KILAS

Ini Strategi Kemenparekraf untuk Atasi Penurunan Jumlah Wisatawan

Kompas.com - 02/06/2020, 17:33 WIB
Destinasi wisata Indonesia dipadati wisatawan sebelum Covid-19 mewabah. DOK. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Destinasi wisata Indonesia dipadati wisatawan sebelum Covid-19 mewabah.

KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ( wisman) ke Indonesia pada April 2020 sebesar 160.000 orang. Jika dibandingkan dengan Maret 2020, angka tersebut turun sebesar 66,02 persen.

Sementara itu, jika dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun lalu, angka tersebut turun hingga 87,44 persen atau setara dengan 1,27 juta orang.

Pada saat itu, 52,2 persen atau 83.000 wisman yang berkunjung berasal dari Timor Leste, 39 persen atau 62.000 wisman berasal dari Malaysia, 1,3 persen atau 2.000 kunjungan dari Singapura, dan 7,5 persen atau 12.000 kunjungan dari wilayah lain.

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) atau Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Baparekraf) Ari Juliano Gema mengatakan, pihaknya sudah memperkirakan penurunan jumlah wisman tersebut.

Baca juga: Persiapkan New Normal, Kemenparekraf Susun Program CHS dengan Libatkan Pelaku Parekraf

Pasalnya, negara penyumbang wisman potensial ke Indonesia menutup akses keluar masuk negara demi mencegah penyebaran Covid-19.

Maka dari itu, Ari melanjutkan, saat ini pihaknya tengah menyiapkan program Cleanliness, Health and Safety (CHS), yang bertujuan untuk menyiapkan destinasi sesuai standarisasi kebutuhan wisatawan, dan menerapkan disiplin bagi masyarakat.

Nantinya, protokol tersebut akan diterapkan saat suatu daerah telah dinyatakan siap menerima wisatawan.

“Presiden Joko Widodo menginstruksikan untuk tidak tergesa-gesa. Di masa pemulihan nanti, kami akan terlebih dahulu fokus mendorong mobilisasi wisatawan nusantara,” kata Ari, di Jakarta, Senin (2/6/2020), seperti dalam keterangan tertulisnya.

Baca juga: Sambut New Normal, Kemenparekraf Fokus pada Aspek Program Bersih, Sehat, dan Aman

Ari mengatakan, protokol tersebut akan disesuaikan dengan tatanan hidup baru dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), dan akan disosialisasikan secara masif kepada masyarakat.

“Untuk membuka pariwisata kembali, perlu penerapan prosedur standar yang bertujuan untuk mendisiplinkan masyarakat. Sehingga saat dibuka, wisatawan merasa nyaman datang ke tanah air,” kata Ari.

Seiring perubahan tren pariwisata global, ke depannya Kemenkarekraf juga akan fokus menggarap segmen pariwisata berkualitas atau quality tourism, yang lebih menekankan tingkat pendapatan devisa dari pada mendatangkan wisatawan secara massal atau mass tourism.

“Ini merupakan bagian dari upaya memastikan kesiapan masyarakat dalam menjalankan tatanan hidup baru,” kata Ari.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X