Kompas.com - 06/09/2016, 05:26 WIB
Terumbu karang yang indah menjadi sasaran para pendatang untuk melakukan diving di laut Teluk Pasarwajo, Buton, Sulawesi Tenggara. Terlihat seseorang sedang melakukan diving di laut Teluk Pasarwajo. KOMPAS.com/DEFRIATNO NEKETerumbu karang yang indah menjadi sasaran para pendatang untuk melakukan diving di laut Teluk Pasarwajo, Buton, Sulawesi Tenggara. Terlihat seseorang sedang melakukan diving di laut Teluk Pasarwajo.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Warna-warni karang laut siap memikat mata penyelam saat mulai turun ke dasar laut. Ikan-ikan kecil hingga hewan laut seperti ikan giru atau biasa dikenal dengan sebutan ikan badut (Amphiprion ocellaris) biasa hidup di karang laut bisa menjadi yang menarik untuk berfoto.

Travel Blogger sekaligus penyelam bersertifikasi Marischka Prudence mengatakan, kegiatan penyelaman berisiko merusak terumbu karang jika tak dilakukan dengan benar. Salah satunya seperti, terinjak kaki dan patah karena disentuh.

"Terumbu karang itu jangan dipegang. Ada beberapa yang mudah patah, satu sentimeter aja bisa tumbuhnya 5-10 tahun," jelas Marischka kepada KompasTravel seusai talkshow "Enjoy Underwater Jewelries with Respect" dalam acara Kompas Travel Fair di Jakarta Convention Center, Jakarta, Minggu (4/9/2016).

Menurutnya, jika ingin berfoto dengan terumbu karang, penyelam ada baiknya mengatur jarak. Marischka menyebutkan, jarak teraman untuk berfoto dengan terumbu karang adalah sekitar jarak satu lengan.

"Kalau berenangnya belum lancar naik dan turun, lebih baik jaga jarak aman. Kalau sudah dekat terumbu karang, tenang saja. Jangan terlalu banyak gerak," ungkapnya.

Marischka menambahkan, penyelam harus mengetahui batas kemampuan diri ketika menyelam. Ia menyarankan, penyelam agar tak selalu ingin mendapatkan foto yang dianggap bagus dengan pengetahuan yang minim.

Indonesia memiliki terumbu-terumbu karang yang beragam. Seperti di Taman Nasional Wakatobi, terdapat lebih dari 112 jenis karang dari 13 famili, antara lain Acropora formosa, A Hyacinthus, Psammocora profundasafla, Pavona cactus, Leptoseris yabei, Fungia molucensis, Lobophyllia robusta, Merulina ampliata, Platygyra versifora, Euphyllia glabrescens, Tubastraea frondes, Stylophora pistillata, Sarcophyton throchelliophorum, dan Sinularia spp hidup harmonis bersama penghuni bawah laut lainnya.

Bentuk-bentuknya karang laut bervariasi untuk dilihat. Kekayaan biota laut ini tidak lain karena hamparan terumbu karang yang sangat luas di sepanjang perairan dengan topografi bawah laut yang berwarna-warni seperti bentuk slop, flat, drop-off, atoll, dan goa bawah air.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PBB Prediksi Pariwisata Internasional Belum Akan Pulih hingga 2024

PBB Prediksi Pariwisata Internasional Belum Akan Pulih hingga 2024

Travel Update
Ini Usia Minimal Bayi yang Boleh Naik Pesawat Menurut Dokter

Ini Usia Minimal Bayi yang Boleh Naik Pesawat Menurut Dokter

Travel Tips
Water Blow di Nusa Dua Bali Kembali Dibuka untuk Turis

Water Blow di Nusa Dua Bali Kembali Dibuka untuk Turis

Travel Update
Catat, 5 Tips agar Barang Tidak Ketinggalan Saat Check-Out Hotel

Catat, 5 Tips agar Barang Tidak Ketinggalan Saat Check-Out Hotel

Travel Tips
Lion Air Akan Layani Rute Manokwari-Jayapura PP, Harga Mulai Rp 484.300

Lion Air Akan Layani Rute Manokwari-Jayapura PP, Harga Mulai Rp 484.300

Travel Update
10 Kafe Instagramable Dago Bandung, Bisa untuk Nongkrong dan Kerja

10 Kafe Instagramable Dago Bandung, Bisa untuk Nongkrong dan Kerja

Jalan Jalan
Sering Dilakukan, 16 Kesalahan Mengemas Barang di Koper Saat Liburan

Sering Dilakukan, 16 Kesalahan Mengemas Barang di Koper Saat Liburan

Travel Tips
Rute Menuju Ngopi di Sawah Bogor, Dekat Gerbang Tol Ciawi

Rute Menuju Ngopi di Sawah Bogor, Dekat Gerbang Tol Ciawi

Jalan Jalan
7 Tempat Makan dengan View Laut di Jakarta, Cocok untuk Lihat Sunset

7 Tempat Makan dengan View Laut di Jakarta, Cocok untuk Lihat Sunset

Jalan Jalan
Obelix Hills, Wisata Selfie Kekinian dengan View Keren di Yogyakarta

Obelix Hills, Wisata Selfie Kekinian dengan View Keren di Yogyakarta

Jalan Jalan
Water Blow Peninsula Nusa Dua Kembali Buka untuk Umum, Segini Tiketnya

Water Blow Peninsula Nusa Dua Kembali Buka untuk Umum, Segini Tiketnya

Travel Update
Indonesia dan Kamboja Lanjutkan Kerja Sama Bidang Pariwisata, Ini 6 Fokusnya

Indonesia dan Kamboja Lanjutkan Kerja Sama Bidang Pariwisata, Ini 6 Fokusnya

Travel Update
Promo Wisata Garuda Indonesia ke 5 Destinasi Super Prioritas

Promo Wisata Garuda Indonesia ke 5 Destinasi Super Prioritas

Travel Promo
Tren Wisata pada Tahun Macan Air, Ini Penjelasannya Menurut Feng Shui

Tren Wisata pada Tahun Macan Air, Ini Penjelasannya Menurut Feng Shui

Travel Update
Megahnya Predjama, Kastel Terbesar Dunia yang Dibangun di Mulut Gua

Megahnya Predjama, Kastel Terbesar Dunia yang Dibangun di Mulut Gua

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.