Kompas.com - 23/10/2022, 18:06 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Salah satu rumah sakit di Malang, yakni Persada Hospital tengah menargetkan Malang Raya menjadi kawasan Health Tourism pada tahun 2024.

Wakil Direktur Persada Hospital Ardantya Syahreza mengatakan, gagasan yang ada berawal melihat kegelisahan Presiden Joko Widodo bahwa banyak masyarakat Indonesia yang berobat ke luar negeri.

"Jumlah pelancong yang melakukan wisata medis ke luar negeri seperti Penang, Malaysia dan Singapura, Thailand cukup besar, ada 11,5 miliar USD per tahun itu pergi," kata Ardantya Syahreza kepada Kompas.com, Minggu (23/10/2022).

Baca juga: 5 Wisata di Desa Wisata Gubugklakah, Malang, Kunjungi 3 Air Terjun

Padahal, menurutnya kualitas pelayanan kesehatan di Indonesia tidak kalah dengan luar negeri. Meskipun, menurutnya edukasi kepada para dokter untuk memberikan pelayanan yang lebih kepada pasien perlu dilakukan.

"Alasannya mereka mengaku karena kurangnya mutu pelayanan di Indonesia, dokternya kurang komunikatif, dan pengobatannya macam-macam, tulang belakang, jantung dan lainnya. Sebenarnya kan disini sudah ada, tetapi kenapa tidak disini saja," ujar dia.

Ilustrasi pengaplikasian masker wajah. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif bekerja sama dengan IDI untuk kembangkan wisata kesehatan dan kebugaran di Indonesia. Dok. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ilustrasi pengaplikasian masker wajah. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif bekerja sama dengan IDI untuk kembangkan wisata kesehatan dan kebugaran di Indonesia.

Menurut dia, kemampuan pengobatan dalam negeri secara medis sama. Namun, yang perlu diubah adalah karakternya.

"Kamu harus lebih melayani. Jangan bikin pasienmu menunggu. Kamu harus open terhadap ilmu atau practice yang kasus sukses di luar. Kamu mau mendengarkan masukan dokter luar negeri," sambung Ardantya.

Konsep Malang Health Tourism

Pihaknya sedang membangun konsep Malang Health Tourism dengan sasaran masyarakat yang memang ingin berobat, tetapi juga sekaligus berwisata bersama keluarga. Target potensi wisatawan yang menjadi sasaran dari wilayah Jakarta dan Surabaya.

Menurutnya, Malang Raya memiliki potensi beragam destinasi pariwisata yang bisa menarik wisatawan, seperti Gunung Bromo dan Kota Batu.

"Di awal 2022 saya sudah merencanakan konsep. Seharusnya kita bisa membangun Health Tourism di Malang asalkan bisa bekerja sama dengan ekosistem yang ada," katanya.

Padang sabana Bromo via Malang atau Lumajang.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Padang sabana Bromo via Malang atau Lumajang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.