Kompas.com - 11/04/2015, 15:44 WIB
Ternak sapi mencari makan di padang sabana Doro Ncanga, Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/4/2015). Doro Ncanga yang menjadi ladang penggembalaan ternak bagi warga di seluruh penjuru Pulau Sumbawa ini akan menjadi lokasi acara puncak peringatan 200 tahun meletusnya Gunung Tambora. KOMPAS/YUNIADHI AGUNG Ternak sapi mencari makan di padang sabana Doro Ncanga, Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/4/2015). Doro Ncanga yang menjadi ladang penggembalaan ternak bagi warga di seluruh penjuru Pulau Sumbawa ini akan menjadi lokasi acara puncak peringatan 200 tahun meletusnya Gunung Tambora.
EditorI Made Asdhiana
Oleh: Mohamad Final Daeng dan Rini Kustiasih

PADANG rumput hijau kekuningan membentang sejauh mata memandang. Gunung Tambora yang menjulang di utara dan garis pantai Teluk Saleh yang melandai di selatan adalah pagarnya. Di padang penggembalaan bernama Doro Ncanga itulah, ribuan ternak Pulau Sumbawa dilepaskan.

Zakaria (40) duduk di atas batu besar berpayung pohon rindang di tepi Jalan Lintas Dompu-Calabai, Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat. Jalur beraspal mulus itu membelah sabana Doro Ncanga, tempat Zakaria melepaskan kerbau-kerbaunya.

”Saya sedang menengok kerbau yang baru melahirkan,” kata Zakaria, akhir Maret. Kerbau, tak jauh di sampingnya, sedang memamah rumput bersama anaknya yang berusia dua hari.

Di lokasi yang sama, sekawanan sapi beriring santai di tepian padang yang lebih luas. Di sudut lainnya, sepasang kuda putih Sumbawa berlarian menjelajahi kontur sabana yang bergunduk-gunduk.

Di areal puluhan ribu hektar tempat penggembalaan bersama ternak di Dompu, ribuan sapi, kuda, kerbau, dan kambing dilepas pemiliknya untuk hidup dan mencari makan sendiri.

Sepanjang puluhan kilometer Jalan Dompu-Calabai, tepatnya di Kecamatan Pekat, sabana dan ternak adalah suguhan utama pemandangan. Kendaraan pun harus berhati-hati saat melaju karena tak jarang sapi atau kerbau berjalan melintang jalan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemilik ternak yang digembalakan di Doro Ncanga pun tidak hanya berasal dari Dompu, tetapi juga dari kabupaten tetangga, Bima. Bahkan, ada pula warga Kabupaten Sumbawa yang melepaskan ternaknya di Doro Ncanga. Kabupaten Sumbawa berjarak lebih dari 100 kilometer dari Doro Ncanga.

Ternak-ternak itu dibiarkan berkeliaran bebas sepanjang waktu di sabana. Sekali-sekali pemilik datang untuk melihat keadaan ternaknya, seperti yang juga dilakukan M Said (60), warga Desa Sori Utu, Kecamatan Manggalewa, Dompu, yang berjarak sekitar 30 kilometer dari Doro Ncanga.

Sejak tiga tahun lalu, Said melepaskan 10 sapi miliknya di padang rumput itu. ”Sebelumnya saya melepaskan sapi di dekat desa,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

Jalan Jalan
Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film 'House of Gucci' di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film "House of Gucci" di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

BrandzView
Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Travel Update
PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

Travel Update
Menelusuri Sudut-sudut 'Nyeni' di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Menelusuri Sudut-sudut "Nyeni" di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.