Kompas.com - 17/05/2020, 21:12 WIB
Ilustrasi beragam rempah. SHUTTERSTOCK/KRZYSZTOF STUSARCZYKIlustrasi beragam rempah.

JAKARTA, KOMPAS.com – Kendati Indonesia kaya akan rempah, tetapi ternyata saat ini penggunaannya tidak sesering pada zaman dulu.

Pakar kuliner Indonesia, William Wongso, menuturkan bahwa terjadi gradasi penggunaan rempah dari Sumatera hingga timur Indonesia.

Baca juga: 3 Manfaat Rempah pada Zaman Dulu, Dipakai sebagai Pengharum Mulut?

“Penggunaan banyak varian rempah paling banyak ditemukan di Sumatera. Lalu mulai memudar sampai ke Indonesia bagian timur,” kata William dalam sesi webinar bertajuk Goyang Lidah Dengan Rempah-rempah, Senin (11/5/2020).

Bahkan, Indonesia bagian timur yang merupakan cikal bakal rempah terlihat sangat minim dalam penggunaan rempah.

William menuturkan bahwa persentase penggunaan rempah dalam kuliner Indonesia secara keseluruhan porsinya sangat kecil.

“Porsi paling besar yang dipakai dalam bumbu-bumbu Indonesia itu adalah cabai, bawang merah, bawang putih, kemiri, jahe, lengkuas, kencur, dan aromatik seperti serai, daun salam, daun jeruk, dan mungkin ada yang menggunakan kecombrang,” kata William.

Ilustrasi biji palaDok. Shutterstock Ilustrasi biji pala

Indonesia dikatakan sebagai cikal bakal rempah. Negara ini juga memiliki sejarah perdagangan rempah yang begitu kuat.

Namun, William menuturkan bahwa dalam dunia pendidikan pengenalan rempah hanya sebatas cengkeh, lada, garam, ketumbar, dan jinten.

“Sehingga kalau kita mau minta sesuatu, kita hanya minta pala, lada. Dalam sosialisasi itu, kita sangat minim. Aplikasi rempah dalam kuliner Indonesia sangat kecil sekali,” tutur William.

William menyebutkan bahwa penggunaan rempah masih marak digunakan di Sumatera memiliki kaitan dengan tradisi perdagangan zaman dulu yang sangat kental berlangsung di sana.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kondisi TMII yang Terbengkalai Beredar di Twitter, Ini Penjelasannya

Kondisi TMII yang Terbengkalai Beredar di Twitter, Ini Penjelasannya

Travel Update
9 Kafe Instagramable Kediri, Cocok buat Tempat Ngopi dan Nongkrong

9 Kafe Instagramable Kediri, Cocok buat Tempat Ngopi dan Nongkrong

Jalan Jalan
Creative Hub Puncak Waringin Labuan Bajo Diserahkan ke Pemda Manggarai Barat

Creative Hub Puncak Waringin Labuan Bajo Diserahkan ke Pemda Manggarai Barat

Travel Update
Asyiknya Panen Stroberi Sambil Ngopi di Oktobery Tasikmalaya

Asyiknya Panen Stroberi Sambil Ngopi di Oktobery Tasikmalaya

Jalan Jalan
5 Cara Menenangkan Bayi Saat Naik Pesawat Menurut Psikolog

5 Cara Menenangkan Bayi Saat Naik Pesawat Menurut Psikolog

Travel Tips
Harga Tiket Jembatan Gantung dan Gondola di Girpasang Klaten

Harga Tiket Jembatan Gantung dan Gondola di Girpasang Klaten

Travel Update
Daftar 25 Negara yang Terapkan Pajak Turis Mulai 2022, Ada Indonesia

Daftar 25 Negara yang Terapkan Pajak Turis Mulai 2022, Ada Indonesia

Travel Update
Saran Pakar Feng Shui untuk Tahun Macan Air, Cari Tempat Wisata Baru

Saran Pakar Feng Shui untuk Tahun Macan Air, Cari Tempat Wisata Baru

Travel Tips
5 Negara Pilihan Utama Pensiunan 'Crazy Rich', Swiss Salah Satunya

5 Negara Pilihan Utama Pensiunan "Crazy Rich", Swiss Salah Satunya

Jalan Jalan
Pullman Ciawi Vimala Hills Beri Promo Menginap dan Menu Spesial Imlek

Pullman Ciawi Vimala Hills Beri Promo Menginap dan Menu Spesial Imlek

Travel Promo
Perlukah Penutup Telinga Saat Bayi Naik Pesawat? Ini Penjelasan Dokter

Perlukah Penutup Telinga Saat Bayi Naik Pesawat? Ini Penjelasan Dokter

Travel Tips
Bos Maskapai AS Ingatkan Jaringan 5G Bisa Timbulkan Malapetaka

Bos Maskapai AS Ingatkan Jaringan 5G Bisa Timbulkan Malapetaka

Travel Update
Pramugari Lebih Pilih Layani Penumpang di Kelas Ekonomi, Ini Alasannya

Pramugari Lebih Pilih Layani Penumpang di Kelas Ekonomi, Ini Alasannya

Travel Update
Wajib Tahu, 8 Cara Aman Mengemas Makeup Saat Liburan

Wajib Tahu, 8 Cara Aman Mengemas Makeup Saat Liburan

Travel Tips
Sejarah Angpau, Tradisi Memberi Koin untuk Usir Roh Jahat

Sejarah Angpau, Tradisi Memberi Koin untuk Usir Roh Jahat

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.