Mides, Makanan Khas Asli Pundong Bantul - Kompas.com

Mides, Makanan Khas Asli Pundong Bantul

Kompas.com - 10/05/2018, 07:15 WIB
Warga menyantap Mides khas Pundong, Bantul, dalam Festival Mides 2018.KOMPAS.com/MARKUS YUWONO Warga menyantap Mides khas Pundong, Bantul, dalam Festival Mides 2018.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Untuk memperkenalkan mides, makanan khas dari Kecamatan Pundong, Bantul, Yogyakarta, ribuan bungkus mi yang berasal dari singkong ini dibagikan kepada warga dalam festival mides.

Uniknya untuk menjaga agar kekhasan dan tidak menimbulkan sampah non organik, ribuan bungkus mi dibungkus menggunakan daun pisang.

Sejak pagi, ribuan warga dari berbagai wilayah sekitar Kecamatan Pundong berdatangan ke rumah produksi Mides Pundong.

Ada sebanyak 2018 bungkus mides dibagikan kepada masyarakat secara gratis dan makan bersama-sama.

"Kami membagikan 2018 bungkus mides secara gratis kepada masyarakat," kata Ketua Pelaksana Festival Mides 2018, Suyamto kepada wartawan Rabu (9/5/2018).

Mides merupakan makanan khas warga pundong dari bahan singkong.

Tujuan dibuat festival ini agar bisa memperkenalkan mi desa kepada masyarakt luar tak hanya sebatas Bantul, dan DIY, namun bisa dikenalkan di kancah nasional.

Baca juga : Main ke Banyuwangi, Mampirlah ke Kedai Mi Pangsit Sejak Tahun 1996 Ini

Ribuan mides ini dibagikan kepada warga menggunakan daun pisang selain untuk menjaga keontetikan rasa, juga tidak menimbulkan sampah non organik.

"Mides ini produk makanan unggulan, bahan dasarnya dari pati dan tidak memakai zat kimia," ucapnya.

Suyamto mengatakan sudah dilakukan berbagai inovasi, salah satunya dengan membuat mides instan.

Baca juga : Mi Ayam Kaki Lima yang Tak Kalah dengan Bintang Lima

Makanan khas masyarakat Pundong yang terbuat dari pati ketela, ukurannya lebih besar dari mi pada umumnya karena dibuat dengan diiris.

Hampir semua warga Pundong paham dan bisa membuat mides karena bisa diolah menjadi mi pedes dan dikenal mides. "Harapannya produk mides bisa tersebar luas di pasaran," kata Suyamto.

Seorang warga Pundong, Dwi Bowo Gunawanto mengatakan semua warga Pundong paham pembuatan mides. Caranya yakni singkong dikupas kemudian digiling.

Hasil gilingan mides diperas, lantas diambil sari patinya. Pati itu oleh warga diolah menjadi mi pedes terus disebut mides. "Hampir sebagian warga Pundong mengetahui cara membuat mides," katanya.

Dwi berharap dengan adanya festival ini bisa memperkanalkan mides dan ke depan bisa dikenal hingga berpengaruh terhadap perekonomian warga. "Semoga mides bisa dikenal luas masyarakat," tambahnya.


Komentar

Close Ads X