Kompas.com - 18/02/2016, 08:51 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Festival Durian Banjaroya yang sempat digelar beberapa tahun belakangan, untuk tahun ini mengalami perubahan jadwal. Biasanya digelar pada akhir bulan Februari, kini harus diundur akibat panen yang kurang bagus.

“Ya, untuk tahun in terpaksa harus kita undur, karena tidak mau mengecewakan wisatawan. Takutnya karena panennya belum baik, nanti dikira durian Banjaroya turun kualitasnya,” kata Kepala Desa Banjaroya, Anton Supriyono, saat dihubungi KompasTravel, Selasa (16/2/2016).

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Kadisparbud) DIY, Aris Riyanto membenarkan adanya pengunduran jadwal festival di Banjaroyo. Pihaknya juga mengatakan bahwa panen di bulan Februari ini belum mencukupi kualitasnya untuk diadakan festival.

“Menurut hasil evaluasi, Festival Durian Banjaroya di Kecamatan Kalibawang, Kabupaten Kulon Progo, tahun ini diundur. Duriannya belum siap dari jumlah dan kualitasnya untuk diadakan festival. Untuk jadwal resminya sepertinya belum di tetapkan,” ujar Aris, saat dihubungi KompasTravel, Senin (15/2/2016).

Anton, selaku kepala desa mengungkapkan penyebab diundurnya festival tersebut ialah karena cuaca yang tidak menentu akhir-akhir ini berimbas ke waktu panen. Kemarau yang panjang di penghujung 2015 lalu membuat panen durian Banjaroyo yang biasanya sudah bagus di bulan Februari kini tidak.

Pihaknya menambahkan saat memantau ke perkebunan warga, terlihat banyak pohon durian yang menggugurkan daunnya. Dengan keadaan daun yang gugur, buah tersebut tidak dapat ditopang nutrisinya, sehingga tidak menghasilkan buah yang baik.

“Idealnya tiap satu buah durian di pohon ini memiliki sekitar 100 daun agar buahnya bagus. Tapi karena daunnya gugur, buah yang dihasilkan tidak sesuai, tidak manis, ataupun legit matangnya,” jelas Anton.

Pihaknya memprediksi akan subur kembali setelah curah hujan mencukupi, yaitu di bulan April. Untuk tanggal pasti festival, menurut Anton, pihaknya belum dapat menentukan. Pasalnya pada pekan ini masih akan dibicarakan bersama Kelompok Sadar Wisata, dan Pengurus Desa Banjaroya.

“Sambil menunggu kesiapan buah, kita akan merancang konsep dari festivalnya. Kalau tahun-tahun lalu hanya memamerkan dan melombakan durian, tahun ini saya ingin mengkonsepkan dengan matang agar lebih menarik,” ujarnya.

Selain konsep yang akan berbeda, tahun ini memiliki cabang lomba durin yang lebih bervariasi penilaiannya. Seperti durian dari segi rasanya, segi bentuknya, segi daging dan tekstur. Disesuaikan dengan karakter-karakter durian yang tersebar di Desa Banjaroyo.

Festival Durian Banjaroya diprediksi akan digelar sekitar bulan Maret - April. Masih sama dengan tahun-tahun lalu, berlokasi di Rest Area Pasar Bendo, Banjaroya, Kalibawang, Kulon Progo, Yogyakarta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.