususnya mancanegara, dengan pasar malam tersebut.

Pasar Malam Chiang Mai terletak di Jalan Besar (Thanon) Chang Khlan. Panjangnya sekitar satu kilometer dengan lalu lintas satu arah menuju Sungai Ping. Konon, menurut warga sekitar, sungai yang berair keruh itu adalah tempat paling romantis untuk memadu kasih.

Pasar Malam Chiang Mai buka setiap hari. Biasanya, mulai ramai sejak sore hingga dini hari. Sementara, pada pagi hingga menjelang sore, aktivitas perdagangan dengan berderet-deret toko di Thanon Chang Khlan memang  menjadi kelaziman.

Di jalan itu kini makin marak hotel dan tempat minum kopi. Adalah resto cepat saji McDonalds yang kali pertama berdiri sebagai tempat nongkrong di sana.

KOMPAS.COM/JOSEPHUS PRIMUS Pasar Malam Chiang Mai, di Thailand, Selasa (7/6/2016),
Selain banyaknya pedagang kakilima di situ, Pasar Malam Chiang Mai memunyai dua lokasi terbesar untuk belanja yakni Kalare dan Asunarm.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.