Bertemu Bu Padma di Pantai Laut Merah

Kompas.com - 25/06/2014, 00:55 WIB
Padma, 52, penjual kurma di Pantai laut Merah, Jeddah. Kompas.com/Jodhi YudonoPadma, 52, penjual kurma di Pantai laut Merah, Jeddah.
EditorJodhi Yudono

"Ada yang jual bakso, mainan anak-anak, korma muda," kata Padma menyebut suku usahanya.

"Ini si eneng baru jualan hari ini. Dia istri sopir saya," kata Padma menunjuk perempuan muda yang berjualan mainan anak-anak, yang membuka lapak tak jauh darinya.

Sopir?

Yup! Oleh kesuksesan usahanya itu, Padma kini memiliki tiga mobil di Jeddah, serta berhektar-hektar sawah di Garut dan sekitarnya.

Awalnya, perempuan berusia 52 tahun ini bekerja sebagai babysitter di sebuah keluarga ningrat nan kaya raya. Itulah sebabnya, Padma kerap dibawa ke mana pun majikan dan anaknya pergi, termasuk ke New York, London, Paris, dan kota-kota ternama dunia lainnya.

"Cuma dua tahun saya bekerja sebagai pengasuh anak," kata Padma.

Setelah itu, Padma memilih untuk berwirausaha. Sudah barang tentu, membuka usaha di Jeddah bukanlah perkara gampang. Akhirnya, oleh saudaranya yang bersuamikan lelaki Arab, Padma juga dijodohkan dengan lelaki Arab.

Entah karena cinta atau siasat agar bisa membuka usaha di Jeddah, yang terang setelah menikahi lelaki Arab itu, Padma leluasa membuka usaha. Bahkan, menurutnya, baladia (pasukan ketentraman dan ketertiban) sudah mafhum dengan keberadaan Padma. "Makanya saya nggak pernah diusik. Kalaupun saya dirazia, besoknya barang-barang saya sudah dikembalikan lagi."

Kini, selain tiga mobil di Jeddah, kekayaan Padma juga melimpah di Garut. Menurut Padma, untuk membeli satu hektar tanah, dia cukup menjual kurma muda selama musim haji. "Lumayan, keuntungannya bisa buat beli sehektar sawah di desa."

Padma pun bercerita, kenapa keuntungannya bisa sebesar itu. Menurut dia, kurma-kurma muda itu sebetulnya barang apkiran dari kebun kurma milik raja Arab. Padma hanya menukarnya dengan "uang rokok" kepada para pegawai kebun kurma yang sudah memberinya kurma apkiran.

"Mangga atuh dicobain," kata Padma sambil menyorongkan kurma muda kepada saya.
"Nanti saya ikutan mengandung," canda saya.

"Eh, omong-omong Bu Padma mau sampai kapan nyari uang di Jeddah?" saya bertanya.
"Paling tiga tahun lagi saya pulang ke Indonesia."
"Sama Tuan Arab dapat berapa anak?"
"Dapat dua, laki dan perempuan. Mereka sudah mahasiswa."
"Mau diboyong semua ke Indonesia?"
"Nggak tahu, bagimana nanti ajah."
"Besok mau milih yang mana presidennya?"
"Rahasia dong."
"Sesama orang Indonesia nggak boleh pakai rahasia," canda saya.
"Yah... pokoknya yang tidak sombong, rajin menabung, dan gemar menolong...."
"Ah ibu bercanda."
"Sini deh saya bisikin."

Lantaran tak enak dengan anggota rombongan lainnya, saya hanya sekilas saja mendengar bisikan Bu Padma, yang berakhiran dengan huruf vokal O. Entah Joko, entah Bowo. Hehehehe....

@JodhiY

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Imbas Virus Corona, Singapura Perkirakan Penurunan 20 Ribu Wisatawan di Entry Point

Imbas Virus Corona, Singapura Perkirakan Penurunan 20 Ribu Wisatawan di Entry Point

Whats Hot
Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Makan Makan
Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

Whats Hot
Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Jalan Jalan
Ubud Food Festival 2020 Hadirkan Lebih dari 90 Pembicara, Ada Juri MasterChef Indonesia

Ubud Food Festival 2020 Hadirkan Lebih dari 90 Pembicara, Ada Juri MasterChef Indonesia

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X