Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sambut New Normal, Kadispar DKI Jakarta: Sektor Pariwisata Dibuka Bertahap

Kompas.com - 20/05/2020, 18:02 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Silvita Agmasari

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - Dunia akan memasuki era baru yaitu New Normal. Semua sektor industri akan menerapkan beberapa protokol baru yang mengutamakan kesehatan dan kebersihan dampak Covid-19, termasuk sektor pariwisata.

Provinsi DKI Jakarta sebagai Ibu Kota Indonesia juga telah bersiap untuk berbenah terhadap sektor pariwisata.

Kepala Dinas Pariwisata DKI Jakarta, Cucu Ahmad Kurnia, mengatakan pihaknya tengah menggodok beberapa hal terkait Standar Operasional Prosedur (SOP) pariwisata di Jakarta.

Baca juga: 6 Protokol New Normal untuk Restoran dari World Travel & Tourism Council

"Iya, jadi nanti memang akan ada SOP nya untuk masing-masing sektor industri pariwisata. Misalnya, kalau mau ke Ancol dan tempat-tempat wisata lainnya akan ada pembeda. Mall juga akan demikian," kata Cucu saat dihubungi Kompas.com, Rabu (20/5/2020).

Terkait New Normal, ia menyoroti bahwa hal tersebut akan lebih menitikberatkan pada protokol kesehatan atau standar kesehatan untuk pencegahan Covid-19.

Untuk itu, ia sudah berbicara kepada seluruh stakeholders pariwisata Jakarta untuk segera melengkapi dan membenahi tempat wisatanya dengan protokol kesehatan.

Cucu juga membenarkan bahwa protokol kesehatan di tempat-tempat pariwisata tetap berpedoman pada Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan Centers for Disease Control and Prevention (CDC), sesuai dengan anjuran Dinas Kesehatan.

Baca juga: 8 Protokol New Normal untuk Hotel Anjuran dari World Travel & Tourism Council

Namun, untuk New Normal sendiri, menurut Cucu akan bergantung pada pelonggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Suasana sepi di kawasan wisata Monumen Nasional, Jakarta, Senin (16/3/2020). Pemprov DKI Jakarta memutuskan menutup 24 tempat wisata di Jakarta mulai Sabtu (14/3/2020) hingga dua pekan ke depan sebagai upaya pencegahan menyebarnya virus corona (Covid-19).KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Suasana sepi di kawasan wisata Monumen Nasional, Jakarta, Senin (16/3/2020). Pemprov DKI Jakarta memutuskan menutup 24 tempat wisata di Jakarta mulai Sabtu (14/3/2020) hingga dua pekan ke depan sebagai upaya pencegahan menyebarnya virus corona (Covid-19).

"Untuk masalah akan dibuka kapan, itu bagiannya tim Covid-19, nanti kan bakal ada pelonggaran rencananya berakhir 4 Juni. Tapi itu enggak serta merta langsung dibuka semuanya, harus bertahap," ujarnya.

Baca juga: New Normal Pariwisata Indonesia: Toilet Bersih hingga Tim Rescue

Ia mengatakan bahwa tak semua tempat wisata dibuka serentak. Pembukaan perlu bertahap dengan memerhatikan sektor mana yang akan lebih siap.

"Misalnya, restoran yang tadinya enggak boleh dine in, jadi boleh. Terus misalnya salon yang tadinya enggak boleh jadi boleh dibuka. Nah itu lagi ditentukan kriterianya, ada dua pendekatannya," ungkap Cucu.

Adapun dua pendekatan tersebut adalah risiko penularan Covid di tempat tersebut tinggi atau tidak. Tak terkecuali dampak ekonominya.

Bicara soal kapan tempat wisata di Jakarta akan dibuka, Cucu mengaku belum dapat memberikan kepastian.

Namun ia optimis dengan perkataan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan jika pelonggaran PSBB pada waktunya nanti, tempat wisata di Jakarta dapat dibuka kembali.

Tangkapan layar tur virtual Museum Nasional Indonesia, Selasa (7/4/2020).kompas.com / Nabilla Ramadhian Tangkapan layar tur virtual Museum Nasional Indonesia, Selasa (7/4/2020).

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memutuskan untuk kembali memperpanjang PSBB di Ibu Kota sampai 4 Juni 2020.

Baca juga: Anies Kembali Perpanjang PSBB Jakarta sampai 4 Juni 2020

"Pemprov DKI, Gugus Tugas DKI, menyampaikan kepada seluruh masyarakat bahwa Jakarta akan menambah PSBB selama 14 hari mulai 22 Mei sampai 4 Juni," ujar Anies dalam siaran YouTube Pemprov DKI Jakarta, Selasa (19/5/2020).

Anies berujar, PSBB selama dua pekan ke depan menjadi periode yang menentukan untuk mengendalikan penyebaran Covid-19 di Jakarta.

Kuncinya, warga tetap menaati ketentuan PSBB.

"Ini akan bisa jadi PSBB penghabisan jika kita disiplin," kata Anies.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com