Salin Artikel

Berkunjung ke Sentra Batik 3 Negara di Batang

Batik tradisional Batang di Jawa Tengah ini memiliki ciri khas yakni motifnya yang sangat detail, dan selalu menggunakan tiga warna filosofis, merah, biru, dan coklat.

"Dinamakan tiga negara itu karena memang terpengaruh dari tiga kebudayaan, Eropa dengan rendanya, warna merah Tionghoa, dan bertemu muslim dari motif penggambarannya," tutur Miftakhutin (40), saat dikunjungi KompasTravel di sanggar batik Rifa'iyah, Rabu (2/4/2018).

Renda di bagian bawah batik, sebagai pengaruh era kolonial Eropa, lalu warna merah dengan motif Tionghoa pesisir.

Wanita yang akrab disapa Tin itu mengatakan tiga warna yang selalu ada di batik, merah, biru, dan coklat juga melambangkan pengaruh itu.

Keseluruhan batik batang ada 24 motif dasar yang terus diwariskan secara turun temurun.

Antara lain motif pelo ati, gendangan, benji tambal, kotak kitir, sigar kupat, kawung jenggot, ila ili, klasem, dan lainnya. Semuanya merupakan jenis batik tulis.

Di masa jayanya batik ini sudah mampir ke banyak negara, dari Jepang, Singapura, Malaysia, Laos, dan Eropa.

Menurutnya orang luar negeri paling suka batik ini kalau menggunakan pewarna alam, seperti orang Jepang dan Eropa.

"Tapi sekarang kita cuma bisa pakai pewarna sintetis, selain prosesnya, modalnya juga besar kalau pakai warna alami," katanya.

Batik dengan nama lain syafi'iyah ini diproduksi di Desa Kalipucang Wetan, Kabupaten Batang, Jawa Tengah.

Pembuatan batik tersebut memakan waktu enam bulan, mulai proses penggambaran hingga siap dijual.

Lalu mereka menjualnya di sentra batik syafi'iah di Jalan Mataram III Rt 02 Rw 02, Kalipucang Wetan, Kabupaten Batang.

Anda bisa membelinya masih dalam bentuk kain empat meter persegi mulai harga Rp 350.000 hingga jutaan rupiah.

https://travel.kompas.com/read/2018/05/03/072800427/berkunjung-ke-sentra-batik-3-negara-di-batang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.