Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Nematsuri, Festival Tidur di Jepang yang Bikin Sial jika Ditonton

Kompas.com - 01/03/2024, 11:29 WIB
Zeta Zahid Yassa,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Jepang punya beragam festival yang menarik perhatian wisatawan, sebut saja Festival Lentera Nagasaki dan Festival Salju Sapporo.

Namun, ada sebuah festival yang sudah ada sekitar tiga abad lalu, tapi dilarang ditonton siapa pun karena diyakini bisa menyebabkan nasib buruk. Namanya Nematsuri (Festival Tidur).

Baca juga: Wujudkan Imajinasi, Ada Bus Listrik Bertema Ghibli di Jepang

Dikutip dari Soranews24, Kamis (29/2/2024), catatan tertua soal festival ini ada tahun 1707, tapi asal dari festival ini pun tidak diketahui sehingga bisa jadi usianya lebih tua.

Berlangsung di Kota Tahara, Prefektur Aichi, festival tahunan ini meliputi para pendeta Shinto dan beberapa orang lainnya membawa benda suci dari Kuil Hisamaru ke Kuil Omiyashinmeisha.

Keesokan harinya benda tersebut dibawa kembali dari Kuil Omiyashinmeisha ke Kuil Hisamaru. Ada pula ritual untuk menandai berhasilnya perpindahan obyek tersebut. 

Adapun jarak dari Kuil Omiyashinmeisha ke Kuil Hisamaru sekitar 550 meter, dengan lama berjalan kaki hampir 10 menit. 

Tidak ada yang tahu benda suci apa yang dibawa karena dijaga ketat kerahasiannya, dan festival ini pun tertutup.

Baca juga:

Alasan Nematsuri tidak boleh ditonton

Ilustrasi shide, salah satu elemen dari kuil Shinto di Jepang.Dok. Shutterstock/korograph Ilustrasi shide, salah satu elemen dari kuil Shinto di Jepang.

Kepercayaan nasib buruk akan datang pada orang-orang yang melihat festival ini, baik sengaja maupun tidak sengaja, sudah ada dari tahun ke tahun. 

Pada tahun 1930-an, misalnya, seorang warga negara Korea yang tidak tahu-menahu soal festival ini tidak sengaja melihatnya ketika sedang mengeringkan cucian. 

Ia pun disebut mengalami demam setelahnya dan hanya bisa sembuh usai melakukan ritual tertentu.

Selanjutnya pada era Restorasi Meiji, festival ini sempat boleh dilihat oleh masyarakat. Namun, ada seseorang yang disebut meninggal setelah melihatnya sehingga festival ini pun kembali dilarang untuk dilihat.

Oleh sebab itu, Nematsuri juga disebut sebagai Festival Tidur karena sampai saat ini orang-orang akan diimbau tinggal di rumah, tidur, serta menutup pintu dan jendela saat festival ini berlangsung.

Dilansir dari BNN Breaking, Festival Tidur erat kaitannya dengan kisah Pangeran Hisamura dari abad ke-14. 

Alkisah sang pangeran harus menyamar agar tidak tertangkap saat kerusuhan terjadi. Ketika berjalan Pangeran Hisamura sekitar Omiyashinmeisha, ada tradisi agar orang-orang mengalihkan pandangannya.

Bisa juga dikatakan bahwa melihat sang pangeran bisa menimbulkan masalah. Sebab, siapa pun yang melihatnya akan dituduh menyembunyikan buronan dan dihukum bila sang pangeran ditemukan.

Baca juga:

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com