Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terkenal karena Komodo, Pariwisata Labuan Bajo Tetap Butuh Keterampilan Wisata dan Marketing Online

Kompas.com - 17/11/2023, 09:09 WIB
Nansianus Taris,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

LABUAN BAJO KOMPAS.com - Meskipun sudah mendunia karena ada hewan purba Komodo, pariwisata Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur (NTT), mesti terus dibenahi, terutama kemampuan sumber daya manusianya.

Raden Muchammad Murdan dari Multi Utama Risetindo membeberkan hasil survei kepuasan masyarakat terhadap pengembangan pariwisata tahun 2023.

Hasilnya, Labuan Bajo berada pada kategori sangat baik dengan nilai 4,21 atau naik 0,18 dari tahun 2021 yang berada pada nilai 4,03. Angka ini diperoleh dari 305 orang responden.

Baca juga: Acara Piknik di Parapuar Labuan Bajo Dikunjungi 1.037 Wisatawan

"Beberapa catatan dari survei tersebut menjadi penguat untuk melanjutkan pelatihan keterampilan wisata dan menambah jumlah pelatihan online marketing secara berkesinambungan bagi SDM pariwisata Labuan Bajo," kata dia dalam acara Biannual Tourism Forum (BTF) di Labuan Bajo, Kamis (16/11/2023).

Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreartif (Kemenparekraf) Martini M Paham menyampaikan, BTF yang diikuti berbagai kalangan ini bertujuan memperoleh berbagai masukan dari para peserta.

"Sehingga diperoleh strategi dan program untuk menjaga keberlanjutan setelah program PHLN (Pinjaman Hibah Luar Negeri) dari World Bank berakhir akhir tahun 2023 ini," jelas Martini.

SDM Labuan Bajo harus siap

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata, Ekonomi Kreatif, dan Kebudayaan (Disparekrafbud) Manggarai Barat Pius Baut mengatakan, perkembangan pariwisata yang pesat harus diiringi dengan peningkatan SDM.

"Perkembangan (pariwisata Labuan Bajo) yang begitu pesat dan investasi yang begitu cepat dan tinggi. harus kita imbangi dengan kesiapan kita untuk melihat ruang dan peluang untuk diisi khususnya oleh orang lokal," ungkap Pius.

Baca juga: Pentingnya Promosi Wisata Melalui Teknologi Digital di Labuan Bajo

Pemerintah Daerah, lanjut dia, mendorong agar minimal 70 persen tenaga kerja di Labuan Bajo adalah orang lokal. Namun, di sisi lain SDM lokal juga tetap harus mengimbangi kebutuhan industri dengan kompetensi yang mumpuni.

Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) Shana Fatina mengungkapkan bahwa berdasarkan data proyeksi peminatan SDM, masih banyak peluang yang dapat dimanfaatkan oleh pelaku wisata di Labuan Bajo.

Puncak Waringin, Labuan Bajo, NTTKompas.com/Nansianus Taris Puncak Waringin, Labuan Bajo, NTT

Berdasarkan data proyeksi perminatan SDM dari segi bidang usaha diketahui bahwa mayoritas minat masih didominasi oleh bidang hotel dan restoran.

"Tahun 2023 ada 6.000 orang dan 2025 ada 9.678 orang," kata Shana

Selain usaha hotel dan restoran, lanjut dia, mudian ada jasa lainnya yakni di tahun 2023 5.180 orang dan di tahun 2025: 6.709 orang. Ada juga usaha travel dan transportasi yakni 2023 ada 2.220 org dan 2025 ada 2.918 orang.

Baca juga: Parapuar, Spot Sunset dan Melihat Bintang di Labuan Bajo

"Kesempatan untuk mengisi bursa ini dapat dimanfaatkan oleh masyarakat lokal sehingga dapat terjadi peningkatan ekonomi," ungkap Shana.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Lembah Watu Pawon Trenggalek: Harga Tiket, dan Jam Buka

Lembah Watu Pawon Trenggalek: Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Keindahan Pantai Kuyon yang Tersembunyi di Trenggalek

Keindahan Pantai Kuyon yang Tersembunyi di Trenggalek

Jalan Jalan
Rute Menuju Lanakila Lake Lampung dengan Kendaraan Pribadi atau Umum

Rute Menuju Lanakila Lake Lampung dengan Kendaraan Pribadi atau Umum

Jalan Jalan
Wahana dan Aktivitas Wisata di Lanakila Lake Lampung

Wahana dan Aktivitas Wisata di Lanakila Lake Lampung

Jalan Jalan
Wisatawan di Yogya Mulai Lirik Kampung Wisata Saat Libur Lebaran 2024

Wisatawan di Yogya Mulai Lirik Kampung Wisata Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Kasus DBD di Bali Tinggi, Wisatawan Diimbau Vaksin Demam Berdarah

Kasus DBD di Bali Tinggi, Wisatawan Diimbau Vaksin Demam Berdarah

Travel Update
9 Aturan di Ngargoyoso Waterfall, Air Terjun Baru di Karanganyar

9 Aturan di Ngargoyoso Waterfall, Air Terjun Baru di Karanganyar

Travel Update
Tips Pendakian ke Kawah Ijen agar Tetap Aman dan Selamat

Tips Pendakian ke Kawah Ijen agar Tetap Aman dan Selamat

Travel Tips
Kawah Ijen Tutup 3 Hari pada Akhir April 2024, Jangan Kecele

Kawah Ijen Tutup 3 Hari pada Akhir April 2024, Jangan Kecele

Travel Update
Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Travel Update
Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Travel Update
7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

Jalan Jalan
5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

Jalan Jalan
Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com