Kompas.com - 28/03/2015, 11:32 WIB
EditorI Made Asdhiana

Kepala Desa Naca periode 1999-2005 Azuhri (43) menuturkan, kerusakan hutan di Trumon memang sudah mengkhawatirkan di Trumon, terutama kawasan Desa Naca. Apalagi pernah ada pabrik dan kilang kayu pada 1980-1990 di hutan seluas 2.700 hektar itu. ”Hutan ini sempat kritis, seperti hilangnya tutup pohon dan keringnya mata air,” ujarnya.

Kondisi ini yang kemudian memicu konflik antara gajah liar dan masyarakat setempat. Hutan yang sudah gundul membuat gajah liar kehilangan sumber makanan. Akibatnya, gajah liar itu masuk permukiman dan perkebunan masyarakat.

”Puncaknya pada 2005, sekitar 74 ekor gajah liar turun ke permukiman dan perkebunan masyarakat hingga mengakibatkan dua warga cedera parah,” ucap Azuhri.

Azuhri menyebutkan, situasi itu membuat masyarakat resah. Mereka lalu bersepakat meminta pemerintah mengatasi masalah itu. Akhirnya, pemerintah mendirikan CRU Trumon pada 28 Juni 2012 di Desa Naca. CRU Trumon berdiri atas inisiatif ataupun bantuan segenap pihak, antara lain Balai Konservasi Sumber Daya Alam Aceh, Yayasan Leuser Internasional, Tropical Forest Conservation Act-Lembaga Donor United State Agency International Development (USAID), dan Tim Indonesia Forest and Climate Support (IFACS)-USAID.

CRU Trumon menjadi tempat tinggal enam mahot dan empat gajah jinak yang didatangkan dari PLG Saree. Kehadiran mahot dan gajah jinak itu memberikan dampak positif. ”Setidaknya, konflik antara gajah liar dan manusia berkurang drastis atau nol persen di kawasan ini sejak 2012 hingga sekarang,” katanya.

Kehadiran mahot dan gajah jinak itu pun penting untuk upaya pelestarian lingkungan Trumon, khususnya hutan di kawasan Naca.

Asisten Lapangan CRU Trumon Abdul Khair Syukri mengutarakan, manajemen CRU Trumon memiliki program reboisasi lahan yang rusak di kawasan hutan 2.700 hektar di Desa Naca. Reboisasi itu telah mencapai 50 persen sejak tahun 2012.

Bagi masyarakat, segala kegiatan itu telah memberikan banyak keuntungan. Paling tidak, tutupan hutan kembali rimbun di kawasan hutan di Desa Naca. Sejumlah mata air kembali muncul sehingga sejumlah anak sungai kembali terisi air.

”Dahulu, ketika hutan ini rusak, sumber air warga terbatas bahkan hilang. Kini, setelah hutan ini mulai pulih, sumber air warga kembali banyak,” ujar warga Naca, Muhammad Nasir (43).

Kepala Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Aceh Selatan Teuku Masrul mengatakan, pelestarian hutan memang sangat penting, terutama hutan lindung dan konservasi yang menjadi bagian TNGL di Aceh. Apalagi menurut data Balai Besar TNGL, taman nasional itu merupakan sumber mata air bersih bagi lebih dari 50 persen masyarakat di Aceh. TNGL juga menjadi rumah sejumlah flora dan fauna langka dunia, seperti pohon meranti, sejumlah jenis anggrek, gajah sumatera, harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae), dan orangutan sumatera (Pongo abelii).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Negara Sumbang Kunjungan Wisman Terbanyak ke Indonesia pada Mei 2022

5 Negara Sumbang Kunjungan Wisman Terbanyak ke Indonesia pada Mei 2022

Travel Update
Kasu Covid-19 Naik, Perancis Imbau Warga Pakai Masker Lagi

Kasu Covid-19 Naik, Perancis Imbau Warga Pakai Masker Lagi

Travel Update
Padang Pariaman Punya Desa dengan Mangrove dan Pusat Wisata Religi

Padang Pariaman Punya Desa dengan Mangrove dan Pusat Wisata Religi

Travel Update
5 Fakta Burj Khalifa, Gedung Tertinggi di Dunia Saat Ini

5 Fakta Burj Khalifa, Gedung Tertinggi di Dunia Saat Ini

Jalan Jalan
Kunjungan Wisman Mei 2022 Tertinggi Sejak Pandemi, Ini Pendorongnya 

Kunjungan Wisman Mei 2022 Tertinggi Sejak Pandemi, Ini Pendorongnya 

Travel Update
Bepergian ke Portugal Kini Tak Perlu Syarat Perjalanan Covid-19

Bepergian ke Portugal Kini Tak Perlu Syarat Perjalanan Covid-19

Travel Update
8 Restoran Jakarta yang Cocok Dijadikan Tempat Dinner Romantis

8 Restoran Jakarta yang Cocok Dijadikan Tempat Dinner Romantis

Jalan Jalan
15 Gedung Tertinggi di Dunia, Ada yang Punya Lubang Kotak di Puncaknya

15 Gedung Tertinggi di Dunia, Ada yang Punya Lubang Kotak di Puncaknya

Jalan Jalan
The Jungle Waterpark: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Aktivitasnya

The Jungle Waterpark: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Aktivitasnya

Jalan Jalan
30 Ucapan Selamat Idul Adha dalam Bahasa Inggris dan Artinya

30 Ucapan Selamat Idul Adha dalam Bahasa Inggris dan Artinya

Travel Tips
Kata Sandiaga Soal Film Hollywood Berlatar Bali tapi Syuting di Australia

Kata Sandiaga Soal Film Hollywood Berlatar Bali tapi Syuting di Australia

Travel Update
Ascott Akuisisi Oakwood, Perkuat Posisi di Pasar Penginapan

Ascott Akuisisi Oakwood, Perkuat Posisi di Pasar Penginapan

Travel Update
Museum Bahari Bakal Punya Ruang Titik Nol Meridian Batavia, Apa Itu?  

Museum Bahari Bakal Punya Ruang Titik Nol Meridian Batavia, Apa Itu?  

Travel Update
Gembira Loka Zoo Batasi Wahana Interaksi dengan Satwa, Cegah Wabah PMK

Gembira Loka Zoo Batasi Wahana Interaksi dengan Satwa, Cegah Wabah PMK

Travel Update
Nasib Sisa Makanan di Pesawat, Ada yang Dibakar 

Nasib Sisa Makanan di Pesawat, Ada yang Dibakar 

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.