Kompas.com - 19/03/2016, 12:03 WIB
Pesepeda Bali Adventure Tours melewati kawasan Hutan Taro sesaat setelah meninggalkan titik keberangkatan di Elephant Safari Park, Desa Taro, Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali, Sabtu (5/3/2016). Amanda Vania / KOMPAS.comPesepeda Bali Adventure Tours melewati kawasan Hutan Taro sesaat setelah meninggalkan titik keberangkatan di Elephant Safari Park, Desa Taro, Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali, Sabtu (5/3/2016).
|
EditorI Made Asdhiana

UBUD, KOMPAS.com – Liburan ke Ubud, Bali, sudah tentu Pasar Ubud dan Kompleks Puri Ubud tak akan terlewati. Di sana, wisatawan bisa berbelanja aneka cinderamata berupa topi, gelang, cincin, lukisan, dan berbagai barang-barang menarik lain.

Selain itu, tak jauh dari Ubud, tepatnya di Tegallang, pesona hamparan sawah yang menghijau dan bertingkat juga siap memanjakan mata dan juga bisa menjadi salah satu obyek berfoto. Namun, cobalah untuk menikmati area sawah Tegallalang dengan cara lain seperti bersepeda.

KompasTravel beberapa waktu lalu sempat berkeliling di Kecamatan Tegallalang, Gianyar dengan menggunakan sepeda bersama pesepeda dari Bali Adventure Tours. Pagi itu, KompasTravel memulai perjalanan dari Elephant Safari Park.

(BACA: Bingung Cari Makanan Halal di Bali? Coba ke Kawasan Tuban...)

Di bawah sinar matahari yang mulai kehilangan kehangatannya, pedal sepeda mulai dikayuh meninggalkan pelataran parker Elephant Safari Park. Pelindung kepala berupa helm tak lupa digunakan. Begitulah standar prosedur yang dilakukan oleh tim Bali Adventure Tours.

Belum jauh dari area Elephant Safari Park, hidung masih bisa menghirup udara segar. Namun, begitu meninggalkan lebatnya pepohonan Hutan Taro, oksigen terpaksa harus bercampur dengan karbon monoksida yang keluar dari knalpot kendaraan.

(BACA: Berkunjung ke Taman Gajah Satu-satunya di Bali)

“Hati-hati, jalan menurun. Di sebelah kiri ya, atur kecepatan,” kata seorang pesepeda dari Bali Adventure Tours.

Wahyu Adityo Prodjo / KOMPAS.com Pesepeda dari Bali Adventure Tours berfoto sejenak saat beristirahat di persimpangan jalan Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali, Sabtu (5/3/2016).
Sepeda kami mulai memasuki jalan beraspal. Kendaraan terlihat saling berpacu seakan tak mau ketinggalan. Kami mengatur kecepatan dan harus berhati-hati di medan turun cukup curam dan kendaraan yang kerap berpacu cepat.

(BACA: Selalu Ada yang Baru Saat Liburan di Bali)

Di kiri dan kanan jalan, penjor-penjor masih terpasang. Maklum, umat Hindu masih dalam suasana Hari Raya Galungan dan beberapa hari ke depan setelah kami bersepeda, Bali akan sunyi tanpa aktivitas dalam rangka merayakan Hari Raya Nyepi.

Sampai di pertigaan jalan, kami berpisah dengan ramainya jalan utama. Kemudi sepeda berbelok memasuki jalan yang berbatu dan area persawahan. Hijaunya area sawah di kiri dan kanan cukup menyegarkan mata.

Kami beberapa kali sempat berhenti untuk melepas dahaga dengan bekal air yang telah tersedia di sepeda. Sesekali bercanda gurau saat melewati area hutan bambu yang berdekatan dengan sawah.

Amanda Vania / KOMPAS.com Area sawah yang dilewati pesepeda dalam perjalanan di Desa Taro, Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali, Sabtu (5/3/2016).
“Kita ke belok kanan. Ini jalan pengalihan ketika umat Hindu sedang beribadah supaya tidak macet,” ujar seorang pesepeda saat KompasTravel bertanya tentang jalur yang dilewati.

Jalur bersepeda yang ditempuh dari Elephant Safari Park hingga titik akhir berkisar 23 kilometer. Di dekat titik akhir, pohon-pohon durian sedang berbuah. Terkadang, buah itu seakan memanggil untuk berhenti.

Bali Adventure Tours menawarkan paket bersepeda dengan harga Rp 535.000 per orang yang termasuk dengan penjemputan dari hotel, makan siang, air mineral, tiket masuk Elephant Safari Park, dan asuransi ketika bersepeda.

Di Elephant Safari Park, wisatawan bisa mencoba memberikan makan kepada gajah, mengunjungi museum dan pusat informasi Elephant Safari Park, dan melihat pertunjukan gajah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.