9 Kiat Sukses Berkemah dengan Bayi

Kompas.com - 21/09/2018, 14:27 WIB
Ilustrasi bayi di tempat kemah. www.winfieldsoutdoors.co.ukIlustrasi bayi di tempat kemah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Aktivitas luar ruang seperti berkemah juga dapat dilakukan bersama bayi. Namun baiknya Anda menunggu sampai bayi berusia satu tahun ke atas.

Perusahaan retail barang luar ruang asal Inggris, Windfields Outrdoors memberi sembilan kiat berkemah dengan bayi.

Tips ini dapat dilakukan agar keluarga muda dapat tetap berwisata di luar ruang sekaligus memperkenalkan lingkungan kepada anak sejak dini. Berikut tipsnya:

1. Berpikir realistis

Jika Anda sebelumnya tipe yang suka berkemah di alam liar atau justru belum pernah berkemah sama sekali, mulailah berpikir realistis untuk memilih lokasi kemah yang ramah anak.

2. Pertimbangkan glamping

Tidak ada salahnya untuk mempertimbangkan pilihan berkemah nyaman dengan harga yang lebih mahal. Jika menurut Anda berkemah dengan tenda tidak nyaman bagi anak, pilihlah glamping dengan fasilitas seperti kasur dan kamar mandi permanen.

3. Pilih pijakan kemah yang datar

Bagi orang dewasa, lokasi kemah dengan tanah bergelombang mungkin tidak begitu bermasalah. Namun ketika berkemah bersama bayi, pastikan memilih tanah datar baik untuk tempat tenda maupun ruang gerak sekitar bayi.

Khususnya bagi bayi yang masih belajar merangkak, sangat penting untuk memilih pijakan datar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sunyi Bunyi, Lukisan Enam Kisah Obyek Bersejarah di Karawang

Sunyi Bunyi, Lukisan Enam Kisah Obyek Bersejarah di Karawang

Jalan Jalan
Tour de Borobudur Kembali Digelar, Ajak Pesepeda dari Ragam Profesi

Tour de Borobudur Kembali Digelar, Ajak Pesepeda dari Ragam Profesi

Whats Hot
Cari Hotel Murah? Ada Promo Hotel Mulai Rp 99.000 dari Tiket.com

Cari Hotel Murah? Ada Promo Hotel Mulai Rp 99.000 dari Tiket.com

Promo Diskon
Promo Staycation di Palembang, Hotel Berbintang Hanya Rp 300.000

Promo Staycation di Palembang, Hotel Berbintang Hanya Rp 300.000

Promo Diskon
Travel Agent TN Tanjung Puting Terpaksa Jual Kelotok, Babak Belur Dihantam Pandemi

Travel Agent TN Tanjung Puting Terpaksa Jual Kelotok, Babak Belur Dihantam Pandemi

Whats Hot
Wisata Banjarmasin Ditarget Tutup Sampai Akhir Tahun

Wisata Banjarmasin Ditarget Tutup Sampai Akhir Tahun

Whats Hot
KAI Bagi-bagi Tiket Gratis dan Diskon 75 Persen, Simak Cara Dapatnya

KAI Bagi-bagi Tiket Gratis dan Diskon 75 Persen, Simak Cara Dapatnya

Promo Diskon
Eropa Buka Perbatasan untuk Beberapa Negara, Indonesia Belum Diizinkan

Eropa Buka Perbatasan untuk Beberapa Negara, Indonesia Belum Diizinkan

Whats Hot
Di Mana Bandara Paling Sibuk Selama Pandemi Covid-19?

Di Mana Bandara Paling Sibuk Selama Pandemi Covid-19?

Whats Hot
Wisata ke Pantai Duta Wisata Lampung, Beli Ikan Segar dari Nelayan

Wisata ke Pantai Duta Wisata Lampung, Beli Ikan Segar dari Nelayan

Jalan Jalan
Wisata Bukit Lawang Sumut, Lihat Orangutan hingga Masuk Goa Kelelawar

Wisata Bukit Lawang Sumut, Lihat Orangutan hingga Masuk Goa Kelelawar

Jalan Jalan
Dilarang Berenang, Ini Aktivitas Wisata Menarik di Pantai Goa Cemara

Dilarang Berenang, Ini Aktivitas Wisata Menarik di Pantai Goa Cemara

Travel Tips
Dilarang Berenang di Pantai Selatan Yogyakarta, Apa Alasannya?

Dilarang Berenang di Pantai Selatan Yogyakarta, Apa Alasannya?

Whats Hot
Catat, Ini Sanksi Pendaki Gunung Sindoro jika Buang Sampah Sembarangan

Catat, Ini Sanksi Pendaki Gunung Sindoro jika Buang Sampah Sembarangan

Whats Hot
Benarkah Pendaki Gunung Sindoro Wajib Bawa Surat Kesehatan dari Basecamp?

Benarkah Pendaki Gunung Sindoro Wajib Bawa Surat Kesehatan dari Basecamp?

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X