Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/11/2016, 14:05 WIB
Wahyu Adityo Prodjo

Penulis

KINABALU, KOMPAS.com — Tahun lalu, tepat hari Jumat (5/6/2015), gempa bumi berkekuatan 6,0 skala Richter mengguncang Gunung Kinabalu, Sabah, Malaysia. Gempa bumi tersebut menewaskan beberapa pendaki Gunung Kinabalu.

Tak hanya itu, gempa bumi juga menghancurkan jalur pendakiannya. Kini, pendaki Gunung Kinabalu harus melewati jalur pendakian yang berbeda.

Direktur yang juga pemandu wisata di travel agent Basecamp Adventure, Alfira Naftaly, mengatakan, jalur pendakian Gunung Kinabalu kini telah berubah. Saat ini, menurutnya, jalur pendakian Gunung Kinabalu cenderung lebih mudah dibandingkan jalur lama.

BACA JUGA: Kisah Mistis di Balik Gunung Kinabalu Malaysia

“Sekarang lebih mudah sebelum gempa dibanding sesudah gempa. Jalur yang pertama itu kita masih harus memanjat dengan tali yang hampir 80 derajat saat ingin ke puncak Kinabalu. Itu makan energi. Kemudian, jalur yang lama, tangganya tidak sebesar sekarang,” kata Alfira kepada KompasTravel, Senin (28/11/2016).

KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Pendaki menuju Sayat-Sayat Check Point setelah mencapai puncak Gunung Kinabalu, Sabah, Malaysia, Selasa (22/11/2016). Kini, pasca gempa Gunung Kinabalu pada Juli 2015, pendaki tak perlu berjalan di pinggir tebing gunung untuk menuju Sayat-Sayat Check Point.

Ia menceritakan, sebelum gempa tahun lalu, di jalur menuju puncak Kinabalu, pendaki diharuskan berjalan menyusuri dinding tebing gunung (traverse) sejauh 20-30 meter. Namun, saat ini pendaki dialihkan melalui jalur lain.

“Dulu itu pendaki itu harus traverse lalu naik ke Sayat-Sayat Check Point. Dulu sebelum gempa itu jalurnya masuk ke daerah Ranau, sekarang jalurnya masuk ke Kota Belud,” tambahnya.

BACA JUGA: Keren, Bisa Internetan di Puncak Gunung Kinabalu

Saat ini, lanjut Alfira, pendaki cukup berjalan di tangga menuju Sayat-Sayat Check Point. Jalur baru ini sengaja dibuat oleh pengelola untuk menghindari jalur lama yang rusak.

KompasTravel sempat mencoba jalur pendakian baru Gunung Kinabalu pasca-gempa tahun lalu. Jalur pendakian setelah titik Laban Rata di ketinggian 3.272 meter di atas permukaan laut cenderung didominasi tangga hingga Sayat-Sayat Check Point di ketinggian 3.680 mdpl.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

10 Barang yang Paling Banyak Dicuri di Hotel 

10 Barang yang Paling Banyak Dicuri di Hotel 

Hotel Story
Masuk Masjid Wonderful Indonesia, Masjid Raya Sumatera Barat Kini Makin Indah

Masuk Masjid Wonderful Indonesia, Masjid Raya Sumatera Barat Kini Makin Indah

Travel Update
Tiket Kapal Pelni untuk Nataru 2024 Sudah Tersedia

Tiket Kapal Pelni untuk Nataru 2024 Sudah Tersedia

Travel Update
Indonesia Akan Bikin Acara Seperti Squid Game, Minat Jadi Pemain?

Indonesia Akan Bikin Acara Seperti Squid Game, Minat Jadi Pemain?

Travel Update
Daftar Tanggal Merah Desember 2023, Bersiap Liburan Akhir Tahun 

Daftar Tanggal Merah Desember 2023, Bersiap Liburan Akhir Tahun 

Travel Update
Kapal Coldplay di Sungai Cisadane Bisa Jadi Daya Tarik Wisata agar Warga Peduli Lingkungan

Kapal Coldplay di Sungai Cisadane Bisa Jadi Daya Tarik Wisata agar Warga Peduli Lingkungan

Travel Update
Liburan ke Pulau Payung di Kepulauan Seribu Naik Kapal, Simak Cara Beli Tiketnya

Liburan ke Pulau Payung di Kepulauan Seribu Naik Kapal, Simak Cara Beli Tiketnya

Travel Tips
Harga Tiket dan Jam Buka Taman Labirin Coban Rondo Malang

Harga Tiket dan Jam Buka Taman Labirin Coban Rondo Malang

Jalan Jalan
7 Destinasi Wisata di Bangka Belitung yang Wajib Dikunjungi

7 Destinasi Wisata di Bangka Belitung yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Diskon Tiket Kereta 25 Persen Cuma Sampai 3 Desember 2023, Simak Daftar Rutenya

Diskon Tiket Kereta 25 Persen Cuma Sampai 3 Desember 2023, Simak Daftar Rutenya

Travel Update
Wisata ke Pulau Payung Bisa Ngapain Aja?

Wisata ke Pulau Payung Bisa Ngapain Aja?

Jalan Jalan
Tiket DAMRI Turun Harga Mulai 27 November, Jakarta-Cilacap Rp 155.000

Tiket DAMRI Turun Harga Mulai 27 November, Jakarta-Cilacap Rp 155.000

Travel Update
Apa Itu Connecting Room Hotel? Cocok Untuk Rombongan 

Apa Itu Connecting Room Hotel? Cocok Untuk Rombongan 

Hotel Story
AirAsia Terbang dari Denpasar ke Kupang per 16 Desember, Tarif Rp 1,3 Jutaan

AirAsia Terbang dari Denpasar ke Kupang per 16 Desember, Tarif Rp 1,3 Jutaan

Travel Update
Garuda Indonesia Online Travel Fair 2023 Digelar Lagi, Ada Diskon hingga 80 Persen

Garuda Indonesia Online Travel Fair 2023 Digelar Lagi, Ada Diskon hingga 80 Persen

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com