Kompas.com - 09/03/2019, 17:14 WIB

Jika sampai terjadi, pengawas terluar akan melapor ke pengawas dalam dan akan bersiap mengamankan Jenderal Sudirman untuk disembunyikan ke hutan.

Dianggap cucu

Pak Supadi bercerita jika dirinya sampai dianggap cucu oleh Jenderal Sudirman. Hal itu karena usia Pak Supadi saat itu adalah tujuh tahun atau sepantaran dengan anak sulung Sang Jenderal, Ahmad Tidarwono.

“Sewaktu simbah (Jenderal Sudirman) datang ke sini, ayah ternyata punya anak laki-laki yang kata Pak Dirman seumuran dengan putranya yang ditinggal perang mengamankan negara, Mas Tidarwono,” ujar Supadi.

Karena dianggap cucu sendiri, Pak Supadi juga bercerita jika ia beberapa kali diajak makan bersama oleh Jenderal Sudirman. Biasanya Sang Jenderal menyantap bubur kacang hijau dan beras dengan minum semacam susu putih.

“Karena saya sudah dianggap cucu, untuk pelepas rindu anaknya yang ditinggal, kadang-kadang Pak Dirman kalau sedang makan, saya dipanggil ‘habiskan sisa makanannya simbah ya nak’, bukan sisa, tapi memang disisihkan untuk saya,” kata Pak Supadi.

Pak Supadi juga menjelaskan keseharian Jenderal Sudirman selama di Pacitan yang sebagian besar adalah di dalam rumah dan rapat perang. Jika pagi, Sang Jenderal berjemur untuk mendapat kehangatan matahari karena kondisi paru-parunya tidak tahan dingin.

Perpisahan dengan Sang Jenderal

Pak Supadi juga bercerita jika masyarakat tidak hanya merasa kehilangan ketika Jenderal Sudirman hendak kembali ke Yogyakarta. Bahkan masyarakat sampai menangis melepas kepergian Sang Jenderal.

Karena kondisi sudah aman, masyarakat bisa mengantar kepulangan Jenderal Sudirman ketika tiba di desa-desa yang dilewatinya.

“Kalau saya mau tidak menangis bagaimana, kan sudah dianggap cucu,” ujar Pak Supadi.

Pak Supadi di Rumahnya yang Pernah Menjadi Markas Jenderal Sudirman.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Pak Supadi di Rumahnya yang Pernah Menjadi Markas Jenderal Sudirman.

Setelah Jenderal Sudirman wafat pada 29 Januari 1950, Pak Supadi dan ayahnya berkesempatan datang ke makam Sang Jenderal di Yogyakarta ketika mengantarkan kursi dan amben (tempat tidur) ke museum.

“Setelah sampai Jogja, saya dan ayah diajak berkunjung ke rumah Bu Dirman. Keesokan harinya, saya dan ayah karena saya dianggap cucu Pak Dirman, kami diajak berkunjung ke makam Pak Dirman. Saya juga sampai menangis di makam Mbah Dirman,” kata Pak Supadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.