Kompas.com - 09/09/2019, 09:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com- Bangunan yang tampak menyerupai kuil India menjulang tinggi di antara perumahan. Sekilas dilihat, orang-orang pasti berpikir bangunan ini adalah tempat peribadatan umat Hindu Tamil.

Namun jika masuk lebih dalam, semua akan jelas bahwa bangunan tersebut adalah Graha Maria Annai Velangkanni, sebuah gereja katolik di Medan, Sumatera Utara.

Tak hanya peziarah beragama Katolik berkunjung ke gereja ini. Ada banyak wisatawan yang sengaja berkunjung ke Graha Maria. Alasannya tak lain karena bentuk bangunan gereja yang terbilang unik dan beda dengan gereja pada umumnya.

Graha Maria memiliki arsitektur Indo-Mughal, campuran gaya arsitektur Indonesia dan India dengan berbagai relief atau ukiran dinding menarik. Di gerbang gereja, ada banyak relief orang dengan pakaian berbagai suku Indonesia, sedangkan di atas gerbang terdapat miniatur rumah adat Batak yakni Rumah Bolon.

Gereja Graha Maria Annai Velangkanni, bergaya arsitektur Indo Mughal di MedanKompas.com/Silvita Agmasari Gereja Graha Maria Annai Velangkanni, bergaya arsitektur Indo Mughal di Medan

Dari penjelasan tertulis gereja, relief berbagai suku dan Rumah Bolon memiliki arti sebagai tempat penyambutan selamat datang dan pertemuan antaran Allah dan umat-Nya tanpa padang suku, bahasa, bangsa, dan kepercayaan.

Di dinding gereja, terdapat relief yang berkisah mengenai tujuh hari penciptaan dunia oleh Tuhan. Semua digambar dengan warna-warni yang ceria, kontras dengan bangunan gereja yang berwarna abu tua.

Semua warna mewakili lambang tersendiri bila dikutip dari penjelasan gereja. Hitam sebagai lambang warna dosa, abu-abu warna pertobatan, putih melambangkan kesucian, merah lambang pengorbanan, hijau lambang kehidupan dari Tuhan, biru lambang surga, dan kuning emas lambang kekekalan.

Graha Maria yang dibuka pada 2005 ini memiliki luas 6.000 meter persegi. Ada beberapa bangunan dalam komplek gereja, Mulai dari gedung pertemuan yang menjadi tempat ibadah mingguan, kapel Annai Velangkani untuk doa harian, taman yang didedikasikan khusus untuk Paus Yohanes Paulus II, dan taman untuk anak-anak di belakang kapel.

Gereja Graha Maria Annai Velangkanni, bergaya arsitektur Indo Mughal di Medan.Kompas.com/Silvita Agmasari Gereja Graha Maria Annai Velangkanni, bergaya arsitektur Indo Mughal di Medan.

Tidak ada pemandu jika ingin berwisata di Graha Maria, tetapi ada selebaran informasi yang dapat diambil oleh para peziarah atau wisatawan.

Pihak Graha Maria sendiri mempersilahkan umat lintas agama atau wisatawan yang ingin berkunjung ke gereja. Semuanya gratis, tanpa dipungut biaya. Namun setiap orang wajib menjaga ketenangan dan tidak berfoto di kawasan gereja peribadatan utama.

Graha Maria Annai Velangkanni berlalamat di Taman Sakura Indah, Jalan Sakira II Nomor 7-10, Tanjung Selamat, Medan, Sumatera Utara. Untuk menuju gereja ini dapat ditempuh 30-45 menit berkendara dari Kota Medan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menparekraf Sasar Micro Influencer Atlet untuk Promosi Sport Tourism

Menparekraf Sasar Micro Influencer Atlet untuk Promosi Sport Tourism

Travel Update
Kemenparekraf Gandeng Mesut Özil, Bidik Pasar Timur Tengah dan Eropa

Kemenparekraf Gandeng Mesut Özil, Bidik Pasar Timur Tengah dan Eropa

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Pantai Pulau Merah Banyuwangi

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Pantai Pulau Merah Banyuwangi

Travel Tips
Covid-19 Melandai, Masyarakat Aceh Ramai Bikin Paspor untuk Wisata

Covid-19 Melandai, Masyarakat Aceh Ramai Bikin Paspor untuk Wisata

Travel Update
Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Terkenal dengan Sunset Berwarna Merah

Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Terkenal dengan Sunset Berwarna Merah

Jalan Jalan
Turis Indonesia Paling Banyak Kunjungi Singapura pada April 2022

Turis Indonesia Paling Banyak Kunjungi Singapura pada April 2022

Travel Update
Menjelajahi Alam di Rahong Utara NTT, Menikmati Air Terjun Cunca Lega

Menjelajahi Alam di Rahong Utara NTT, Menikmati Air Terjun Cunca Lega

Jalan Jalan
Paket Rp 9,8 Juta ke Korsel buat Fans K-Pop dan K-Drama

Paket Rp 9,8 Juta ke Korsel buat Fans K-Pop dan K-Drama

Travel Promo
4 Rekomendasi Museum di Yogyakarta, Sayang untuk Dilewatkan

4 Rekomendasi Museum di Yogyakarta, Sayang untuk Dilewatkan

Jalan Jalan
Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

Travel Update
Sering Dikira Sama, Ini Perbedaan Trekking dan Hiking

Sering Dikira Sama, Ini Perbedaan Trekking dan Hiking

Travel Tips
Persiapan AVPN Conference Juni 2022 Capai 80 Persen

Persiapan AVPN Conference Juni 2022 Capai 80 Persen

Travel Update
Jadi Lokasi G20, Jangan Lupa Mampir ke 3 Spot Berikut Saat Liburan di Nusa Dua

Jadi Lokasi G20, Jangan Lupa Mampir ke 3 Spot Berikut Saat Liburan di Nusa Dua

BrandzView
Aturan Covid-19 Dilonggarkan, Okupansi Hotel di Kabupaten Semarang Terus Naik

Aturan Covid-19 Dilonggarkan, Okupansi Hotel di Kabupaten Semarang Terus Naik

Travel Update
Keris dari Desa Aeng Tong-tong Jadi Suvenir Side Event G20

Keris dari Desa Aeng Tong-tong Jadi Suvenir Side Event G20

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.