Kompas.com - 22/04/2019, 18:10 WIB

PURWAKARTA, KOMPAS.com – “Belay on,” kata Rifqi Noor Afwan (20), anggota Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI) sambil mulai meraba-meraba dinding tebing. Di awal pemanjatan, Rifqi terlihat susah payah untuk merayap di tebing batu andesit.

Rifqi berulang kali terpeleset. Kakinya tampak mencari pijakan-pijakan di dinding tebing yang boleh dibilang hampir mulus tanpa cacat. Ia terlihat fokus, tak bersuara, dan mengerahkan segenap tenaga agar bisa menambah ketinggian.

Akhir pekan lalu, KompasTravel bersama rekan-rekan Mapala UI melakukan perjalanan panjat tebing di Tebing Bongkok, Purwakarta, Jawa Barat. Di sana, ada banyak jalur pemanjatan untuk jenis sport climbing, bouldering, maupun artificial climbing.

Anggota organisasi Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI) mengamankan pemanjat dengan teknik belaying saat memanjat tebing Gunung Bongkok, Desa Sukamulya, Kecamatan Tegal Waru, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (14/4/2019). Gunung Bongkok merupakan salah satu titik wisata panjat tebing di Jawa Barat.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Anggota organisasi Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI) mengamankan pemanjat dengan teknik belaying saat memanjat tebing Gunung Bongkok, Desa Sukamulya, Kecamatan Tegal Waru, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (14/4/2019). Gunung Bongkok merupakan salah satu titik wisata panjat tebing di Jawa Barat.
Saat itu, Rifqi sedang melakukan pemanjatan di Jalur Welcome. Pemanjat di Jalur Welcome hanya bisa menambah ketinggian melalui patahan di dinding tebing.

“Susah banget. Licin jalurnya,” ujar Rifqi.

Hampir 15 menit Rifqi menggantung di seutas tali. Keringat mulai mengucur dan membasahi tubuh Rifqi.

Tangannya terus berusaha meraih pegangan yang sempurna. Sesekali, ia membaluri tangannya dengan bubuk magnesium agar tetap kering dari keringat.

Anggota organisasi Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI) menggunakan bubuk magnesium sebelum melakukan panjat tebing Gunung Bongkok, Desa Sukamulya, Kecamatan Tegal Waru, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (14/4/2019). Bubuk magnesium berguna untuk mencegah tangan basah karena keringat.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Anggota organisasi Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI) menggunakan bubuk magnesium sebelum melakukan panjat tebing Gunung Bongkok, Desa Sukamulya, Kecamatan Tegal Waru, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (14/4/2019). Bubuk magnesium berguna untuk mencegah tangan basah karena keringat.
Jenis pemanjatan yang dilakukan Rifqi termasuk top rope climbing. Pemanjat bisa langsung memanjat lantaran tali pengaman sudah terpasang.

Di dekat Jalur Welcome, juga terdapat jalur pemanjatan bouldering. Panjang jalurnya tak lebih dari empat meter. Di jalur bouldering, pemanjat bisa memanfaatkan cacat tebing yang berbentuk tebing.

Rifqi juga tertantang untuk mencoba jalur bouldering. Meski tak berhasil pada kesempatan pertama, ia terus memanjat sampai akhirnya berhasil.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada 'Fashion Week' di Takengon Aceh, Bantu Promosi Wisata

Ada "Fashion Week" di Takengon Aceh, Bantu Promosi Wisata

Jalan Jalan
Serunya Berkelana Bareng Orang Asing, Pernah Coba?

Serunya Berkelana Bareng Orang Asing, Pernah Coba?

Travel Update
Karakter Ikonik di Pop Art Jakarta 2022! Dalang Pelo hingga Gatotkaca

Karakter Ikonik di Pop Art Jakarta 2022! Dalang Pelo hingga Gatotkaca

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Travel Update
Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.