Salin Artikel

Minyak Kayu Putih, Oleh-oleh Khas Pulau Buru yang Diburu Wisatawan

Meski masih menimbulkan polemik, nyatanya kayu putih sudah lama dikenal bermanfaat baik dari segi kesehatan hingga membangkitkan sektor pariwisata.

Salah satu daerah Penghasil kayu putih terbaik di Indonesia adalah Pulau Buru. Menurut Ketua DPC Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Kabupaten Buru, Figi Ode Marhum, kayu putih bahkan selalu menjadi incaran wisatawan untuk membawa oleh-oleh khas Pulau Buru.

Hal tersebut, kata dia, dikarenakan Kabupaten Buru sebagai salah satu penghasil minyak kayu putih terbanyak dengan kualitas minyak yang tinggi.

"Dan juga pohon kayu putih sendiri sudah menjadi identitas bagi masyarakat di Kabupaten Buru, karena pohon kayu putih ini tidak banyak dijumpai di pulau lain di Indonesia," kata Figi saat dihubungi Kompas.com, Kamis (9/7/2020).

Kualitas kayu putih yang dinilai lebih baik di Pulau Buru juga menjadikan banyaknya wisatawan yang berkunjung ke sana untuk mencari atau berburu kayu putih.

Figi mengatakan, bahwa beberapa daerah di Indonesia juga memiliki kayu putih, namun wisatawan lebih memilih datang langsung ke Pulau Buru untuk melihat langsung proses pembuatannya, hingga membelinya sebagai oleh-oleh.

"Di Pulau Seram itu kan ada pohon kayu putih juga, tetapi kualitas atau minyaknya itu lebih baik yang ada di Pulau Buru. Jadi makanya kayu putih selalu dijadikan oleh-oleh atau ciri khas ketika orang datang ke Pulau Buru. Istilahnya mending datang langsung dan bawa salah satu ciri khasnya," jelasnya.

Tak semua daerah di Pulau Buru

Kayu putih yang memiliki nama latin Melaleuca Leucadendra ini diakui Figi banyak dijumpai di hampir semua daerah Pulau Buru.

Namun demikian, ada beberapa daerah di Pulau Buru yang tak bisa dijumpai keberadaan kayu putih itu.

"Sebenarnya gak semua daerah di Pulau Buru ini semua punya pohon kayu putih. Misalnya di daerah barat itu kan vegetasinya sudah berbeda, kalau di dataran selatan juga berbeda. Nah, yang ada hanya di dataran timur sekitaran Kecamatan Namlea sampai Kecamatan Lilialy," ungkapnya.

"Jadi orang pikir Pulau Buru itu pulau kayu putih padahal tidak semua pulau buru adalah daerah berkayu putih. Coba cari saja ke daerah timurnya, di perkotaannya justru vegetasi kayu putih masih ditemukan," tambahnya.

Datang ke Kota Namlea

Kecamatan Namlea tidak hanya dikenal sebagai ibukota Kabupaten Buru, Maluku, namun juga sebagai pusat oleh-oleh kayu putih di Pulau Buru.

Kayu putih diakui Figi sudah menjadi ikon dan daya tarik orang berwisata ke Pulau Buru. Wisatawan berbondong-bondong datang ke Pulau Buru dan menuju Kota Namlea untuk berburu kayu putih.

Menurutnya, kota ini masih memiliki beberapa ketel yang digunakan untuk memasak kayu putih menjadi minyak kayu putih.

"Jadi wisatawan itu bisa lihat langsung proses tradisional mengolah kayu putih. Di kota ini masih ada lahan-lahan kosong yang ditumbuhi pohon kayu putih. Masyarakatnya gak lagi mengambil daun ke tempat yang jauh," jelasnya.

Saking banyaknya pohon kayu putih di sini, wisatawan tidak akan kesulitan mencari oleh-oleh berbahan kayu putih di sini.

Menurutnya, wisatawan juga dapat membeli hasil olahan kayu putih di beberapa toko-toko milik keturunan Tionghoa.

Harga satu botol minyak kayu putih

Bicara soal harga jika ingin membeli oleh-oleh minyak kayu putih di Pulau Buru, Figi menjelaskan bahwa harganya berbeda tergantung lokasi datarannya.

Adapun lokasi dataran yang dimaksudnya adalah tergantung lokasi kayu putih tersebut diolah.

"Jadi kayu putih itu kan ada yang diolah di dataran rendah dan dataran tinggi. Nah harganya pun berbeda juga di setiap toko oleh-oleh itu," terangnya.

Untuk satu botol minyak kayu putih, di dataran rendah dihargai Rp 150.000. Dataran rendah Pulau Buru berada di daerah kota yaitu Namlea.

Sementara itu, untuk dataran tinggi, satu botol minyak kayu putih dihargai lebih tinggi Rp 50.000-Rp 100.000 yaitu Rp 200.000-Rp 300.000 per botol.

"Jadi memang lebih mahal di dataran tinggi, karena dataran tinggi asupan mataharinya lebih kena, dan vegetasi udaranya lebih dapat untuk perkembangan di pohonnya itu. Hasilnya kualitas minyaknya lebih baik daripada dataran rendah," tuturnya.

https://travel.kompas.com/read/2020/07/13/221000027/minyak-kayu-putih-oleh-oleh-khas-pulau-buru-yang-diburu-wisatawan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.