Sejarah Pulau Penyengat, Pulau Hadiah Pernikahan sampai Pusat Pertahanan

Kompas.com - 02/12/2019, 20:06 WIB
Kompleks makam Yang Dipertuan Muda Raja Abdul Rahman Kompleks makam Yang Dipertuan Muda Raja Abdul Rahman

PULAU PENYENGAT, KOMPAS.COM - Matahari baru saja muncul saat rombongan kami sedang menaiki kapal pompong menuju Pulau Penyengat. Sebuah pulau kecil yang berada tak jauh dari Pulau Bintan.

Pulau Penyengat berada di Tanjung Pinang, Provinsi Kepulauan Riau. Pulau kecil tersebut ternyata menyimpan sejarah yang begitu menarik untuk ditelusuri.

Baca juga: Sarapan Nasi Dagang Khas Melayu, Nasi Uduknya Pulau Penyengat

Salah satunya tentang asal usul nama "Penyengat". Konon, nama tersebut muncul akibat kejadian yang menimpa pelaut yang singgah di pulau yang dulu bernama Inderasakti tersebut ratusan tahun lalu.

“Dulu ada pelaut mereka sering berhenti di sini untuk ambil air tawar. Saat mereka ngambil air, tiba-tiba ada sekawanan binatang semacam tawon yang menyengat. Akhirnya dari situ mereka edarkan kabar, pulau sengat lalu jadi Pulau Penyengat,” jelas Nur Fatilla atau yang akrab disapa Tilla, interpreter yang mendampingi saya kala berkunjung ke Penyengat pada Selasa (26/11/2019).

Pulau hadiah perkawinan

Namun cerita sejarah Pulau Penyengat tak hanya sampai di sana saja. Pulau ini juga dikenal sebagai pulau hadiah perkawinan dari Sultan Mahmud Syah kepada sang istri, Engku Puteri Raja Hamidah pada 1803.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena berkedudukan di sana, banyak masyarakat yang mulai berdatangan untuk tinggal di pulau tersebut sehingga Pulau Penyengat semakin ramai.

Di saat itu pula lah Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang yang dipimpin sultan memutuskan untuk memindahkan pusat pemerintahan ke Pulau Penyengat.

Istana Kantor, salah satu situs bersejarah di Pulau Penyengat yang dulunya merupakan tempat Raja memerintah. Hingga kini, Istana Kantor masih berdiri cukup kokoh walau sudah tidak bisa dimasuki oleh pengunjung umum Istana Kantor, salah satu situs bersejarah di Pulau Penyengat yang dulunya merupakan tempat Raja memerintah. Hingga kini, Istana Kantor masih berdiri cukup kokoh walau sudah tidak bisa dimasuki oleh pengunjung umum

Hal itu dilakukan dengan menempatkan seorang Raja yang bergelar Yang Dipertuan Muda atau semacam Perdana Menteri untuk memerintah dari Pulau Penyengat. Sementara Yang Dipertuan Besar atau Sultan tetap berkedudukan di Daik, Lingga.

Sejak itu, Pulau Penyengat menjadi semakin ramai dengan mulai berkembangnya berbagai macam adat dan kebudayaan Melayu serta agama Islam.

Pusat pertahanan

Namun sebelumnya, ayah dari Engku Puteri Raja Hamidah yakni Raja Haji Fisabililah telah menjadikan pulau ini sebagai pusat pertahanan pasukannya saat berperang melawan Belanda.

Di pulau yang ternyata sangat strategis ini, Raja Haji Fisabililah mendirikan pertahanan yang bekasnya masih tersisa hingga kini.

“Benteng Bukit Kursi ini peninggalan perang Raja Haji Fisabililah. Mereka membangun benteng yang unik, yaitu turun ke bawah. Dengan beragam strategi, pasukan Raja Haji Fisabililah bisa memenangkan pertarungan melawan Belanda,” jelas Syaiful, salah satu interpreter pemandu wisata di Pulau Penyengat.

Di Benteng Bukit Kursi ini selain bentuk benteng yang masih utuh memanjang dengan susunan batuan yang unik juga ada beberapa meriam yang tersisa.

Perjuangan Raja Haji Fisabililah pun berakhir kala dirinya tewas di Teluk Ketapang, Malaysia pada 1784.

Benteng Bukit Kursi memiliki bentuk benteng yang seperti parit dibangun oleh Raja Haji Fisabililah dan pasukannya mempertahankan diri kala berperang melawan VOC Belanda. Hingga kini batuan yang menyusun benteng tersebut masih kuat dan utuh Benteng Bukit Kursi memiliki bentuk benteng yang seperti parit dibangun oleh Raja Haji Fisabililah dan pasukannya mempertahankan diri kala berperang melawan VOC Belanda. Hingga kini batuan yang menyusun benteng tersebut masih kuat dan utuh

Pulau Penyengat memiliki peran penting dalam jatuh bangunnya Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang. Terutama pada awal perebutan tahta Kesultanan Johor kala Raja Kecil melawan saudaranya, Tengku Sulaiman.

Saat itu Tengku Sulaiman dibantu oleh lima orang bangsawan Bugis, Daeng Perani, Daeng Marewah, Daeng Chelak, Daeng Kemasi, dan Daeng Menambun.

“Dari persekutuan mereka ini mulai muncul hubungan kuat antara Melayu-Bugis yang terus berlanjut hingga akhir masa kerajaan. Banyak bangsawan Melayu yang menikah dengan bangsawan Bugis dan menghasilkan keturunan Melayu-Bugis,” jelas Raja Farul atau yang akrab disapa Farul, salah satu interpreter kami dari Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Pulau Penyengat.

Kehidupan masyarakat pun berlangsung semakin ramai di Pulau Penyengat hingga akhirnya Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang menemukan titik akhir.

Saat terjadi perang saudara kembali antara keturunan Sultan Mahmud dan Engku Puteri Raja Hamidah yaitu Tengku Abdurrahman dan Tengku Husein.

Tengku Abdurrahman diangkat menjadi sultan oleh Raja Jakfar, kakak dari Raja Hamidah. Sementara Raja Hamidah tidak menyetujuinya karena menganggap Tengku Husein sebagai anak sulung Sultan Mahmud lebih berhak untuk naik takhta.

“Peperangan antar keduanya ini semakin diperparah dengan Tengku Abdurrahman yang didukung oleh Belanda. Dan Tengku Husein yang didukung Inggris. Husein juga dijanjikan wilayah Singapura untuk diperintah,” jelas Farul.

Singkatnya, menurut Farul, perpecahan ini dimenangkan oleh Tengku Abdurahman yang menjadi sultan terakhir Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang.

Belanda yang tidak mau menepati janji, membuat Tengku Abdurahman mundur dari jabatannya sebagai sultan.

Sejarah panjang Pulau Penyengat yang berperan penting dalam berdirinya Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang juga membuat banyaknya situs bersejarah dan makam para keturunan Engku Puteri Raja Hamidah ada di sana. Beberapa di antaranya adalah Raja Ali Haji, Raja Ahmad, dan Raja Abdullah.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pacu Adrenalin, Tamu Harus Terjun Payung untuk Check-In di Hotel Ini

Pacu Adrenalin, Tamu Harus Terjun Payung untuk Check-In di Hotel Ini

Jalan Jalan
Wisata Malam Bangkok, 6 Lokasi Terbaik Nikmati Malam Kota Bangkok

Wisata Malam Bangkok, 6 Lokasi Terbaik Nikmati Malam Kota Bangkok

Jalan Jalan
Penginapan di Dieng Tawarkan Promo Work From Dieng, Harga Mulai Rp 50.000

Penginapan di Dieng Tawarkan Promo Work From Dieng, Harga Mulai Rp 50.000

Travel Promo
Bali Bakal Buka untuk Turis Asing pada Oktober 2021?

Bali Bakal Buka untuk Turis Asing pada Oktober 2021?

Travel Update
5 Tempat Wisata Gunungkidul Terbaru, Cocok untuk Liburan Akhir Pekan

5 Tempat Wisata Gunungkidul Terbaru, Cocok untuk Liburan Akhir Pekan

Jalan Jalan
Candi Ratu Boko Uji Coba Buka pada 25 September, Kuota Pengunjung 1.700 Orang

Candi Ratu Boko Uji Coba Buka pada 25 September, Kuota Pengunjung 1.700 Orang

Travel Update
Pinus Sari dan Pinus Pengger Terapkan Ganjil Genap hingga Minggu

Pinus Sari dan Pinus Pengger Terapkan Ganjil Genap hingga Minggu

Travel Update
Daftar 3 Tempat Wisata Jawa Tengah yang Buka, Bisa Dikunjungi dengan DAMRI

Daftar 3 Tempat Wisata Jawa Tengah yang Buka, Bisa Dikunjungi dengan DAMRI

Jalan Jalan
Eksplorasi Misool, Surga Dunia di Timur Indonesia

Eksplorasi Misool, Surga Dunia di Timur Indonesia

BrandzView
Fiji Berencana Sambut Kembali Turis Asing pada Akhir 2021

Fiji Berencana Sambut Kembali Turis Asing pada Akhir 2021

Travel Update
5 Oleh-oleh Camilan Renyah Khas Malang

5 Oleh-oleh Camilan Renyah Khas Malang

Jalan Jalan
Australia Akan Buka Perbatasan dan Uji Coba Paspor Vaksin Covid-19 pada Akhir 2021

Australia Akan Buka Perbatasan dan Uji Coba Paspor Vaksin Covid-19 pada Akhir 2021

Travel Update
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Bengkulu, Water Sport di Pantai Jakat

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Bengkulu, Water Sport di Pantai Jakat

Itinerary
5 Taman Hiburan Keluarga di Korea Selatan yang Cocok untuk Wisatawan Muslim

5 Taman Hiburan Keluarga di Korea Selatan yang Cocok untuk Wisatawan Muslim

BrandzView
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Makassar, Wisata Edukasi di Leang-Leang

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Makassar, Wisata Edukasi di Leang-Leang

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.