Kompas.com - 19/10/2013, 17:07 WIB
Pulau Buru memiliki potensi wisata seperti deretan pantai di sekitar kawasan Pantai Jikumerasa yang masih alami. KOMPAS/RADITYA HELABUMIPulau Buru memiliki potensi wisata seperti deretan pantai di sekitar kawasan Pantai Jikumerasa yang masih alami.
EditorI Made Asdhiana
TERIK matahari yang menyengat tidak lagi dihiraukan Suradi (68). Dengan bertelanjang dada, eks tahanan politik yang dibuang ke Pulau Buru, Maluku, pada tahun 1969 akibat tuduhan terlibat dalam Partai Komunis Indonesia tersebut terus membolak-balik gabah yang dijemur di depan rumahnya dengan garu.

Kebetulan, sawah Suradi baru panen. Hasilnya cukup lumayan. Sawah 1 hektar bisa menghasilkan 3 ton gabah. ”Meskipun hasilnya tak sebanyak di Jawa, ini sudah cukup bagus,” ujar pria ceking, yang wajahnya dihiasi keriput, dengan logat Jawa yang masih kental, itu.

Lelaki asal Yogyakarta itu adalah generasi pertama tahanan politik kelas B atau tidak pernah diadili, yang semena-mena dibuang ke Buru. Pulau tersebut terletak di barat laut Laut Banda, yang hanya dapat dicapai dengan kapal cepat selama empat jam dari Ambon atau semalam dengan kapal feri.

Suradi ditangkap tahun 1965 dan dijebloskan di Lembaga Pemasyarakatan Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Dari sana, ia dipindah ke Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, sebelum dibawa ke Pulau Buru. Waktu itu, usianya 19 tahun, dan Suradi tak paham, bagaimana dirinya yang hanya pegawai sipil rendahan di Kesatuan Angkatan Udara Republik Indonesia Maguwo dikaitkan dengan organisasi terlarang itu.

KOMPAS/RADITYA HELABUMI Sisa-sisa bangunan yang dahulu digunakan untuk gedung pertemuan dan kesenian para tahanan politik di Savanadjaja, Namlea, Pulau Buru, Maluku, Rabu (19/6/2013).
Tahun 1969, Suradi bersama sekitar 300 tahanan politik (tapol) dikirim ke Pulau Buru. Mereka merupakan generasi tapol pertama penghuni Buru. Setelah berlabuh di dermaga Namlea, ibu kota Kabupaten Buru saat ini, para tahanan dibawa dengan sekoci ke Pantai Sanleko (Air Mandidih) di dekat Namlea.

Di bukunya, Tahanan Politik Pulau Buru, tahun 2001, Ig Krisnadi menulis, penangkapan besar-besaran mereka yang disangka terlibat PKI dan sayapnya membuat rumah-rumah tahanan di Indonesia sesak. Rezim Orde Baru mencoba mengatasi dengan merancang program pemukiman kembali di luar Pulau Jawa. Salah satunya di Pulau Buru, dengan nama instalasi rehabilitasi. Konon, pulau tersebut pernah diteliti sebagai lokasi transmigrasi. Pemerintah saat itu berniat menghemat biaya dengan mengembangkan lokasi lewat tenaga para tapol.

”Menyulap” bukit cadas

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat itu, menurut Suradi, Pulau Buru benar-benar masih ”perawan”. Hutan-hutan di sekelilingnya sangat lebat. Batang pohonnya berukuran sangat besar. Pengamatan Kompas, lembah Sungai Waeapo waktu itu seperti ”penjara alam”, topografinya cekungan tanah, yang dikurung bukit karang bersambungan.

Di bawah moncong bedil tentara, para pemuda yang divonis bersalah tanpa lewat pengadilan menjalani hukuman seperti romusha pada zaman Jepang. Selain barak untuk tempat tinggal mereka, mereka juga membangun barak rumah para tentara.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO Berbagai hasil bumi siap dinaikkan ke kapal perintis di pelabuhan Pulau Larat, ibu kota Kecamatan Tanimbar Utara, Maluku Tenggara Barat, Maluku, Senin (14/10/2013). Meskipun waktu kedatangannya tidak dapat dipastikan, kapal perintis menjadi alat transportasi utama warga pulau tersebut karena tidak ada alat transportasi antarpulau lainnya dan tarifnya terjangkau.
Selanjutnya, gelombang tapol lain mulai berdatangan hingga tahun 1972. Total berjumlah sekitar 10.000 orang. ”Bulan-bulan pertama, kami tidur di udara terbuka. Gigitan nyamuk jadi hal biasa. Yang tak kuat, pasti sakit,” ujar Suradi yang menikahi Sus Pujianti, transmigran gelombang pertama asal Jawa Timur. Tiga anak Suradi kini tinggal di Jawa.

Awalnya, mereka membangun sembilan permukiman. Kemudian, menjadi 22 unit yang tersebar di lembah itu. Setiap unit terdiri atas belasan barak yang dihuni 500-1.000 tapol.

Infrastruktur jalan juga dibangun untuk menghubungkan satu unit ke unit lain meskipun pengerjaannya hanya dengan cangkul, dan gergaji. Para tapol juga merombak hutan sagu dan padang sabana jadi pertanian, membangun saluran air bersih dan saluran irigasi, serta membangun jembatan hingga pintu air. Untuk mengerjakannya, mereka dibagi menjadi beberapa kelompok. Misalnya, ada yang mengolah garam, membuat gula merah, hingga menjadi pandai besi.

Pramoedya Ananta Toer, penyair yang juga eks tapol Pulau Buru, menuliskan dalam novelnya, Nyanyi Sunyi Seorang Bisu (1995). Ia berkisah, para tapol tidak hanya berjasa membuka lahan di dataran rendah dekat ceruk Sungai Waeapo, tetapi juga membongkar hutan di lereng bukit dan menjadikannya sawah tadah hujan.

Aktivitas massal para tapol cukup mencolok di kalangan penduduk asli Buru di sekitar lokasi penampungan yang saat itu berjumlah ratusan jiwa. Saat itu, penduduk lokal hidup berburu, berhuma, dan mencari sagu. Interaksi dengan para tapol Buru yang peradaban jauh lebih maju mengubah hidup mereka. Abdullah Mukadar, tokoh masyarakat Pulau Buru, mengatakan, awalnya, rumah-rumah orang Buru di pedalaman memakai pelepah sagu. ”Setelah melihat para tapol buat rumah, mereka mulai membangun rumah dengan papan,” ujarnya.

KOMPAS/RADITYA HELABUMI Sisa-sisa bangunan yang dahulu digunakan untuk gedung pertemuan dan kesenian para tahanan politik di Savanadjaja, Namlea, Pulau Buru, Maluku, Rabu (19/6/2013).
Bahkan, lanjut Abdullah, sebagian penduduk di pesisir Namlea, yang dulunya nelayan, beralih jadi petani. Singkatnya, kedatangan para tapol dan transmigran mengangkat perekonomian Buru. Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Buru Wara mencatat, kini ada 19.500 petani dengan areal 6.648 hektar, yang memproduksi 20.000 ton beras per tahun.

Sekretaris Desa Savanajaya Wasimun Suwardi, yang juga anak eks tapol, mengatakan, sejak tahun 2006, Kecamatan Waeapo merupakan lumbung padi Kabupaten Buru, selain menjadi cadangan pangan.

Menyusuri lembah Waeapo, kini bukan hanya semilir angin dan gemercik air, melainkan tempat lahirnya peradaban baru yang dibangun lewat cucuran darah, air mata, dan keringat.
(Gregorius Magnus Finesso/M Clara Wresti/A Ponco Anggoro)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Tempat Wisata di Jakarta untuk Lihat Sigale-gale, Boneka yang Kabarnya Bisa Gerak Sendiri

2 Tempat Wisata di Jakarta untuk Lihat Sigale-gale, Boneka yang Kabarnya Bisa Gerak Sendiri

Jalan Jalan
6 Panduan Berwisata di Jakarta, Perhatikan Ganjil Genap

6 Panduan Berwisata di Jakarta, Perhatikan Ganjil Genap

Travel Tips
Pemkab Gunungkidul Antisipasi Tempat Wisata yang Sulit Sinyal

Pemkab Gunungkidul Antisipasi Tempat Wisata yang Sulit Sinyal

Travel Update
5 Wisata Alam Pangandaran, Indahnya Pantai sampai Serunya Body Rafting

5 Wisata Alam Pangandaran, Indahnya Pantai sampai Serunya Body Rafting

Jalan Jalan
5 Alasan Kamu Harus Berkunjung ke Anjungan Sumut di TMII

5 Alasan Kamu Harus Berkunjung ke Anjungan Sumut di TMII

Jalan Jalan
Itinerary 1 Hari di Tengah Kota Yogyakarta, Jalan-jalan Sambil Belajar

Itinerary 1 Hari di Tengah Kota Yogyakarta, Jalan-jalan Sambil Belajar

Itinerary
Simpan Dulu Liburan Kemudian, Berikut 5 Destinasi Wisata Ramah Muslim di Korea Selatan

Simpan Dulu Liburan Kemudian, Berikut 5 Destinasi Wisata Ramah Muslim di Korea Selatan

BrandzView
7 Koleksi di Rumah Adat Batak Toba TMII, Ada Tongkat Tunggal Panaluan

7 Koleksi di Rumah Adat Batak Toba TMII, Ada Tongkat Tunggal Panaluan

Jalan Jalan
Menyingkap Pesona Mandalika, Surga Tersembunyi di Pulau Lombok

Menyingkap Pesona Mandalika, Surga Tersembunyi di Pulau Lombok

BrandzView
5 Tempat Wisata Jakarta yang Buka, Bisa untuk Wisata Akhir Pekan

5 Tempat Wisata Jakarta yang Buka, Bisa untuk Wisata Akhir Pekan

Jalan Jalan
6 Kegiatan Wisata di Anjungan Sumatera Utara TMII, Belajar Seputar Kain Ulos

6 Kegiatan Wisata di Anjungan Sumatera Utara TMII, Belajar Seputar Kain Ulos

Jalan Jalan
7 Oleh-oleh Makanan Serba Manis Khas Bandung

7 Oleh-oleh Makanan Serba Manis Khas Bandung

Jalan Jalan
Sejarah Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta, Berdiri Kokoh sejak 1760

Sejarah Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta, Berdiri Kokoh sejak 1760

Jalan Jalan
Kegigihan Industri Perhotelan di Tengah Pandemi dan PPKM Jawa-Bali

Kegigihan Industri Perhotelan di Tengah Pandemi dan PPKM Jawa-Bali

Travel Update
Ancol dan TMII Terapkan Aturan Ganjil Genap hingga 19 September

Ancol dan TMII Terapkan Aturan Ganjil Genap hingga 19 September

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.