Kompas.com - 21/08/2017, 18:04 WIB
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com - Berwisata di akuarium, Anda tak hanya bisa menikmati aneka biota laut. Banyak hewan yang bisa dilihat, cocok untuk wisata edukasi bersama keluarga.

Salah satu tempat mengenal ragam biota laut ialah Jakarta Aquarium yang terletak di NEO Soho, Jakarta Barat. Destinasi wisata ini menyimpan lebih dari 600 jenis satwa air laut, air tawar, juga darat.

BACA: Lima Aktivitas Seru di Jakarta Aquarium!

Pantauan KompasTravel yang sempat berkunjung pada Selasa (15/8/2017), ragam hewan di sini cukup mengherankan. Sangat banyak hewan yang unik, langka, bahkan jarang ditemui di akuarium pada umumnya.

Fadli Jaka selaku staf Aquarius, Departement of Life and Science di Jakarta Aquarium merekomendasikan enam ragam satwa istimewa yang harus dilihat wisatawan saat berkunjung ke sini. Berikut daftarnya.

1. Mandarin Fish

Hewan ini merupakan hewa nokturnal atau hanya aktif di malam hari. Di alam bebas, tentu Mandarin Fish sangat sulit ditemukan apalagi didokumentasikan. Untuk menemukannya di alam, Anda perlu melakukan selam malam hari dan pengelihatan yang jeli.

BACA: Baobab dan Jakarta Aquarium, Terbaru dari Taman Safari Indonesia

Disebut Mandarin Fish karena ikan ini memiliki corak warna menyala seperti barongsai dan liong. Warna dasar yang gelap yakni biru dongker dengan corak warna menyala membuat Mandarin Fish elok dipandang.

Jenis ikan Mandarin Fish yang berada di laut Teluk Pasarwajo, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara. Ikan ini sangat jinak bila didekati.KOMPAS.com/DEFRIATNO NEKE Jenis ikan Mandarin Fish yang berada di laut Teluk Pasarwajo, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara. Ikan ini sangat jinak bila didekati.

Ikan ini hanya dapat ditemui di beberapa titik perairan Indonesia. Salah satunya di Selat Lembeh, Sulawesi Utara.

2. Eagle Ray (pari elang)

Pari elang sulit ditemukan di alam karena termasuk ikan pelagis. Ikan ini juga memiliki bentuk yang unik. Dinamakan pari elang karena memiliki moncong seperti paruh burung elang.

"Ikan pelagis itu yang memiliki persebaran dan daya jelajah yang luas. Dari Papua bisa jalan ke Sumatera, jadi sulit ditemukan di satu titik," ujar Jaka.

3. Coconut Crab (ketam/kepiting kelapa)

Hewan rawa yang satu ini sudah benar-benar langka di habitatnya, serta dilindungi untuk konservasi. Pembangunan tepi pantai dan penangkapan yang berlebihan untuk konsumsi membuat eksistensi satwa ini kian kritis.

Bentuknya unik, seperti batok kelapa berjalan. Hewan ini sering bersembunyi di batang dan akar pohon rawa. Habitat asli seperti itu tersedia di Jakarta Aquarium.

4. Shark Ray (hiu pari)

Ikan ini mempunyai bentuk yang unik. Meskipun termasuk jenis pari, tapi bentuknya tidak seperti pari pada umumnya. Wujudnya terlihat seperti penggabungan ikan hiu dengan ikan pari.

Konon ikan ini mengalami evolusi yang tidak sempurna dari nenek moyang hiu menjadi bentuk pari.

5. Cardinal Banggai

Ikan ini termasuk ke dalam jewel fish Indonesia, atau ikan yang sangat berharga. Ikan ini hanya dapat ditemukan di wilayah perairan Banggai dan Lembeh, Sulawesi Utara.

Bentuk ikan ini juga menarik, seperti ikan hias dengan beberapa antena di tubuhnya.

6. Chambered Nautilus

Hewan laut ini begitu spesial karena disebut "The Living Fossil". Tertulis, hewan ini telah hidup lebih dari 265 juta tahun yang lalu sebelum adanya dinosaurus.

"Merupakan nenek moyang dari cumi. Termasuk hewan yang dilindungi di dunia," tutur Jaka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Travel Update
Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Travel Update
Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Jalan Jalan
Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.