Asal-usul Cabai, "Si Pedas" Kesukaan Orang Indonesia

Kompas.com - 02/03/2017, 10:02 WIB
Warga sedang memilih cabai di Pasar Modern Bumi Serpong Damai (BSD), Tangerang Selatan. Kamis (5/1/2017). Hargai cabai melonjak drastis pasca-tahun baru. Di sejumlah daerah, harga cabai meroket dari puluhan ribu menjadi Rp 200-an ribu. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELIWarga sedang memilih cabai di Pasar Modern Bumi Serpong Damai (BSD), Tangerang Selatan. Kamis (5/1/2017). Hargai cabai melonjak drastis pasca-tahun baru. Di sejumlah daerah, harga cabai meroket dari puluhan ribu menjadi Rp 200-an ribu.
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com - Cabai bisa jadi salah satu tanaman paling penting di Indonesia. Saking pentingnya, harga cabai bahkan dapat memengaruhi tingkat inflasi. Namun, tak banyak yang tahu, "si pedas" pendamping lauk makan orang Indonesia ini memiliki asal-usul dan perjalanan yang panjang untuk sampai ke Tanah Air.

"Cabai itu kira-kira ditemukan sejak 9.000 tahun lalu, sudah lama sekali. Dianggap asalnya dari Peru atau Meksiko. Menyebar ke Eropa kemudian ke Hindia, dan kembali lagi ke Eropa," kata Bapak Teknologi Pangan Indonesia, FG Winarno, saat ditemui KompasTravel, Rabu (1/3/2017).

BACA: 7 Sambal Pedas dari Berbagai Negara

Penjelajah asal Italia, Kristoforus Kolumbus, disebutkan Winarno adalah orang yang membawa cabai ke Eropa pada akhir abad ke-15.

"Kemudian Eropa diserang kerajaan Ottoman pada abad ke-16. Jadi cabai banyak berkembang di Hungaria. Orang Hungaria menggangap kalau cabai itu berasal dari negaranya, padahal sebenarnya dari Meksiko," ujar pria yang pernah menjabat sebagai Presiden Codex Alimentarius Commission (komisi yang mengatur standar pangan di dunia) tersebut.

Di kampung halaman cabai, Meksiko, jumlah tanaman dengan genus Capsicum ini diperkirakan melebihi 100 jenis. Meski demikian, menurut Winarno, hanya ada 12 jenis cabai yang paling terkenal di Meksiko.

"Prinsipnya cabai itu dibagi menjadi dua, cabai pedas dan cabai manis," kata Winarno.

BACA: Ini 12 Cabai Paling Pedas di Dunia

Cabai berukuran kecil, kata Winarno, umumnya memiliki rasa lebih pedas ketimbang cabai berukuran besar.

Ukuran kepedasan cabai sendiri dinyatakan dalam satuan satuan Scoville Heat Unit (SHU). Di dunia perdagangan internasional, ukuran minimal kepedasan cabai adalah 480.000 SHU. Di bawah ukuran tersebut, cabai digolongkan dengan cita rasa manis, bukan pedas.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X