Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Kastari, Penjual Lontong Tuyuhan Turun-temurun Sejak 1950

Kompas.com - 22/02/2017, 06:04 WIB
Wahyu Adityo Prodjo

Penulis

LASEM, KOMPAS.com - Kastari (53) terlihat duduk di atas krat botol sore itu. Pandangannya terlihat kosong, berbeda dengan suasana sekitar yang ramai meski hujan. Di depannya, tepat bagian depan pikulan terdapat tiga baskom berisi daging ayam dan ati ampela yang berkuah kuning. 

Peci hitam yang warnanya sudah kusam ia gunakan sebagai penutup kepala. Sementara itu, di badannya terbalut kaus biru bertuliskan kampanye presiden Indonesia dari salah satu partai. Sandal hitam berbahan kulit jadi alas kakinya.

Kastari bangun dari duduknya begitu ada pembeli yang datang. Ia langsung sigap mengambil piring dan memotong lontong yang tersimpan di pikulannya. Kemudian, sebuah pertanyaan meluncur dari mulutnya.

"Mau daging apa? Dada, brutu, sayap, kepala, atau ati? Mau tambah tempe?" tanya Kastari kepada KompasTravel yang beberapa waktu lalu menyambangi Kabupaten Rembang.

BACA: Durian Asli Lasem dengan Rasa Pahit-Manis...

Kastari adalah salah satu penjual Lontong Tuyuhan di Sentra Kuliner Lontong Tuyuhan yang terletak di Desa Tuyuhan, Kecamatan Pancur, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah. Setidaknya ada lebih dari lima penjual Lontong Tuyuhan di sentra kuliner itu.

KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Seporsi kuliner Lontong Tuyuhan tersaji di meja Sentra Kuliner Lontong Tuyuhan di Desa Tuyuhan, Kecamatan Pancur, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Jumat (10/2/2017). Lontong Tuyuhan berisi potongan lontong, daging ayam, dan kuah kuning.

Laki-laki beranak tiga itu bukanlah penjual pertama Lontong Tuyuhan. Adalah ayahnya, Karmani yang pertama kali berjualan di pinggir Jalan Lasem - Pandan, Desa Tuyuhan itu. Kemudian aktivitas berjualan dilanjutkan oleh kakak kandungnya, Karnuji.

"Saya pertama jualan tahun 1970. Pertama yang jualan itu bapak, terus kakak, lalu saya. Dulu dijual 150 perak. Kalau sekarang Rp 11.000," kata Kastari saat berbincang dengan KompasTravel.

Resep Lontong Tuyuhan Kastari langsung diturunkan oleh ayahnya. Sejak kecil Kastari sudah membantu ayahnya berjualan dan membuat lontong.

Kakak Kastari berhenti berjualan Lontong Tuyuhan ketika menikah. Tonggak usaha keluarga itu dilanjutkan oleh Kastari.

Ia menuturkan bahwa ayahnya sudah mulai berjualan Lontong Tuyuhan sejak tahun 1950. Namun, ia tak mengingat pasti kapan ayahnya mulai berjualan.

"Lontong Tuyuhan itu asli Desa Tuyuhan, khas Rembang. Cuma ada di Tuyuhan sini," jelasnya.

KOMPAS.com / Garry Andrew Lotulung Penjual Lontong Tuyuhan di Sentra Kuliner Lontong Tuyuhan, Desa Tuyuhan, Kecamatan Pancur, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Sabtu (11/2/2017). Sentra Kuliner Lontong Tuyuhan berada di Jalan Raya Lasem - Pandan. Lebih dari lima penjual Lontong Tuyuhan di sentra kuliner Lontong Tuyuhan.

Kastari mengingat cerita tentang ayahnya berjualan Lontong Tuyuhan. Ayahnya dulu berjualan di dekat gapura yang tak jauh dari sentra kuliner. Ayahnya juga berkeliling desa untuk berjualan.

"Yang beli di sini dulu orang Tionghoa Lasem. Orang Rembang juga. Makan di tempat atau dibungkus, dibawa pulang," tambah Kastari.

BACA: Yuk, Berburu Foto Instagramable di Lasem

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com