Tertarik KA Wisata Ambarawa-Bedono? Tarifnya Rp 15 Juta

Kompas.com - 28/10/2016, 19:04 WIB
Lokomotif uap B 5112 yang melintasi Danau Rawa Pening di Kecamatan Bawen, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, menarik gerbong kereta wisata dari Stasiun Ambarawa menuju Stasiun Tuntang, Sabtu (24/9/2016). Lokomotif buatan pabrik Hannoversche Maschinenbau AG di Jerman tahun 1902 itu menjadi salah satu daya tarik wisata utama Museum Kereta Api Ambarawa. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOLokomotif uap B 5112 yang melintasi Danau Rawa Pening di Kecamatan Bawen, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, menarik gerbong kereta wisata dari Stasiun Ambarawa menuju Stasiun Tuntang, Sabtu (24/9/2016). Lokomotif buatan pabrik Hannoversche Maschinenbau AG di Jerman tahun 1902 itu menjadi salah satu daya tarik wisata utama Museum Kereta Api Ambarawa.
EditorI Made Asdhiana

AMBARAWA, KOMPAS.com - Manajer Museum, Unit Preservation dan Museum PT Kereta Api Indonesia (Persero), Eko Sri Mulyanto mengemukakan tarif sewa kereta wisata Ambarawa-Bedono senilai Rp 15 juta.

Rangkaian kereta yang dioperasikan terdiri dari satu unit lokomotif uap seri B2503 dan dua gerbong kayu, berkapasitas 80 orang.

"Perjalanan lintas Ambarawa-Bedono kurang lebih 10 kilometer. Waktu tempuhnya sekitar dua jam. Kalau waktu pulang kurang dari dua jam, karena tak perlu berhenti di Stasiun Jambu," kata Eko di Museum Kereta Api Ambarawa, Kabupaten Semarang, Kamis (27/10/2016).

(BACA: Asyik! PT KAI Hidupkan Jalur Lama Ambarawa-Bedono)

Menurut Eko, dalam perjalanan Ambarawa-Bedono, kereta akan berhenti di Stasiun Jambu. Pemberhentian itu ada maksudnya, yakni memindahkan lokomotif ke bagian belakang gerbong.

"Tujuannya, saat jalan menanjak, fungsi lokomotif sebagai pendorong gerbong. Bukan penarik," paparnya.

KOMPAS.COM/SYAHRUL MUNIR Lokomotif B 2503 saat melintasi rel bergerigi di antara Stasiun Jambu menuju Stasiun Bedono dalam rangkaian launching jalur kereta api wisata Ambarawa-Jambu-Bedono, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Kamis (27/10/2016).
"Setelah melintas jalur tanjakan, kereta akan berhenti sejenak untuk mengisi air ke dalam lokomotif. Kami gunakan aliran air irigasi di sekitar jalur kereta api," kata Eko.

Sebagai informasi, jalur Ambarawa-Bedono telah aktif beroperasi pada tanggal 1 Februari 1905. Pengoperasian kala itu dilakukan oleh perusahaan kereta api Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij. (Tribun Jateng/Daniel Ari Purnomo)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X