Kompas.com - 18/11/2019, 20:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Selain punya panorama dan obyek wisata alam ciamik, Belitung memiliki julukan lain yang menggoda--Kota 1001 Warung Kopi.

Uniknya, meski terkenal dengan julukan itu, daerah ini tak memiliki ladang kopi. Suplai biji kopi disebut datang dari Lampung, dan diolah dengan sajian khas Belitung.

Baca juga: Penggemar Laskar Pelangi, Jangan Lewatkan Museum Kata Saat ke Belitung

Nah, salah satu kedai kopi yang wajib dikunjungi saat di Belitung adalah kedai kopi Kong Djie. Warung kopi yang berdiri sejak 1943 ini salah satu paling sohor dan tua di Belitung.

Kompas.com berkunjung ke salah satu kedainya yang terletak di Jalan Nuri V Nomor 89 Air Saga, Tanjung Pandan, Kabupaten Belitung.

Kedai Kopi Kong Djie yang berdiri sejak 1943. Kopi Kong Djie dikenal paling lama ada di Belitung dan menjadi patokan dari kedai-kedai kopi yang ada di Belitung.Nicholas Ryan Aditya Kedai Kopi Kong Djie yang berdiri sejak 1943. Kopi Kong Djie dikenal paling lama ada di Belitung dan menjadi patokan dari kedai-kedai kopi yang ada di Belitung.
Selain usia yang tua, sisi lain yang menarik dari Kong Djie adalah sajian kopi tanpa ampas. Hal ini tak lepas dari cara pembuatannya yang unik.

Jika kamu melihat proses pembuatannya, terdapat tiga ceret berukuran besar. Ketiga ceret itu punya fungsi masing-masing.

Baca juga: Menikmati Makan Bedulang, Tradisi Turun-temurun Khas Belitung

Peracik di kedai kopi Kong Djie, Nurul, menjelaskan ceret paling besar berisi air matang. Lalu di tengah berisi kopi kental. Lalu ada ceret lain yang berfungsi penyaringan.

"Makanya kalau minum kopi Kong Djie tidak akan menemukan ampas," katanya.

Salah satu kopi favorit di Kong Djie adalah Kopi O. Kompas.com sempat mencicip, dan rasanya pun nikmat.

Ada rasa pahit khas biji kopi Robusta asal Lampung. Lalu ada aroma dan keasaman khas Arabika dari kopi Jawa.

Baca juga: Fakultas Pariwisata Bakal Dibangun di Belitung Timur

Untuk harganya, kopi Kong Djie dapat kamu nikmati mulai dari harga Rp 8.000 untuk kopi O atau kopi hitam murni.

Sementara kopi susu mulai harga Rp 10.000 hingga Rp 15.000 untuk kopi susu.

Bubuk kopi Kong Djie dijual dengan harga Rp 35.000. Kopi ini sudah ada sejak tahun 1943 dan telah ada di lebih dari 12 cabang di Belitung.Nicholas Ryan Aditya Bubuk kopi Kong Djie dijual dengan harga Rp 35.000. Kopi ini sudah ada sejak tahun 1943 dan telah ada di lebih dari 12 cabang di Belitung.
Untuk jam operasional, kedai kelapa Kong Djie Belitung buka mulai pukul 07.00 hingga 23.00 WIB.

Baca juga: 5 Spot Foto yang Wajib Dikunjungi di Bukit Peramun, Belitung

Kedai ini juga cocok sebagai tempat nongkrong berbincang-bincang dengan teman, keluarga, dan kerabat.

Nah, jika ingin membeli kopi bubuk Kong Djie, kamu bisa mendapatkannya mulai dari harga Rp 35.000.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.