Kompas.com - 02/06/2014, 16:14 WIB
Inilah mereka yang mencoba mendapatkan tiket nonton gratis bersama para artis yang hadir di Festival de Cannes 2014. DINI KUSMANA MASSABUAUInilah mereka yang mencoba mendapatkan tiket nonton gratis bersama para artis yang hadir di Festival de Cannes 2014.
EditorI Made Asdhiana

Saya tentunya tak melewatkan kesempatan berbincang-bincang dengan pemain film sekaligus aktor kawakan teater ini untuk ngobrol dan wawancara seputar dunia perfilman Indonesia. Aneh memang, waktu saya ABG, saya ini salah satu fans Alex Komang. Ketika saya pernah menjadi jurnalis di TV swasta Indonesia pun tak berkesempatan bertemu dengannya langsung. Namun, di Cannes ini, saya akhirnya bisa bertemu dan berbincang akrab dengan Alex Komang.

Indonesia juga tahun ini membawa para sutradara muda seperti Mouly Surya dengan filmnya What They Don't Talk About When They Talk About Love dan Lucky Kuswandi dengan film Selamat Pagi, Malam. Mereka yang muda dan berbakat inilah yang patut saya acungi jempol. Selain berani untuk menawarkan film, mereka juga dengan percaya diri menawarkan proyek-proyek mereka untuk karya selanjutnya di pasar film internasional.

Depan gedung festival setiap harinya selalu padat dengan orang-orang yang berdandan cantik, keren, dan lucu karena kesannya berani untuk tampil beda. Namun, mereka ini bukan para selebriti, melainkan orang-orang yang datang mengadu keberuntungan. Keberuntungan untuk bisa masuk ke dalam tempat acara, menyaksikan film yang diputar, khususnya berbarengan dengan kedatangan para pemain dan krunya saat film itu digelar.

Mereka yang mengadu nasib untuk bisa menyaksikan film bersama para artis ini tidak tanggung-tanggung dalam mempersiapkan diri. Baju pesta malam, hak tinggi, dandanan cantik. Banyak yang mengaku, mereka datang dengan menginap di mobil ramai-ramai dengan teman lainnya. Bagi mereka, yang terpenting mendapatkan tiket menonton secara gratis dari salah satu panitia atau orang yang berbaik hati memberikan kepada mereka. Cara ini memang rupanya berhasil karena, setiap tahun festival berlangsung, pemandangan ini sudah menjadi rutin terlihat. Mereka rata-rata menunggu hingga berjam-jam.

Bicara soal pakaian pesta, ini memang wajib dan menjadi kategori untuk tamu yang diundang hingga kami para jurnalis pun diwajibkan untuk menaatinya. Bila datang hanya menggunakan pakaian pesta seadanya, silakan gigit jari saja. Bahkan, saya pun pernah ditolak pada tahun sebelumnya karena baju saat itu (saya mengenakan kebaya modern) dianggap kurang gemerlap.

Makanya, tahun ini, brokat merah dengan manik-manik yang memenuhi kebaya saya rupanya dianggap memadai. Padahal, terus terang, saat saya mengenakannya, saya merasa risih luar biasa, serasa pengantin kesasar! Namun rupanya memang harus seperti itu agar bisa ikut memotret para bintang dunia berjalan di karpet merah Cannes!

Satu lagi yang tak mungkin bisa dihilangkan dari festival adalah para paparazzi dan fotografer tanpa akreditasi! Jauh hari sebelum festival dimulai, mereka sudah saling menandai dan memasang tempat mereka di trotoar, di seberang gedung festival, tepat menghadap ke arah karpet merah.

Bagaimana cara mereka menandai daerahnya? Tentu saja dengan menaruh tangga yang berguna agar bisa mengambil gambar dari ketinggian, dan juga bangku kecil milik mereka. Semuanya mereka pasang dan digembok! Polisi pun sudah tak bisa berbuat banyak. Selama hal ini tak mengganggu kenyamanan masyarakat dan terganggunya acara, polisi bisa memaklumi. Bahkan, cara ini sudah menjadi salah satu dekor Festival de Cannes!

Ahhhh, memang kalau sudah berbicara soal selebriti, kesannya menjadi serba heboh. Itulah dunia show. Pertunjukan dunia, tetapi maya bagi saya. Gemerlapnya memang terlihat sekali. Padahal, saat kami para jurnalis melihat hasil-hasil karya garapan para sutradara dalam ajang ini, kesan sesak karena teriris oleh cerita film yang menyengat kerap muncul. Gemuruh dada, karena tersentuh oleh peran para pemain, jauh dari kesan kemilaunya dunia bintang. Itulah uniknya Festival de Cannes, seolah dua sisi berbeda yang kesehariannya didapat. Glamor dan kenyataan. (DINI KUSMANA MASSABUAU)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X