Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Puncak Kunjungan ke Borobudur Mencapai 57.456 Orang

Kompas.com - 14/08/2014, 13:10 WIB
MAGELANG, KOMPAS.com - Puncak kunjungan wisatawan ke obyek wisata Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah selama masa libur Lebaran 2014 terjadi pada H+3 (31/7/2014) mencapai 57.456 orang.

Kabid Humas dan Protokol PT Taman Wisata Candi Borobudur Prambanan dan Ratu Boko (TWCBPR), Martana Eka Rahmadi di Magelang, Rabu (13/8/2014) mengatakan, puncak kunjungan tersebut merupakan rekor selama dikelola oleh TWCBPR sejak 1989.

"Jumlah pengunjung pada hari tersebut paling banyak sehingga merupakan rekor. Pada Lebaran 2013 puncak pengunjung juga terjadi pada H+3 Lebaran dengan jumlah wisatawan hanya 50.512 orang," katanya.

Menurut Martana, selama libur Lebaran pada H-2 hingga H+13 (26 Juni-10 Agustus 2014) pengunjung Candi Borobudur mencapai 327.047 orang, terdiri atas 310.453 wisatawan nusantara dan 16.594 wisatawan mancanegara.

Puncak kunjungan juga terjadi pada H+3 di Candi Prambanan dan Ratu Boko dengan jumlah wisatawan 27.659 orang dan 2.694 orang.

Pelaksana Tugas Kepala Pemasaran PT TWCBPR, Emilia Untara, mengatakan, puncak kunjungan wisatawan terjadi pada H+3 setelah masyarakat selesai bersilaturahmi pada hari H hingga H+2 lebaran. Membeludaknya pengunjung pada libur lebaran tidak lepas dari promosi yang dilakukan tim pemasaran TWCBPR.

Kristianto Purnomo-Fikria Hidayat Lanskap Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, difoto dari udara, Sabtu (28/6/2014). Candi berbentuk stupa ini didirikan oleh para penganut Buddha Mahayana sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra.
"Seminggu sebelum masa libur lebaran, kami telah melakukan promosi di Jakarta, antara lain melalui lokasi pemberangkatan mudik bareng dengan menyebar 15.000 brosur promosi," katanya.

Selain itu, lanjut Emilia, pihaknya melakukan kerja sama dengan instansi yang mengeluarkan peta mudik untuk mencantumkan obyek wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko.

"Sebelumnya kami juga melakukan promosi di dalam negeri dan luar negeri. Banyaknya pengunjung ini kemungkinan bisa saja dampak dari promosi tahun-tahun sebelumnya," katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Travel Tips
Larangan 'Study Tour' Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Larangan "Study Tour" Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Travel Update
Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Travel Update
Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Travel Update
Ada Kecelakaan Bus 'Study Tour' Lagi, Sandiaga: Akan Ada Sanksi Tegas

Ada Kecelakaan Bus "Study Tour" Lagi, Sandiaga: Akan Ada Sanksi Tegas

Travel Update
Jadwal Kereta Wisata Ambarawa Relasi Ambarawa-Tuntang Juni 2024

Jadwal Kereta Wisata Ambarawa Relasi Ambarawa-Tuntang Juni 2024

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary
3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong Sambil Belajar Sejarah

3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong Sambil Belajar Sejarah

Jalan Jalan
Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Travel Tips
Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Travel Update
787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

Travel Update
4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

Jalan Jalan
Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Travel Update
Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com