Kompas.com - 01/12/2013, 16:49 WIB
Kendaraan yang digunakan menuju Desa Lebong Tandai. KOMPAS.COM/FIRMANSYAHKendaraan yang digunakan menuju Desa Lebong Tandai.
|
EditorI Made Asdhiana
KERETA api tak sekadar alat transportasi dari satu kota ke kota lain. Di Desa Lebong Tandai, Kecamatan Napal Putih, Kabupaten Bengkulu Utara, warga menggunakan Lori yang dimodernisasi menjadi Molek alias Motor Lori Ekspres atau sejenis kereta api mini untuk menjadi kendaraan alternatif yang unik dan mengasyikkan.

Saat ini tak banyak yang tahu jika desa asal emas di puncak tugu Monumen Nasional (Monas) itu terdapat sebuah jalur lori yang sangat terkenal pada zaman penjajahan Belanda. Lokasinya sekitar 35 kilometer dari Kecamatan Napal Putih, Kabupaten Bengkulu Utara. Rel lori masih ada sampai sekarang.

Menurut tokoh masyarakat setempat, Zikri (55), terakhir lori beroperasi sekitar tahun 1947-an. Rel lori, kata Zikri, saat itu untuk mengangkut emas dari Desa Air Tenang hingga Desa Lebong Tandai. Rel itu sendiri dibangun oleh Belanda tahun 1904 an. Namun, setelah Indonesia Merdeka, Belanda meninggalkan Desa Lebong Tandai tahun 1947.

"Rel itu dibangun Belanda tahun 1904-an dengan melibatkan warga asli Lebong Tandai melalui sistem kerja paksa," kata Zikri.

Waktu itu, tutur Zikri, warga menggunakan Lori Kodok dalam arti kereta kecil yang menggunakan tenaga manusia dengan cara mendorong. "Setelah Belanda meninggalkan Lebong Tandai, Lori milik Belanda masih digunakan warga untuk transportasi menuju ke pusat kecamatan dan mengangkut bahan pangan serta hasil penambangan emas," terang Zikri.

Seiring perjalanan waktu, menurut Zikri, pada tahun 1997 lori yang selama ini digunakan warga diubah menjadi Molek. Molek yang mampu mengangkut sampai 12 penumpang itu diciptakan oleh Wan Tanggang, warga asli Lebong Tandai. Molek menggunakan mesin diesel 10 PK untuk memutar roda lori yang dihubungkan dengan rantai berukuran besar. "Molek menggunakan mesin disel. Itu setelah adanya inovasi dari Wan Tanggang," ujar Zikri.

Dia menjelaskan, Molek mempunyai 4 roda besi yang jarak masing-masing sumbu rodanya lebih kurang 1,25 meter. Dengan memiliki panjang lebih kurang 6 meter dan lebar sekitar 1,5 meter, Molek dipandu oleh seorang masinis yang fungsinya mengatur kecepatan mesin diesel, dan tidak mengatur untuk berbelok.

Kompas.com/Firmansyah Lori satu-satunya akses yang digunakan menuju Desa Lebong Tandai.
Fungsi pemandu juga hampir sama seperti seorang masinis kereta api yang mengatur kelancaran jalannya Molek. Kecepatan Molek 10-15 km per jam. "Molek itu sama seperti mobil, ada setirnya, gas, dan rem. Hanya saja, semua itu dimodifikasi oleh warga untuk menggerakkan Molek," kata Zikri.

Jalur yang dilewati Molek yakni Air Tenang - Lebong Tandai berjarak lebih kurang 35 km dengan waktu tempuh rata-rata sekitar 4,5 jam. Secara umum rute keberangkatan Molek pada pukul 07.00 dari Stasiun Air Tenang hingga Stasiun Ronggeng. Tak banyak Molek yang beroperasi setiap hari. Biasanya mereka berangkat jika sudah ada komunikasi atau pesanan lebih dulu dengan masyarakat Lebong Tandai yang ingin keluar desa untuk membeli kebutuhan pangan.

Untuk menggunakan Molek dari Air Tenang ke Lebong Tandai, penumpang dikenakan biaya biaya Rp 100.000 per orang.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Homestay di Labuan Bajo Fokus Tingkatkan Kualitas Jelang G20

Homestay di Labuan Bajo Fokus Tingkatkan Kualitas Jelang G20

Travel Update
Blue Pass untuk Turis Travel Bubble Bisa Lacak Kontak Erat Covid-19

Blue Pass untuk Turis Travel Bubble Bisa Lacak Kontak Erat Covid-19

Travel Update
Artotel Thamrin-Jakarta Tawarkan Sensasi Staycation Bertema Singapura

Artotel Thamrin-Jakarta Tawarkan Sensasi Staycation Bertema Singapura

Travel Update
Hari Kelima Travel Bubble Singapura-Indonesia, Turis Asing Masih Sepi

Hari Kelima Travel Bubble Singapura-Indonesia, Turis Asing Masih Sepi

Travel Update
Studio Ghibli akan Buka Ghibli Park di Jepang pada November 2022

Studio Ghibli akan Buka Ghibli Park di Jepang pada November 2022

Travel Update
Jangan Lakukan 3 Kesalahan Umum Ini Saat Bikin Paspor via M-Paspor

Jangan Lakukan 3 Kesalahan Umum Ini Saat Bikin Paspor via M-Paspor

Travel Tips
8 Pecinan di Indonesia yang Penuh Sejarah

8 Pecinan di Indonesia yang Penuh Sejarah

Jalan Jalan
Cara Mengurus Paspor di Kantor Imigrasi Setelah Daftar via M-Paspor

Cara Mengurus Paspor di Kantor Imigrasi Setelah Daftar via M-Paspor

Travel Tips
Turis Asing Boleh Masuk Abu Dhabi, Uni Emirat Arab Tanpa Booster Vaksin

Turis Asing Boleh Masuk Abu Dhabi, Uni Emirat Arab Tanpa Booster Vaksin

Travel Update
Autograph Tower, Gedung Tertinggi di Indonesia yang Hampir Rampung

Autograph Tower, Gedung Tertinggi di Indonesia yang Hampir Rampung

Jalan Jalan
Rute ke Puncak Argopura Ketep Pass dari Kota Magelang, Cuma 1 Jam

Rute ke Puncak Argopura Ketep Pass dari Kota Magelang, Cuma 1 Jam

Travel Tips
Rute ke Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Dekat Pusat Kota

Rute ke Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Dekat Pusat Kota

Travel Tips
Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Jalan Jalan
Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Travel Tips
Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.