Kompas.com - 06/10/2019, 20:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Live on Board (LoB) atau menginap di kapal adalah salah satu paket liburan yang banyak diambil wisatawan saat di Perairan Komodo.

Wisata di Taman Nasional Komodo seperti ke Pulau Komodo atau Pulau Rinca, Pulau Padar, Gili Lawa, Manta Point, Taka Makassar, dan masih banyak tempat wisata lain hanya dapat ditempuh dengan kapal.

Maka tak heran paket LoB terbilang lebih efektif dalam soal waktu. Apalagi bagi wisatawan yang punya waktu sedikit untuk berlibur. Wisatawan menginap, bersantap, dan diantar langsung oleh kapal selama LoB.

Pengalaman paling menarik saat saya ditugaskan untuk meliput para pemenang lomba fotografi Indonesia Sustainable Tourism Photo Competition (ISTPC) 2019 yang diselenggarakan oleh Kementerian Pariwisata dari 27 September - 1 Oktober 2019.

Baca juga: Inilah Pemenang Indonesia Sustainable Tourism Awards Festival 2019

Ada enam orang pemenang yakni Henri, Agus, Nesa berasal dari Bali, Aulia dari Aceh, David dari Spanyol, dan Manish dari India. Hadiah kemenangan lomba fotografi bertema pariwisata berkelanjutan tersebut adalah berwisata di Taman Nasional Komodo. Sudah lengkap dengan transportasi, akomodasi, konsumsi, dan biaya masuk wisata.

Saat ditugaskan meliput, saya berpikir kapal yang saya inapi akan sederhana dan bersiap untuk (kembali) mabuk di lautan. Maklum, saya biasa bepergian dengan kapal Pelni, moda transportasi laut massal.

Ternyata saya salah, justru saya menikmati fasilitas yang sama dengan para pemenang lomba fotografi Indonesia Sustainable Tourism Photo Competition (ISTPC) 2019. Alhasil saya seperti ketiban durian runtuh, mirip pemenang bayangan.

Pengalaman menginap di Kapal Sipuliang

Ruang makan di Kapal Sipuliang, kapal yang disewa untuk Live on Board di perairan Taman Nasional Komodo.Kompas.com/Silvita Agmasari Ruang makan di Kapal Sipuliang, kapal yang disewa untuk Live on Board di perairan Taman Nasional Komodo.

Pada wisata LoB Perairan Komodo, setiap kapal punya kelasnya tersendiri. Ada yang sederhana, menengah, mewah, sampai mewah sekali. Kapal Sipuliang yang saya tumpangi termasuk kelas mewah.

Kapal ini punya lima kamar tidur yang terdiri dari satu kamar tidur master dan empat kamar tidur sharing yang bisa menampung tiga orang. Total jumlah penumpang maksimal di kapal ini 14 orang.

"Harga sewa kapal beda-beda, tergantung kapan, berapa hari, dan banyaknya orang," kata Manajemen Kapal Sipuliang, Satria Rihardhika.

Baca juga: Kisaran Harga Tiket Pesawat Paling Murah hingga Paling Mahal dari Labuan Bajo

Jika diisi penuh 14 orang dan wisata untuk akhir pekan Sabtu-Minggu, Satria mengatakan harga sewa Kapal Sipuliang Rp 69,7 juta. Jadi jika dibulatkan satu peserta harus mengeluarkan kocek Rp 5 juta semalam.

Kamar tidur di Kapal Sipuliang, kapal yang disewa untuk Live on Board di perairan Taman Nasional Komodo.Dok. Airbnb Kamar tidur di Kapal Sipuliang, kapal yang disewa untuk Live on Board di perairan Taman Nasional Komodo.

Untuk harga seperti itu di darat sudah bisa mendapat fasilitas hotel bintang lima. Lantas apa saja fasilitas yang didapat saat menginap di Kapal Sipuliang?

Pertama dari kamar tidur, ada kasur spring bed legkap dengan pendingin ruangan dan kamar mandi di masing-masing kamar. Setiap kamar mandi dilengkapi dengan amenitas seperti sampo, sabun, handuk, air tawar panas dan dingin.

Kamar mandi di masing-masing kamar terbilang mewah, mengingat saat berada di kapal, kamar mandi sangat krusial.

Kemudian fasilitas lain adalah ruang makan dan makan tiga kali sehari, snack, dan jus. Ruang bersantai di dek kapal, peminjaman alat snorkeling seperti google dan fin, karcis masuk wisata, surat izin memasuki wisata taman nasional, pemandu trekking dan snorkeling.

Bukan cuma fasilitas, pelayanan di Kapal Sipuliang terbilang sangat maksimal. Misalnya sebelum mau snorkeling, kru kapal sudah menyiapkan fin sesuai ukuran kaki tamu. Google atau kacamata untuk snorkeling semuanya masih kinclong. Setelah snorkeling handuk dan minuman dingin sudah yang tersedia.

Alat snorkeling yang disediakan bagi tamu Kapal Sipuliang.Kompas.com/Silvita Agmasari Alat snorkeling yang disediakan bagi tamu Kapal Sipuliang.

Jika lelah saat snorkeling atau terbawa arus, sekoci Kapal Sipuliang akan menjemput setiap tamu. Sekoci ini juga selalu siaga membantu tamu yang tampak kesulitan saat snorkeling di laut.

Alat snorkeling yang disediakan bagi tamu Kapal Sipuliang.Kompas.com/Silvita Agmasari Alat snorkeling yang disediakan bagi tamu Kapal Sipuliang.
Sampai di kapal, sudah disediakan jus tak lama makanan hangat tersedia. Bicara makanan, koki kapal akan menyediakan sesuai selera tamu. Misalnya banyak wisatawan Indonesia, maka yang disajikan adalah hidangan Nusantara, berganti menu setiap makan.

Malam hari jika ingin minum teh atau kopi hanya perlu meminta kru kapal. Tersedia minuman dingin, camilan, dan roti 24 jam di kapal.
Belum lagi perjalanan kapal yang terbilang sangat smooth alias mulus. Belakangan saya baru tahu, kapten kapal sengaja mencari tempat singgah dengan ombak relatif tenang agar tamu tak mabuk.

Baca juga: Jangan Nekat Bawa Pulang Pasir dari Pulau Komodo, Bisa Dipenjara!

Uniknya operator kapal juga terbilang mempraktekan pariwisata berkelanjutan dengan tidak menyediakan air mineral kemasan, melainkan botol minum isi ulang untuk tamu. Ada juga sedotan besi bukan plastik, dan pemisahan sampah organik serta non organik.

Botol monum isi ulang untuk tamu Kapal Sipuliang.Kompas.com/Silvita Agmasari Botol monum isi ulang untuk tamu Kapal Sipuliang.

Para pemenang lomba foto Indonesia Sustainable Tourism Photo Competition (ISTPC) 2019 mengaku sangat puas akan pelayanan dan fasilitas kapal yang mereka inapi. Pengalaman menginap LoB mewah ini memang terbilang memuaskan.

Kru kapal, Wawan mengatakan tamu Sipuliang biasanya seimbang antara wisatawan luar negeri dan wisatawan lokal, umumnya dari Jakarta.

Jika punya bujet lebih, menginap di kapal mewah selama di perairan TN Komodo terbilang layak untuk dicoba. Liburan terasa begitu santai dan aman.

Sampai saya sesekali harus menyadarkan diri, saya datang untuk bertugas bukan untuk berlibur. Lagi pula, dengan fasilitas serba mewah ini lama-lama saya berasa seperti program tukar nasib di reality show era 2000 awal, biasa di Kapal Pelni tiba-tiba di Kapal Sipuliang.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sederet Hiburan Baru di Ancol, Bisa Dikunjungi Saat Liburan Sekolah

Sederet Hiburan Baru di Ancol, Bisa Dikunjungi Saat Liburan Sekolah

Travel Promo
6 Ide Tempat Wisata Bersama Anak Saat Libur Sekolah

6 Ide Tempat Wisata Bersama Anak Saat Libur Sekolah

Travel Tips
Goa Seplawan, Peninggalan Hindu yang Kaya Makna Kehidupan

Goa Seplawan, Peninggalan Hindu yang Kaya Makna Kehidupan

Jalan Jalan
Cuaca Ekstrem, Hindari Mendaki Gunung Gede Pangrango pada Malam Hari

Cuaca Ekstrem, Hindari Mendaki Gunung Gede Pangrango pada Malam Hari

Travel Update
Libur Sekolah, Tempat Wisata di Gunungkidul Diimbau Ketat Prokes

Libur Sekolah, Tempat Wisata di Gunungkidul Diimbau Ketat Prokes

Travel Update
Way Kambang Edupark di Batang, Wisata Edukasi dengan Wahana Bermain

Way Kambang Edupark di Batang, Wisata Edukasi dengan Wahana Bermain

Jalan Jalan
Tamu dengan Jersey Bola dan Baju Renang Dilarang Masuk Restoran Ini

Tamu dengan Jersey Bola dan Baju Renang Dilarang Masuk Restoran Ini

Travel Update
Tutup 2 Bulan, Universal Studios Beijing Buka Lagi

Tutup 2 Bulan, Universal Studios Beijing Buka Lagi

Travel Update
13 Wisata di Bekasi untuk Anak, Pas Dikunjungi saat Libur Sekolah

13 Wisata di Bekasi untuk Anak, Pas Dikunjungi saat Libur Sekolah

Jalan Jalan
4 Ide Wisata Saat Libur Sekolah untuk Remaja yang Suka Petualangan

4 Ide Wisata Saat Libur Sekolah untuk Remaja yang Suka Petualangan

Travel Tips
Rute ke Taman Bunga Celosia Bandungan di Kaki Gunung Ungaran

Rute ke Taman Bunga Celosia Bandungan di Kaki Gunung Ungaran

Travel Tips
8 Tempat Wisata Kota Solo untuk Ajak Anak-anak Saat Libur Sekolah

8 Tempat Wisata Kota Solo untuk Ajak Anak-anak Saat Libur Sekolah

Jalan Jalan
6 Aturan Nonton Piala Dunia 2022 Qatar, Dilarang Minum Alkohol di Publik

6 Aturan Nonton Piala Dunia 2022 Qatar, Dilarang Minum Alkohol di Publik

Travel Update
50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

Jalan Jalan
8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan SungaiĀ 

8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan SungaiĀ 

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.