Monkey Forest Ubud, Wisata Bali Bersama Monyet Selfie yang Viral

Kompas.com - 09/09/2019, 06:02 WIB
Wisatawan berfoto di Monkey Forest Ubud, Bali. Kompas.com/ Ni Luh Made PertiwiWisatawan berfoto di Monkey Forest Ubud, Bali.

KOMPAS.com - Monkey Forest Ubud kembali viral, kali ini bukan karena perlaku turis asing yang tak senonoh, melainkan karena video trik selfie monyet bersama pengunjung.

Baca juga: Kasus Viral Turis Asing Lecehkan Air Suci dan Refleksi Pariwisata Bali

Video singkat yang diunggah @GieWahyudi di akun Twitter memperlihatkan proses pawang  membuat monyet seakan berselfie dengan pengunjung. Alhasil proses yang terbilang unik tersebut menjadi viral dan diretweet lebih dari 33.000 kali di Twitter. 

Jika mampir ke Ubud, Bali rasanya memang sayang jika tak mengunjungi Monkey Forest. Daerah wisata ini berada di Desa Padangtegal.

Hutan dengan luas 12,5 hektar ini sejak lama menjadi daerah penting bagi penduduk desa. Monkey Forest Ubud dianggap sakral, penopang ekomomi, lokasi konservasi, dan pendidikan alam.

Wisatawan berfoto di Minkey Forest Ubud, Bali.Kompas.com/ Ni Luh Made Pertiwi Wisatawan berfoto di Minkey Forest Ubud, Bali.

Monkey Forest menjadi rumah bagi 900 monyet dan 186 spesies tumbuhan. Filosofi umat Hindu Bali yakni Ttri Hita Karana, yakni harmonisasi manusia, alam, dan Tuhan sangat terasa di Monkey Forest.

Di beberapa sudut hutan terdapat pura, tempat umat Hindu Bali mengadakan upacara dan sembahyang, sehingga tidak boleh dimasuki sembarang orang. Hutan ini juga terbilang penting sebagai pusat konservasi dan studi akan perilaku monyet Bali.

Monyet-monyet di Monkey Forest disuntik rabies secara berkala. Kembang biak monyet juga selalu diawasi untuk mengontrol jumlah populasi di kawasan hutan.

Kawasan Monkey Forest Ubud.Kompas.com/ Ni Luh Made Pertiwi Kawasan Monkey Forest Ubud.

Suasana tenang, dikelilingi pohon-pohon besar yang memberi suhu sejuk menjadi keunggulan di Monkey Forest. Hati juga semakin terhibur melihat monyet-monyet yang bersosialisasi dengan kelompoknya.

Ditambah ada berbagai fasilitas seperti amphiteater, galeri seni, serta ada upacara berkala yang diselenggarakan di kawasan Monkey Forest.

Beberapa upacara terbuka untuk turis, seperti tradisi Ngelawang utuk merayakan Galungan dan Kuningan. Namun ada juga upacara keagamaan yang tertutup dan diumumkan di situs Monkey Forest jika obyek wisata tak beroperasional. 

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X