Kompas.com - 17/05/2016, 14:18 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

TOKYO, KOMPAS.com - Apa sih makanan asli Indonesia yang cocok di lidah orang-orang di Jepang? Yang paling cocok sebetulnya sejenis sup, misalnya soto lamongan. Tempe goreng, sate maranggi, hingga gado-gado pun pas untuk mereka.

Setidaknya itulah gambaran singkat dari program perkenalan kuliner Indonesia di Jepang dan pameran Indonesian Culinary Fair Tokyo 2016 di Shinagawa Prince Hotel, Tokyo, yang dibuka Senin (16/5/2016). Serangkaian acara itu diselenggarakan oleh Kedutaan Besar RI dan Djarum Foundation serta didukung oleh Kementerian Pariwisata.

Salah satu acaranya adalah perkenalan makanan Indonesia di sekolah masak Hattori Nutrition College, Kamis (12/5/2016). Di situ, tim yang dipimpin oleh pakar kuliner William Wongso, termasuk empat siswi lulusan SMK Negeri 1 Kudus, mendemonstrasikan cara memasak soto ayam lamongan, asem padeh tongkol, dan rendang padang daging giling.

"Mereka paling suka soto lamongan, yang sup-sup gitu. Tempe juga mereka suka," kata Afifah Ramadani, lulusan SMKN 1 Kudus, dalam acara peluncuran Indonesian Culinary Fair Tokyo 2016, Senin (16/5/2016) malam.

Afifah bersama tiga rekannya dari SMKN 1 Kudus, yakni Meida Intan Anggraini, Hilmi Yolandi, dan Divia Amelia, secara khusus dikirim ke Jepang untuk membantu ahli kuliner Indonesia, William Wongso, dan timnya untuk memperkenalkan makanan terbaik Indonesia dalam pameran tersebut.

KOMPAS.com/LAKSONO HARI WIWOHO Suasana makan siang diiringi musik tradisional sasando dan biola di Pelangi Cafe, Shinagawa, Tokyo, Jepang, Selasa (17/5/2016). Penampilan seniman Indonesia itu merupakan bagian dari Indonesian Culinary Fair Tokyo 2016 yang digelar oleh Kedutaan Besar RI dan Djarum Foundation di Tokyo, 16 Mei hingga 30 Juni 2016.
Keempat siswi itu merupakan lulusan SMKN 1 Kudus dengan prestasi yang mereka raih selama menempuh studi di sekolah binaan Djarum Foundation tersebut.

William Wongso mengatakan, sebetulnya cita rasa masakan Indonesia tidak kalah dari masakan-masakan negara lain di Asia, misalnya Thailand, Vietnam, ataupun China. Dari acara pengenalan kuliner Nusantara di Jepang kali ini, ia yakin bahwa warga Jepang pun bisa menikmati semua menu asli Indonesia, termasuk rendang.

"Bisa dilihat di acara ini, semua menu habis. Memang orang Jepang ini tidak suka pedas, seperti rendang. Jadi untuk rendang pedasnya kita sesuaikan," kata William di sela-sela acara peluncuran pameran kuliner itu.

Hal serupa juga disampaikan oleh Peter, pemilik Pelangi Cafe di Shinagawa, Tokyo, Jepang. Pria asal Ambon yang pernah menekuni bisnis kuliner di Jakarta dan Singapura itu mengatakan, orang Jepang tidak suka makanan asin dan pedas.

"Mereka lebih suka menu yang simpel dan cepat saji. Saya sendiri usahakan agar lima menit jadi," kata Peter.

Di restoran milik Peter, menu yang disajikan benar-benar asli Indonesia. Selain nasi dan mi goreng, ada pula gado-gado, hingga asinan.

KOMPAS.com/LAKSONO HARI WIWOHO Ahli kuliner Indonesia, William Wongso (tengah), dua siswi SMK Negeri 1 Kudus, Afifah Ramadani (kiri) serta Hilmi Yolandi, berpose di sela-sela acara peluncuran Indonesian Culinary Fair Tokyo 2016 di Shinagawa Prince Hotel, Tokyo, Jepang, Senin (16/5/2016) malam.
Peter menggilir menu-menu itu sesuai musim di Negeri Sakura. Saat musim dingin, misalnya, ia mengandalkan menu-menu berkuah seperti rendang, opor, dan sup. Saat kemarau, dia memilih sate kambing, sate udang, ikan bakar, dan menu barbeque lain.

Dari pengalaman 1,5 tahun mengelola restoran tersebut, Peter tahu bahwa warga Jepang suka gado-gado dan cemilan-cemilan seperti rujak, asinan, atau ikan-ikan kecil.

"Mereka enggak mau makanan yang banyak kalori. Enggak mau terlalu banyak penyedap rasa juga," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tempat Wisata Selorejo di Malang Tutupi Kerugian akibat Covid-19

Tempat Wisata Selorejo di Malang Tutupi Kerugian akibat Covid-19

Travel Update
Aktivitas di Plunyon Kalikuning, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Aktivitas di Plunyon Kalikuning, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Menyusuri Sawah Terasering yang Instagramable di Perbukitan Flores

Menyusuri Sawah Terasering yang Instagramable di Perbukitan Flores

Jalan Jalan
Rute dan Jadwal Bus Uncal, Wisata Gratis Keliling Bogor

Rute dan Jadwal Bus Uncal, Wisata Gratis Keliling Bogor

Jalan Jalan
Tips Wisata ke Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara di Bandung

Tips Wisata ke Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara di Bandung

Travel Update
Desa Wisata Nglanggeran di Yogyakarta Dijadikan Foto Perangko

Desa Wisata Nglanggeran di Yogyakarta Dijadikan Foto Perangko

Travel Update
Lomba Lari dengan Suasana Bukit dan Pedesaan Asri di Kendal

Lomba Lari dengan Suasana Bukit dan Pedesaan Asri di Kendal

Travel Update
Dari Wisata Alam hingga Kuliner, Berikut 3 Kegiatan Menarik di Likupang

Dari Wisata Alam hingga Kuliner, Berikut 3 Kegiatan Menarik di Likupang

Jalan Jalan
Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 HariĀ 

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 HariĀ 

Travel Update
Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jalan Jalan
Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.