Rabu, 17 September 2014

Travel / News

Desa Bayan Jadi Obyek Ekowisata Budaya

Minggu, 15 Desember 2013 | 11:34 WIB
KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Kampung Tradisional Senaru di Kecamatan Bayan, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.
MATARAM, KOMPAS - Bank Mandiri bekerja sama dengan British Council memilih Desa Bayan, Lombok Utara, untuk dijadikan obyek ekowisata budaya. Pilihan itu karena didukung potensi lokal desa berupa sumber daya alam, sosial ekonomi, adat dan tradisi budaya Wetu Telu yang masih mewarnai pola hidup warga desa yang berjarak 90 kilometer utara Mataram, ibu kota Nusa Tenggara Barat, itu.

”Desa Bayan memiliki potensi besar pariwisata, seperti sumber daya alam sebagai salah satu atraksi wisata dan industri kreatif kerajinan tenun serta budaya lokal masyarakat,” kata Direktur Keuangan dan Strategi Bank Mandiri, Pahala N Mansury saat peluncuran Program Pariwisata Mandiri Bersama Mandiri (MBM) di Desa Bayan, Jumat (6/12/2013) lalu.

Menurut Pahala, Desa Bayan memiliki letak strategis program MBM, yaitu bertetangga dengan Desa Senaru sebagai pintu masuk pendakian Gunung Rinjani (3.726 meter). Terdapat peninggalan purbakala berupa Masjid Kuno yang dibangun pada abad ke-16 yang melukiskan jejak penyebaran Islam di Lombok dan diperkuat keterampilan menenun, yang semuanya saling mendukung Program Pariwisata-MBM.

Untuk itu, Bank Mandiri bersama British Council mengalokasikan dana Rp 2,97 miliar untuk memperbaiki beberapa fasilitas pendukung, seperti hutan adat dan rumah adat Kampu—kediaman pemangku adat—perbaikan sumber mata air, pelatihan bahasa Inggris dan industri kreatif serta manajemen usaha.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Masjid Kuno di Bayan, Lombok Utara, NTB, yang merupakan peninggalan tradisi Wetu Telu.
Perbaikan daya tarik wisata berikut penguatan masyarakat Desa Bayan, menurut Sally Goggin, Direktur British Concil Indonesia, sebagai pendukung bagi masyarakat agar mampu mengembangkan dan mengelola secara kolektif, berkelanjutan dan mandiri ekowisata budaya menuju peningkatan ekonomi yang lebih baik dan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat sekitar.

Atraksi yang dijual antara lain cultural walking tour, yaitu melihat aktivitas warga desa, mengunjungi rumah adat, berkebun, bertani, mendirikan rumah, termasuk kunjungan ke sumber mata air (Mendala), hutan adat (Bangket Bayan), dan Masjid Kuno, yang merupakan peninggalan tradisi Wetu Telu—lebih dikenal Islam Wetu Telu. Lokasi ini jadi bagian dalam entitas kosmos dan prosesi adat setempat. Masjid itu dibangun abad ke-16. Konstruksi bangunannya berdinding, beratap bambu, berfondasi batu alam, disangga 4 tiang utama dan 28 tiang pendukung. (RUL)

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Editor : I Made Asdhiana
Sumber: KOMPAS CETAK