Kompas.com - 29/03/2015, 17:23 WIB
Pengunjung berkemah di salah satu sisi Pulau Air, Kepulauan Seribu, Minggu (15/3/2015). Pulau Air merupakan salah satu pulau yang dimiliki perorangan. KOMPAS/RADITYA HELABUMIPengunjung berkemah di salah satu sisi Pulau Air, Kepulauan Seribu, Minggu (15/3/2015). Pulau Air merupakan salah satu pulau yang dimiliki perorangan.
EditorI Made Asdhiana

Di beberapa titik, jalan dibuat seperti gundukan yang menyenangkan untuk bersepeda. Terdapat pula jalur dengan batu-batu menonjol mirip sarana pijat refleksi telapak kaki. Lepaskan penat dengan duduk di bangku di bawah pohon cemara laut yang menghadap ke laut.

Malam hari, seiring tenda-tenda didirikan, api unggun berkobar untuk membakar ikan dan memasak air. Nikmat tak terkira menyeruput kopi dan bersantap.

Dengarkan desiran ombak menghantam bakau dan pantai, serta suara binatang malam. Suasana ”mewah” yang tak akan mungkin ditemui di Jakarta. Tak jarang, pengunjung membawa alat musik, seperti gitar, untuk memeriahkan suasana.

Arsad, penjaga keamanan di Pulau Tidung Kecil, menuturkan, beberapa kali di sejumlah titik pernah terjadi kebakaran. ”Sepertinya wisatawan lupa memadamkan api unggun sampai benar-benar padam,” ujarnya.

Meskipun pernah terjadi kebakaran, pulau ini tetap terbuka untuk berkemah. Jadi, bagi yang ingin berkemah di tempat itu, jangan lupa mematikan api unggun dan jangan buang puntung rokok sembarangan.

Pulau Air

Bila ada uang lebih, wisatawan bisa berkemah dan memancing sekaligus snorkeling di Pulau Air. Jaraknya tak jauh dari Pulau Tidung. Abi dan Arda juga sempat menjajal berkemah di Pulau Air tahun lalu.

Untuk mencapai Pulau Air, mereka menyewa kapal dari Pulau Tidung Rp 450.000-Rp 500.000. Kapal bisa diisi rombongan sehingga biaya per orang makin ringan.

”Nakhoda kapal akan menunggu di Pulau Air sampai keesokan harinya kami kembali ke Pulau Tidung,” tutur Abi.

Seperti Pulau Tidung, perairan di Pulau Air juga hijau dan jernih. Terumbu karang pun indah sehingga sebelum berkemah pada malam hari pengunjung bisa snorkeling sepuasnya menikmati keindahan terumbu karang dan ikan-ikannya.

Di sisi utara Pulau Air terdapat beberapa bidang tanah lapang di bawah rimbun pepohonan yang bisa digunakan untuk mendirikan tenda dan membuat api unggun. Di sini, tidak ada pungutan biaya bagi wisatawan. Namun, tidak ada jaringan listrik untuk mengisi baterai telepon seluler.

Sembari berwisata, tetap menjaga kelestarian lingkungan pulau dengan tidak meninggalkan sampah sembarangan. Alam kepulauan yang menawan alangkah indahnya bila bisa terus dinikmati sekarang dan masa mendatang. (Fransisca Romana Ninik dan Madina Nusrat)

Artikel ini sebelumnya tayang di Harian Kompas, Sabtu, 28 Maret 2015

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Travel Update
15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

Jalan Jalan
Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Travel Update
Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.