Kompas.com - 27/10/2014, 08:41 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Paling penting untuk memutuskan hidangan Ramen itu enak atau tidak adalah kuah-nya. Kuah adalah kunci kalau kata orang. Kalau kuahnya biasa saja, hambar, datar tanpa gejolak rasa, dijamin itu bukan Ramen yang layak dimakan. Jadi kalau ke Restoran Ramen, jangan lahap mi terlebih dahulu tapi seruput dulu kuahnya, sedap atau tidak. Kalau sedap, lanjutkan dan habiskan.

Ramen yang identik dengan negara asalnya, Jepang, adalah yang rasa kuahnya legit. Kuah Ramen terdiri dari 3 macam yaitu Soyu, Miso, dan Shio. Semuanya dalam bahasa Jepang, arti Indonesianya: Soyu adalah kecap asin, Miso adalah tauco, dan Shio adalah garam.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Karrage Miso Tsukemen, mi dan kuahnya dipisah.

Jenis mi juga macam–macam di dunia Ramen. Ada mi yang tipis dan tebal dengan kombinasi tekstur yaitu lurus dan keriting serta matang atau setengah matang. Biasanya para pelayan Restoran Ramen akan bertanya ke para pembeli, jenis mi macam apa yang dipilih.

Kaldu asli Jepang sendiri memang berasal dari kaldu tulang dan lemak babi. Tapi seiring perkembangan kandungan nutrisi dan kebijakan pemerintahan Jepang yang menginginkan Ramen sebagai makanan pariwisata di negaranya, kuah Ramen bergeser menjadi olahan tulang ayam dan seafood terutama tulang dan kulit udang. Termasuk di Jakarta, kuah Ramen kebanyakan bukan dari babi.

Kompas.com sempat mencicipi menu Ramen di OHKA, sebuah Restoran Ramen Jepang, di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta. Restoran ini baru berdiri sekitar setahun lalu. "Saya mau buka Ramen yang benar–benar autentik rasa Jepang asli," kata Tora Sutanto, pemilik Restoran OHKA. Kuah Ramen di OHKA fokus kepada kuah Miso atau tauco Jepang. "Juru masaknya asli orang Jepang. Dia meracik bumbu Ramen sesuai resep asli sana," ujar Tora.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Karaage Spicy Miso Ramen.

Kuah Ramen di OHKA terasa gurihnya. Teksturnya kental dan kaya akan bumbu rempah khas Jepang. Beda dari kuah Ramen biasa, bau bawang putihnya tidak terlalu kuat karena dikalahkan dengan rempah lainnya. "Kuahnya digodok selama 6 sampai 8 jam agar jadi kaldu," ucap Tora.

Menurut Tora, bumbu Ramen adalah kombinasi antara bahan impor dan lokal. "Kalau impor semua sangat mahal. Harganya juga jadi sulit dijual. Yang bisa lokal ya pakai lokal. Miso dan mi harus impor. Kecap juga. Agar rasanya terjaga," katanya.

Bagi yang suka pedas,  Kompas.com merekomendasikan Karaage Spicy Miso Ramen. Kuahnya legit dan pedasnya langsung menggigit saat dilahap bersama mi-nya yang tebal dan keriting. Di atasnya ada Karaage atau ayam goreng khas Jepang, jamur hitam, telur matang dan jagung. Tanpa perlu campuran tambahan macam–macam cabai dan saus pedas lainnya, kuahnya sudah membuat mata melek. Baru makan setengah mangkuk saja dijamin sudah membuat perut kenyang.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Mochi es krim dengan berbagai pilihan rasa.

Sedikit unik adalah Karaage Miso Tsukemen. mi dan kuah miso-nya terpisah. Cara makannya yang membuat Ramen ini berbeda. Kuahnya bukan  dituangkan di atas mi tetapi mi-nya cukup dicelupkan ke kuah miso sebelum disantap. Kuahnya terasa asin. Teksturnya sangat kental karena dicampur telor.

"Customer (pelanggan) di sini justru kebanyakan orang asli Jepang karena rasanya mirip yang di Jepang.  Makanya kami ingin masyakarat lokal kita juga gemar dan mengerti rasa asli Ramen, terutama anak muda," kata Tora.

Apa tidak takut ditinggal pembeli?.  Tora menjawab, "Orang yang pernah ke Jepang kalau cari Ramen pasti datangnya ke sini he-he-he".

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Suasana OHKA, Restoran Ramen Jepang di Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.

Akhirnya OHKA juga menyajikan menu yang bisa diterima oleh lidah lokal, salah satunya adalah berbagai irisan daging yang dipanggang dengan saus Teriyaki. Ada daging ikan Salmon, ikan Gindara, juga ayam. Semua disajikan dengan nasi dan sup miso yang bening. Rasa manis dan sedikit gurih saus Teriyaki membuat menu ini cocok buat orang kebanyakan.

Penutup, ada Mochi es krim. Mochi biasanya diisi berbagai selai atau krim seperti kacang hijau, kacang merah, bisa juga coklat. Kali ini Mochi yang merupakan kue khas Jepang, di dalamnya adalah adalah es krim. Mochi es krim disajikan dengan berbagai rasa, seperti blueberry, keju, cookies atau kue kering, stroberi, dan banyak lagi.  Kompas.com merekomendasikan Mochi es krim green tea atau teh hijau. Tekstur es krim-nya garing bukan yang kaya akan cita rasa susu atau creammy.  Cocok sebagai makanan penutup yang menyegarkan.         

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola Saat HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola Saat HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Pantai Pasir Putih PIK 2

Harga Tiket dan Jam Buka Pantai Pasir Putih PIK 2

Travel Tips
Sandiaga Bertemu Ketum PP Muhammadiyah, Bahas Wisata Halal

Sandiaga Bertemu Ketum PP Muhammadiyah, Bahas Wisata Halal

Travel Update
Ho Chi Minh City Jadi Kota Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Ho Chi Minh City Jadi Kota Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Travel Update
Machu Picchu Nyaris Terbakar karena Kebakaran Hutan Dekat Reruntuhan Inca

Machu Picchu Nyaris Terbakar karena Kebakaran Hutan Dekat Reruntuhan Inca

Travel Update
Tank Rusak Militer Rusia Jadi Sasaran 'Selfie' Warga Ukraina

Tank Rusak Militer Rusia Jadi Sasaran "Selfie" Warga Ukraina

Travel Update
Pesona Wisata Sungai dan Seni Budaya di Desa Pandean Trenggalek

Pesona Wisata Sungai dan Seni Budaya di Desa Pandean Trenggalek

Jalan Jalan
Ubud Masuk 10 Destinasi Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Ubud Masuk 10 Destinasi Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Travel Update
Jalur Pendakian Cemara Kandang di Gunung Lawu Bakal Ditata

Jalur Pendakian Cemara Kandang di Gunung Lawu Bakal Ditata

Travel Update
Libur Sekolah, Kunjungan ke Gunungkidul Diprediksi Naik 30 Persen

Libur Sekolah, Kunjungan ke Gunungkidul Diprediksi Naik 30 Persen

Jalan Jalan
Panduan Wisata Garut Dinoland, Bisa Foto Bareng Dinosaurus

Panduan Wisata Garut Dinoland, Bisa Foto Bareng Dinosaurus

Jalan Jalan
Kunjungan ke Yogyakarta Naik, Diharapkan Banyak Wisatawan yang Belanja Produk Lokal

Kunjungan ke Yogyakarta Naik, Diharapkan Banyak Wisatawan yang Belanja Produk Lokal

Travel Update
Masuk TN Komodo Rp 3,75 Juta Bakal Berlaku untuk Semua Wisatawan

Masuk TN Komodo Rp 3,75 Juta Bakal Berlaku untuk Semua Wisatawan

Travel Update
Bukit Bintang, Destinasi Wisata Keluarga Baru di Aceh Besar

Bukit Bintang, Destinasi Wisata Keluarga Baru di Aceh Besar

Jalan Jalan
Sirkuit Mandalika Buka untuk Umum, Bisa Jogging dan Sepedaan

Sirkuit Mandalika Buka untuk Umum, Bisa Jogging dan Sepedaan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.