Salin Artikel

JAL Sarankan Penumpang Tidak Makan Saat Penerbangan, Apa Alasannya?

Alasannya, kata salah seorang perwakilan maskapai penerbangan asal Jepang tersebut bukanlah untuk mengurangi biaya--tapi untuk mengurangi makanan yang terbuang.

Seperti dilansir dari CNN Travel, saat ini “pilihan etis” tersebut baru tersedia di beberapa penerbangan malam di sekitar Asia. Banyak penumpang yang memilih untuk tidur di sepanjang penerbangan, dan tidak bangun untuk makan.

Maskapai penerbangan biasanya mempersiapkan makanan untuk setiap penumpang, sehingga jika ada penumpang yang lebih memilih untuk tidur dan tidak makan, atau makan camilan yang mereka bawa dari rumah, maka akan menghasilkan makanan yang terbuang.

Program ini terinspirasi dari program Sustainable Develompent Goals (SDGs) dari Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB). Salah satunya adalah mengurangi sampah makanan di seluruh dunia.

Di Jepang, banyak perusahaan menjadi begitu bersaing satu sama lain dalam mencapai target SDGs ini.

Program ini pertama kali diimplementasikan sebagai percobaan di penerbangan antara Bangkok dan Bandara Haneda Tokyo pada November 2020 silam.

Penerbangan dengan durasi 5,5 jam ini biasanya beroperasi sebagai red-eye, pergi dari Bangkok pukul 22.40 waktu Bangkok, dan tiba di Tokyo pukul 5.40 keesokan paginya.

Karena pandemi, sedikit orang yang tetap terbang. Hal itu memberi kesempatan bagi maskapai penerbangan untuk perlahan mengembangkan program tersebut.

Para penumpang bisa memilih untuk tidak mengambil jatah makan mereka lebih dulu lewat situs resmi JAL. Mereka juga bisa menghubungi maskapai penerbangan setelah mereka mengonfirmasi reservasi penerbangan mereka.

Sistemnya mirip dengan ketika penumpang memilih makanan vegetarian atau kosher lebih dulu.

Jika banyak maskapai penerbangan lain menawarkan kesempatan untuk bilang “tidak terimakasih” pada layanan makan selama penerbangan, pendekatan JAL membuat tidak adanya makanan ekstra yang dipersiapkan dan akhirnya akan terbuang.

Sebagai tambahan dari pilihan melewatkan makanan ini, JAL melakukan daur ulang seragam teknisi perawatan menjadi serat katun yang kedap udara. Mereka juga meminta para awak kabin menggunakan iPad untuk mengurangi menu yang dicetak pada kertas.

Ini bukanlah inisiatif baru JAL di tahun 2020. Pada September 2020, maskapai penerbangan ini tidak lagi menggunakan panggilan “ladies and gentlemen” dan mengubahnya jadi panggilan yang lebih inklusif dan gender-neutral seperti “attention all passengers”.

https://travel.kompas.com/read/2020/12/17/210000927/jal-sarankan-penumpang-tidak-makan-saat-penerbangan-apa-alasannya-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bandara Halim Perdanakusuma Tutup Sementara per 26 Januari

Bandara Halim Perdanakusuma Tutup Sementara per 26 Januari

Travel Update
Berwisata ke Danau Toba Naik DAMRI, Ini Rute dan Tarifnya

Berwisata ke Danau Toba Naik DAMRI, Ini Rute dan Tarifnya

Travel Promo
Pertama Kali Naik Pesawat? Ini 10 Tahap Naik Pesawat dari Berangkat sampai Tujuan

Pertama Kali Naik Pesawat? Ini 10 Tahap Naik Pesawat dari Berangkat sampai Tujuan

Travel Tips
Ketahui, Daftar Tarif Parkir Resmi di Yogyakarta Sesuai Lokasinya

Ketahui, Daftar Tarif Parkir Resmi di Yogyakarta Sesuai Lokasinya

Travel Update
Ketinggalan Barang di Kamar Hotel? Ini Prosedur Pengembaliannya

Ketinggalan Barang di Kamar Hotel? Ini Prosedur Pengembaliannya

Travel Tips
14 Tempat Bersejarah di Jakarta Pusat, Ada Museum dan Taman

14 Tempat Bersejarah di Jakarta Pusat, Ada Museum dan Taman

Jalan Jalan
Rute ke Bukit Kayoe Putih Mojokerto, Tempat Sunset berlatar 3 Gunung

Rute ke Bukit Kayoe Putih Mojokerto, Tempat Sunset berlatar 3 Gunung

Travel Tips
Bukit Kayoe Putih Mojokerto, Indahnya Sunset Berlatar Tiga Gunung

Bukit Kayoe Putih Mojokerto, Indahnya Sunset Berlatar Tiga Gunung

Jalan Jalan
Instalasi Seni Imagispace 2022 di Jakarta, Hadirkan Teknologi Sensor Ikuti Gerak Tubuh

Instalasi Seni Imagispace 2022 di Jakarta, Hadirkan Teknologi Sensor Ikuti Gerak Tubuh

Jalan Jalan
20 Tempat Wisata Alam di Aceh, dari Pantai hingga Air Terjun

20 Tempat Wisata Alam di Aceh, dari Pantai hingga Air Terjun

Jalan Jalan
Berburu Oleh-oleh Khas Kulon Progo, Bisa ke Pasar Sentolo Baru

Berburu Oleh-oleh Khas Kulon Progo, Bisa ke Pasar Sentolo Baru

Jalan Jalan
Viral Foto Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro, Lokasi Ilegal hingga Permainan Kru Bus dan Petugas Parkir

Viral Foto Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro, Lokasi Ilegal hingga Permainan Kru Bus dan Petugas Parkir

Travel Update
Awas Uji Nyali di Tengah Hutan, 5 Tips ke Bromo via Lumajang

Awas Uji Nyali di Tengah Hutan, 5 Tips ke Bromo via Lumajang

Travel Update
Mantan Pramugari Ini Ungkap Rahasia Penumpang First Class di Pesawat

Mantan Pramugari Ini Ungkap Rahasia Penumpang First Class di Pesawat

Travel Update
Thailand Terapkan Lagi Skema Turis Asing Bebas Karantina Per 1 Februari 2022

Thailand Terapkan Lagi Skema Turis Asing Bebas Karantina Per 1 Februari 2022

Travel Update
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.