Di Tana Toraja, Batang Pohon Pisang Pun Jadi Menu Santapan Lezat

Kompas.com - 28/11/2016, 13:29 WIB
Pa Pion berbahan batang pohon pisang dikeluarkan dari batang pohon bambu setelah matang. KOMPAS.com/Mikhael GewatiPa Pion berbahan batang pohon pisang dikeluarkan dari batang pohon bambu setelah matang.
|
EditorPalupi Annisa Auliani


KOMPAS.com
- Tahukah Anda, batang pohon pisang bisa "disulap" menjadi hidangan yang lezat? Di Tana Toraja, Sulawesi Selatan, bagian tanaman itu sudah lama dimanfaatkan penduduk untuk membuat Pa'Piong, yaitu salah satu resep makanan tradisional.

Namun, tak sembarang batang pohon pisang yang bisa dipakai sebagai bahan makanan tersebut. Pa'Piong dibuat hanya menggunakan batang dari tanaman pisang yang masih muda.

"Batang muda memberikan rasa dan aroma yang khas. Seratnya pun halus. Jadi, (bumbu) lebih mudah terserap sehingga nanti rasanya lebih enak," papar Margareth Rinti, seorang warga Desa Lea, Makele, kepada Kompas.com, Minggu (27/11/2016).

Margareth melanjutkan, batang pohon pisang itu kemudian diolah bersama daging ayam bakar setengah matang dan parutan kelapa. Ketiga bahan tersebut lalu dicampur bumbu racikan setempat.

"Bumbu terdiri dari bawang merah dan bawang putih yang ditumbuk halus, serta diberi garam secukupnya. Setelah itu, dicampur irisan jahe, serai, daun bawang, dan cabai," ujar Margareth.

Selidik punya selidik, tak cuma penggunaan batang pisang saja yang unik. Cara memasak Pa'Piong pun unik.

KOMPAS.com/Mikhael Gewati Bahan bumbu Pa Pion terdiri dari beragam rempah, yaitu daun bawang, kelapa parut, cabai, garam, bawang merah, bawang putih, serai, dan jahe.

Untuk memasaknya, daging ayam, kelapa, dan batang pohon pisang yang sudah tercampur bumbu dimasukkan ke dalam seruas bambu. Setelah bambu terisi penuh, ujungnya ditutup daun pisang.

"Bambu lalu dibakar di atas bara api sampai ujung bambu mengeluarkan air yang berarti tanda sudah matang " terang Margareth.

Variasi penyajian

Pa'Piong biasa disajikan saat acara-acara besar di Tana Toraja. Selain menggunakan batang pohon pisang, menu itu juga memiliki beragam varian lainnya.

"Pa'Piong yang satu lagi diolah bersama daun mayana. Cara buatnya sama dengan Pa'Piong batang pisang, " kata Margareth.

KOMPAS.com/Mikhael Gewati Variasi sajian Pa Pion dari daun mayana.

Margareth menjelaskan, daging ayam pada Pa'Piong bisa diganti daging babi. Penggunaan dua daging itu pun punya arti dan tujuan berbeda.

"Ayam di kami melambangkan sukacita. Jadi, Pa'Piong daging ayam hanya di makan saat acara syukuran atau Rambu Tuku," papar Margareth.

Adapun daging babi, lanjut Margareth, dipakai saat acara Rambu Solo' atau kematian. Untuk jenis ini, sajian lebih cocok dikombinasikan dengan daun mayana.

Soal rasa, makanan tersebut dominan terasa asin dan pedas di lidah. Ketika dikunyah, Pa'Piong memberikan sensasi renyah dan gurih. Adapun daging di dalam racikan menu itu berasa begitu empuk ketika digigit.

Penasaran? Siap-siap ketagihan....



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute dan Harga Makanan di Camp Coffee & Nature Jogja

Rute dan Harga Makanan di Camp Coffee & Nature Jogja

Travel Tips
Camp Coffee & Nature, Ngopi di Hutan di Tengah Kota Jogja

Camp Coffee & Nature, Ngopi di Hutan di Tengah Kota Jogja

Jalan Jalan
Tips Naik Jeep Wisata Jelajahi Mangunan, Yogyakarta

Tips Naik Jeep Wisata Jelajahi Mangunan, Yogyakarta

Travel Tips
Pacu Adrenalin, Jelajah Jalur Ekstrem Mangunan-Sungai Oya Naik Jeep Wisata

Pacu Adrenalin, Jelajah Jalur Ekstrem Mangunan-Sungai Oya Naik Jeep Wisata

Jalan Jalan
Keliling Mangunan Naik Jeep Wisata, Berikut Paket Lengkapnya

Keliling Mangunan Naik Jeep Wisata, Berikut Paket Lengkapnya

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Gede Pangrango Akan Buka Lagi, Simak Tips Mendakinya

Pendakian Gunung Gede Pangrango Akan Buka Lagi, Simak Tips Mendakinya

Travel Tips
Sensasi Berbeda Keliling Wisata Mangunan, Pakai Jeep Wisata

Sensasi Berbeda Keliling Wisata Mangunan, Pakai Jeep Wisata

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Gede Pangrango Buka Lagi 5 Maret 2021

Pendakian Gunung Gede Pangrango Buka Lagi 5 Maret 2021

Travel Update
PHRI: Cuti Bersama Dipangkas akan Persulit Sektor Pariwisata Bertahan

PHRI: Cuti Bersama Dipangkas akan Persulit Sektor Pariwisata Bertahan

Travel Update
Guatemala Buka Akses Bebas Karantina dan Tes Covid-19 untuk Pelancong yang Sudah Divaksinasi

Guatemala Buka Akses Bebas Karantina dan Tes Covid-19 untuk Pelancong yang Sudah Divaksinasi

Travel Update
Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Travel Update
Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Travel Update
Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Travel Update
5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

Jalan Jalan
Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X