Gugusan Pulau Pari, Pesona yang Perlahan Tergerus

Kompas.com - 28/11/2015, 13:10 WIB
Aktivitas penambangan terumbu karang di Pulau Tikus, Kepulauan Seribu, Jakarta, Kamis (15/10/2015). Terumbu karang itu digunakan untuk menahan laju abrasi di pinggir pantai. Warga tak sadar bahwa merusak terumbu karang sama saja dengan menghancurkan ekosistem. KOMPAS/AGUS SUSANTOAktivitas penambangan terumbu karang di Pulau Tikus, Kepulauan Seribu, Jakarta, Kamis (15/10/2015). Terumbu karang itu digunakan untuk menahan laju abrasi di pinggir pantai. Warga tak sadar bahwa merusak terumbu karang sama saja dengan menghancurkan ekosistem.
EditorI Made Asdhiana
WISATA bahari di gugusan Pulau Pari, Kecamatan Kepulauan Seribu Selatan, DKI Jakarta, terus menggeliat. Sayangnya, pesona pasir putih, terowongan mangrove, dan ekosistem laut kini terancam eksploitasi. Karang dikeruk, pasir pun disedot untuk reklamasi.

Di balik pesona pulau itu, ada bara api mengancam kelangsungan wisata kebaharian andalan penduduk. Masifnya pembangunan properti yang diawali dengan reklamasi dari bahan terumbu karang dengan sendirinya mencuatkan ancaman bagi biota laut.

Penjelajahan Kompas pertengahan Oktober 2015 lalu mengonfirmasi kegundahan sejumlah pihak terkait eksploitasi alam yang menjurus pada kepentingan pribadi dan komersial.

Kala itu, kami baru saja tiba di penginapan milik UPT Loka Pengembangan Kompetensi Sumber Daya Manusia Oseanografi Pusat Penelitian Oseanografi, LIPI, setelah menempuh perjalanan 1,5 jam dari Dermaga Marina, Ancol, Jakarta Utara. Rae Sita, peneliti LIPI dari Jakarta, mengajak kami menelusuri gugusan Pulau Pari Besar.

Pulau Pari masuk dalam gugusan pulau di atas karang besar. Jika dilihat dari satelit, pulau karang besar ini berbentuk mirip seekor ikan pari. Itulah mengapa dinamakan Pulau Pari.

Gugusan pulau itu terdiri atas sejumlah pulau, antara lain pulau tak berpenghuni seperti Pulau Tikus, Pulau Burung, Pulau Kongsi, dan Pulau Pari Kudus. Adapun pulau berpenghuni yakni Pulau Pari dan Pulau Tengah (warga sekitar menyebutnya Pulau H karena pemiliknya Hengky, pengusaha dari Jakarta).

Jarum jam menunjukkan angka 13.15. Matahari bersinar terik. Alit (36), nelayan yang akan membawa kami keliling gugusan Pulau Pari, sudah bersiap di dermaga. Kami pun segera naik perahu motor ukuran sedang.

Pulau pertama yang dituju adalah Pulau Tikus. Perjalanan ke pulau ini butuh waktu sekitar 30 menit. Dalam perjalanan menuju Pulau Tikus, di posisi sekitar 5 kilometer dari dermaga Pulau Pari, sebuah kapal karam mencuri perhatian setiap mereka yang lewat di tempat itu.

”Kapal itu bukan milik orang pulau. Kapal itu karam baru empat hari lalu karena nakhodanya memaksa masuk dari arah yang salah. Ia tidak tahu ada karang besar,” ujar Alit.

Tak jauh dari kapal karam, terlihat dua nelayan dengan separuh badan terendam air laut. Keduanya sedang memancing cumi.

Ketika perahu melintasi Pulau Burung menuju Pulau Tikus, sejumlah perahu dan kapal ukuran sedang ngetem menunggu penumpang yang tengah menikmati keindahan taman laut dengan ikan warna-warni dan terumbu karang.

Begitu mendekati Pulau Tikus, sejumlah lelaki dewasa tampak memikul terumbu karang berdiameter 10-20 sentimeter. Pekerja itu mengangkut terumbu karang dari dalam laut dan menyusunnya rapi sekitar 5 meter dari bibir pantai.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X