Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wisatawan di Yogyakarta Harus Tahu Potensi Bahaya di Tiap Tempat Wisata

Kompas.com - 16/12/2022, 18:06 WIB
Wisang Seto Pangaribowo,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mengimbau pemandu wisata agar menjelaskan potensi bahaya tiap tempat wisata kepada pengunjung.

Kepala Pelaksana BPBD DIY Biwara Yuswantana menjelaskan, tidap daerah memiliki potensi bahaya yang berbeda.

"Contohnya untuk Pantai Parangtritis, saat masih di bus dijelaskan bahwa Prangtritis memiliki ombak besar, ada palung, dan sebagainya," kata dia, Jumat (16/12/2022).

Baca juga: Harga Tiket dan Jam Buka Terbaru Pantai Parangtritis, Yogyakarta

Tak hanya di Parangtritis wisatawan yang berkunjung ke area Gunung Merapi juga perlu dijelaskan bahwa saat ini Merapi masih berada di level 3 atau siaga.

"Wisatawan tahu dan paham potensi ancamannya. Dengan paham ketika dijelaskan di perjalanan itu, mereka lebih mudah mencerna dan mamahami," ucap dia.

Wisatawan harus tahu selagi masih di perjalanan

Menurut Biwara, mengingtakan potensi bahaya kepada wisatawan saat perjalanan lebih efektif dibanding setelah berada di lokasi. Itu karena wisatawan ingin menikmati keindahan suatu lokasi seluas-luasnya.

"Kita tahu banyak destinasi tempatnya perlu kehati-hatian dan menarik misalnya di perbukitan, di puncak, jalanannya juga naik, itu perlu kehati-hatian," kata dia.

Baca juga: Rute Alternatif ke Gunungkidul, Bisa Lewat Pantai Parangtritis

Sementara itu, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DIY Ni Made Dwipanti Indrayanti menyampaikan, diprediksi DIY akan dikunjungi 4 juta wisatawan saat libur akhir tahun.

Bukit Bintang YogyakartaShutterstock Bukit Bintang Yogyakarta

Jika dijumlah dengan penduduk DIY sebanyak 3,7 juta orang, maka saat libur akhir tahun 2022, DIY akan dipadati sebanyak sekitar 7 juta orang.

Ia menambahkan, puncak kedatangan wisatawan terjadi pada 23 Desember 2022, sehingga Dishub DIY akan melakukan antisipasi kemacetan di lokasi wisata.

"Tanggal 24 Desember sudah stay (wisatawan), mobilitasnya tinggi. Mobilitas di DIY kemungkinan terpengaruh, kemacetan" katanya.

Baca juga: Permudah Akses Tempat Wisata, Bantul Ajukan Tambah Rute Trans Jogja

Menurut Made dari pengalaman sebelumnya, kemacetan sering terjadi di ruas menuju tempat wisata.

Sehingga menurut dia, perlu pembatasan di tempat wisata agar antrean kendaraan tidak sampai ke jalanan. Hal ini menurut dia akan dilakukan koordinasi lebih lanjut dengan Dinas Pariwisata DIY.

Baca juga: DIY Targetkan Jumlah Wisatawan Tahun 2022 Mencapai 6 Juta Orang Saat Nataru

"Anjuran kami perlu ada pembatasan kapasitas, jangan sampai luber ke jalan," katanya.

Saat libur nataru tahun ini Dishub DIY juga menyiapkan 4 posko masing-masing di Prambanan dan Tempel yang masuk wilayah Kabupaten Sleman, serta Temon, Kabupaten Kulon Progo, dan di Patuk Kabupaten Gunungkidul.

Dishub juga mengaktifkan sebanyak 66 Area Traffic Control System (ATCS) untuk mempermudah pemantauan volume jalan maupun rekayasa lalu lintas.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com