Kagum dengan Tenun Khas NTT, Dosen Asal Australia Belajar Menenun

Kompas.com - 19/04/2019, 16:04 WIB
Dosen asal Melbourne Polytechnic, Australia, masing-masing Catherine Kirk (Kanan) dan Kim Christine Jacobson (Kiri), sedang belajar cara menenun kain tradisional asal Nusa Tenggara Timur (NTT), Kamis (18/4/2019). KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BEREDosen asal Melbourne Polytechnic, Australia, masing-masing Catherine Kirk (Kanan) dan Kim Christine Jacobson (Kiri), sedang belajar cara menenun kain tradisional asal Nusa Tenggara Timur (NTT), Kamis (18/4/2019).

KUPANG, KOMPAS.com - Dua orang dosen asal Melbourne Polytechnic, Australia, masing-masing Catherine Kirk dan Kim Christine Jacobson langsung terkesima saat melihat dua orang perempuan asyik menenun dalam kegiatan pertukaran Bahasa dan Budaya yang digelar di Politeknik Pertanian (Politani) Negeri Kupang, Nusa Tenggara Timur, Kamis (18/4/2019).

Kedua warga asal negeri kangguru itu, kemudian mendekati Ima Bete, yang sedang menenun kain khas NTT di sela-sela kegiatan.

Karena penasaran dengan cara menenun secara tradisional, Catherine dan Kim lalu meminta waktu untuk mencoba langsung.

Baca juga: Motif Mata Manuk di Tenun Sulam Flores Barat

Ima Bete yang fasih berbahasa Inggris, lalu mempersilakan keduanya duduk dan mengenakan sejumlah perlengkapan untuk menenun. Ima lalu mengarahkan keduanya untuk memulai menenun.

Setelah diberikan kesempatan dan menerima sedikit teknik dasar, Catherine dan Kim, kemudian mencoba. Meski terlihat masih kaku, namun keduanya bersemangat dan percaya diri.

Baca juga: Melirik Cantiknya Kain Tenun Tana Ai di Sikka Flores

Usai belajar teori dan praktik menenun secara singkat, Catherine mengaku senang, bisa diberikan waktu untuk mempelajari sesuatu yang baru dilihatnya.

"Menenun adalah suatu keahlian yang luar biasa. Mereka bisa menghasilkan karya yang indah dengan kesabaran dan ketekunan yang luar biasa," ucap Catherine kepada Kompas.com.

Catherine juga merasa bangga bisa diperkenalkan cara menenun secara tradisional.

Menurut Catherine, banyak sekali motif tenunan yang dilihatnya. "Ini menunjukkan kalau orang NTT sangat kreatif dengan latar belakang budaya yang berbeda-beda. Kain tenun yang saya lihat hari ini sungguh luar biasa," ujar Catherine.

Di tempat yang sama, Ketua Panitia kegiatan pertukaran Bahasa dan Budaya Australia-Indonesia, Cardial Leo Penu, mengapresiasi Catherine dan Kim yang mau belajar menenun kain tradisional NTT.

Cardial pun mengajak para generasi muda, khususnya para mahasiswa agar terus melestarikan budaya NTT.

"Jika orang asing saja mau belajar budaya kita, tentunya kita harus bangga dan terus melestarikan budaya kita yang sangat beragam, terutama tenun ikat yang sudah sangat jarang ada anak muda yang tahu bagaimana cara menenun," ujar Cardial.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sunyi Bunyi, Lukisan Enam Kisah Obyek Bersejarah di Karawang

Sunyi Bunyi, Lukisan Enam Kisah Obyek Bersejarah di Karawang

Jalan Jalan
Tour de Borobudur Kembali Digelar, Ajak Pesepeda dari Ragam Profesi

Tour de Borobudur Kembali Digelar, Ajak Pesepeda dari Ragam Profesi

Whats Hot
Cari Hotel Murah? Ada Promo Hotel Mulai Rp 99.000 dari Tiket.com

Cari Hotel Murah? Ada Promo Hotel Mulai Rp 99.000 dari Tiket.com

Promo Diskon
Promo Staycation di Palembang, Hotel Berbintang Hanya Rp 300.000

Promo Staycation di Palembang, Hotel Berbintang Hanya Rp 300.000

Promo Diskon
Travel Agent TN Tanjung Puting Terpaksa Jual Kelotok, Babak Belur Dihantam Pandemi

Travel Agent TN Tanjung Puting Terpaksa Jual Kelotok, Babak Belur Dihantam Pandemi

Whats Hot
Wisata Banjarmasin Ditarget Tutup Sampai Akhir Tahun

Wisata Banjarmasin Ditarget Tutup Sampai Akhir Tahun

Whats Hot
KAI Bagi-bagi Tiket Gratis dan Diskon 75 Persen, Simak Cara Dapatnya

KAI Bagi-bagi Tiket Gratis dan Diskon 75 Persen, Simak Cara Dapatnya

Promo Diskon
Eropa Buka Perbatasan untuk Beberapa Negara, Indonesia Belum Diizinkan

Eropa Buka Perbatasan untuk Beberapa Negara, Indonesia Belum Diizinkan

Whats Hot
Di Mana Bandara Paling Sibuk Selama Pandemi Covid-19?

Di Mana Bandara Paling Sibuk Selama Pandemi Covid-19?

Whats Hot
Wisata ke Pantai Duta Wisata Lampung, Beli Ikan Segar dari Nelayan

Wisata ke Pantai Duta Wisata Lampung, Beli Ikan Segar dari Nelayan

Jalan Jalan
Wisata Bukit Lawang Sumut, Lihat Orangutan hingga Masuk Goa Kelelawar

Wisata Bukit Lawang Sumut, Lihat Orangutan hingga Masuk Goa Kelelawar

Jalan Jalan
Dilarang Berenang, Ini Aktivitas Wisata Menarik di Pantai Goa Cemara

Dilarang Berenang, Ini Aktivitas Wisata Menarik di Pantai Goa Cemara

Travel Tips
Dilarang Berenang di Pantai Selatan Yogyakarta, Apa Alasannya?

Dilarang Berenang di Pantai Selatan Yogyakarta, Apa Alasannya?

Whats Hot
Catat, Ini Sanksi Pendaki Gunung Sindoro jika Buang Sampah Sembarangan

Catat, Ini Sanksi Pendaki Gunung Sindoro jika Buang Sampah Sembarangan

Whats Hot
Benarkah Pendaki Gunung Sindoro Wajib Bawa Surat Kesehatan dari Basecamp?

Benarkah Pendaki Gunung Sindoro Wajib Bawa Surat Kesehatan dari Basecamp?

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X