Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

5 Oleh-oleh khas Banyuwangi, dari Kopi Sampai Kain Batik

KOMPAS.com - Berwisata ke Banyuwangi tak akan lengkap rasanya jika tak membeli oleh-oleh khas dari daerah tersebut.

Buah tangan khas daerah ini pun sangat beragam, mulai dari minuman, makanan dampai kain batik.

Berikut ini adalah oleh-oleh yang wajib patut dicoba saat mengunjungi Banyuwangi.

1. Kopai Osing

Kopai Osing atau kopi osing merupakan salah satu produk andalan daerah Banyuwangi. Kopi jenis ini berasal dari pohon kopi yang tumbuh di lembah antara pantai dan gunung di Banyuwangi.

Biji Kopai Osing ini memiliki keistimewaan tersendiri. Pasalnya, biji kopi tersebut makin mahal jika disimpan dalam waktu lama.

Pengolahan biji kopi yang masih tradisional juga menambah keistimewaan oleh-oleh yang satu ini.

Kopai Osing tak hanya menjadi primadona pencinta kopi lokal. Biji kopi pilihan dari Banyuwangi ini bahkan sudah merambah ke berbagai negara.

2. Kue Bagiak

Kue bagiak merupakan kue kering khas Banyuwangi. Kue ini memiliki cita rasa gurih dan manis.

Dilansir dari "Umbi-umbian dan Pengolahannya" karya Teti Estiasih, Widya Dwi Rukmi, dan Elok Waziiroh, kue bagiak terbuat dari tepung sagu, tepung tapioka, margarin, gula, susu krim, air, dan bahan pengembang.

Kue ini dapat dengan mudah dijumpai di minimarket, pasar tradisional, dan pusat oleh-oleh yang tersebar di Banyuwangi.

Kue ini memiliki umur simpan yang cukup lama, yaitu antara sembilan bulan sampai satu tahun. Oleh sebab itu, kue ini sangat cocok dijadikan sebagai buah tangan saat berkunjung ke Banyuwangi.

3. Ladrang Sabrang

Ladrang Sabrang merupakan camilah khas Banyuwangi yang terbuat dari umbi ungu. Camilan ini berbentuk panjang pipih yang renyah dan gurih.

Tak hanya umbi ungi, ladrang sabrang juga memiliki variasi berupa rasa bawang.

Selain rasanya yang gurih, daya simpan yang cukup lama juga membuat ladrang sabrang cocok sebagai oleh-oleh.

4. Anyaman Gintangan

Oleh-oleh khas Banyuwangi tak hanya makanan. Ada pula kerajinan tangan yang bisa dibawa pulang.

Desa Gintangan menjadi salah satu sentra industri kerajinan di Banyuwangi. Desa ini terletak di Kecamatan Rogojampi, Kabupaten Banyuwangi.

Salah satu kerajinan yang paling terkenal dari desa ini adalah anyaman bambu. Keterampilan menganyam ini telah dilestarikan secara turun temurun dari dari generasi terdahulu.

Tak hanya membeli kerajinan dari anyaman bambu, pengunjung juga dapat menyaksikan dan turut serta dalam proses pembuatannya jika berkunjung ke Desa Gintangan.

5. Kain batik Osing

Batik Osing menjadi salah satu oleh-oleh menarik yang patut masuk ke dalam daftar belanjaan wisatawan sebelum meninggalkan Banyuwangi.

Kain yang dibuat masyarakat Suku Osing ini menggunkan bahan-bahan alami sebagai pewarna.

Contoh pewarna alami adalah daun krangkong (sejenis kangkung), daun lamtoro, daun mangga, daun jati, jengkol, kulit kopi, daun ketepeng, putri malu, dan kumis kucing.

Motif kain batik khas Banyuwangi ini juga spesial karena menunnjukkan perpaduan budaya Majapahit dan Mataram.

"Namun yang menarik untuk motif batik khas Banyuwangi adalah keterpengaruhan unsur Mataram pada motif Banyuwangi tidak terlalu terlihat, bahkan (motifnya) diubah namanya, contoh motif wader kesit yang menyerupai rilis," tutur budayawan Banyuwangi Aekanu Hariyono kepada Kompas.com, Kamis (12/8/2021).

Wisatawan yang ingin menyaksikan secara langsung pembuatan batik ini dapat mengunjungi desa Kemiren.

https://travel.kompas.com/read/2021/08/15/065815327/5-oleh-oleh-khas-banyuwangi-dari-kopi-sampai-kain-batik

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Produk Ludes Terjual di INDOFEST 2023, dari Kompor hingga Produk Anak

Produk Ludes Terjual di INDOFEST 2023, dari Kompor hingga Produk Anak

Travel Update
Panduan Wisata Edutainment Dirgantara Indonesia: Harga Tiket, Jam Buka, dan Aktivitas

Panduan Wisata Edutainment Dirgantara Indonesia: Harga Tiket, Jam Buka, dan Aktivitas

Jalan Jalan
Desa Wisata Sidowarno Klaten, Punya Ciri Khas Wayang Kulit Kerbau

Desa Wisata Sidowarno Klaten, Punya Ciri Khas Wayang Kulit Kerbau

Jalan Jalan
Gedung Kuno Perpustakaan Daerah Bangka Tengah Ditetapkan Jadi Cagar Budaya

Gedung Kuno Perpustakaan Daerah Bangka Tengah Ditetapkan Jadi Cagar Budaya

Travel Update
4 Tips Wisata ke Edutainment Dirgantara Indonesia, Pesan Tiket OnlineĀ 

4 Tips Wisata ke Edutainment Dirgantara Indonesia, Pesan Tiket OnlineĀ 

Jalan Jalan
Intip Detik-detik Pelepasan Lampion Waisak di Candi Borobudur

Intip Detik-detik Pelepasan Lampion Waisak di Candi Borobudur

Travel Update
6 Tempat Wisata Alam di Pangandaran, Selain Pantai

6 Tempat Wisata Alam di Pangandaran, Selain Pantai

Jalan Jalan
Hari Terakhir INDOFEST 2023, Pengunjung Borong dan Antre Lama

Hari Terakhir INDOFEST 2023, Pengunjung Borong dan Antre Lama

Travel Update
5 Aktivitas di Edutainment Dirgantara Indonesia, Lihat Pembuatan dan Lepas Landas Pesawat

5 Aktivitas di Edutainment Dirgantara Indonesia, Lihat Pembuatan dan Lepas Landas Pesawat

Jalan Jalan
Meriahnya Pelaksanaan Sedekah Laut Sembonyo Di Trenggalek

Meriahnya Pelaksanaan Sedekah Laut Sembonyo Di Trenggalek

Jalan Jalan
Festival Lampion Waisak 2023 Digelar Malam Ini, Ada 2 Sesi

Festival Lampion Waisak 2023 Digelar Malam Ini, Ada 2 Sesi

Travel Update
Desa Wisata Terong di Belitung Bakal Sediakan Motor Listrik

Desa Wisata Terong di Belitung Bakal Sediakan Motor Listrik

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Edutainment Dirgantara Indonesia Bandung

Harga Tiket dan Jam Buka Edutainment Dirgantara Indonesia Bandung

Jalan Jalan
Dikunjungi Jokowi, Ini Rute ke Kopi Klotok di Sleman, Yogyakarta

Dikunjungi Jokowi, Ini Rute ke Kopi Klotok di Sleman, Yogyakarta

Travel Tips
Apakah Pendakian ke Gunung Rinjani Boleh Sendirian?

Apakah Pendakian ke Gunung Rinjani Boleh Sendirian?

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+