Kompas.com - 05/12/2016, 10:20 WIB
Peserta Banyuwangi Ijen Green Run saat melintasi sungai, Sabtu (3/12/2016). KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATIPeserta Banyuwangi Ijen Green Run saat melintasi sungai, Sabtu (3/12/2016).
|
EditorI Made Asdhiana

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Sebanyak 400 pelari mengikuti ajang 'Banyuwangi Ijen Green Run' yang baru pertama kali digelar oleh Pemkab Banyuwangi, Jawa Timur.

Para pelari ada yang berasal dari Jakarta, Denpasar, Surabaya, Bekasi, Samarinda, Bogor, Pasuruan, Malang, Semarang, Bandung, Yogyakarta, Bekasi, Gresik, Tangerang, Samarinda, dan Palembang.

Tak ketinggalan pula, pelari dari kota di sekitar Banyuwangi, seperti Jember, Situbondo, Bondowoso, dan Probolinggo. Mereka diberangkatkan dari lapangan Perkebunan Kalibendo, Sabtu (3/12/2016) dengan tiga kategori lomba yaitu 6 kilometer, 12 kilometer, dan 25 kilometer.

(BACA: "Mantu Kucing", Ritual Minta Hujan Warga Grajagan Banyuwangi)

Bekas hujan semalaman dan cuaca yang sedikit mendung membuat para pelari benar-benar menikmati sensasi berlari di tengah perkebunan melintasi lereng Gunung Ijen, perkebunan jagung, perkebunan karet dan perkebunan kopi serta areal persawahan.

KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Pelari melintas di jalur Banyuwangi Ijen Green Run, Sabtu (3/12/2016).
Bukan hanya itu mereka juga menyusuri jalur yang cukup menantang, mulai dari tanjakan, turunan yang curam sampai menyeberangi sungai.

"Kurangi speed saja. Harus tetap safety. Namanya juga lari happy. Sekalian lihat pemandangan yang sangat indah," kata Kelik, salah satu peserta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal senada juga diungkapkan Rudi, salah satu pelari. Menurutnya salah satu spot yang bagus adalah Puncak Seno yang berada di atas bukit.

"Pemandangannya luar biasa. Dari atas, kita bisa melihat kota Banyuwangi. Sangat indah. Lalu lewat perkebunan kopi yang sedang berkembang karena tadi baunya sangat wangi,” ujar Rudi.

KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Pelari saat melintasi sungai di Banyuwangi Ijen Green Run, Sabtu (3/12/2016).
Salah seorang pemenang Ijen Green Run kategori 25K putri asal Bandung, Ruth Theresia, juga terkesan dengan rute yang dilaluinya terutama 12 kilometer pertama yang terus menanjak. ”Lumayan melelahkan tapi buat saya tidak terlalu teknis. View-nya luar biasa,” ujar Ruth.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwat Anas saat memberangkatkan para pelari sempat berpesan dengam nada gurauan. "Urusan nyampe atau tidak itu urusan nomor dua. Yang penting selfie," ujarnya sambil tertawa.

Selain itu kepada KompasTravel, Anas mengatakan pihaknya akan terus mendorong pengembangan olahraga berbalut pariwisata atau sport tourism karena sangat cocok dikembangkan di Banyuwangi mengingat potensi alamnya yang mendukung.

”Ini merupakan cara kreatif untuk mempromosikan daerah. Trail run melewati pegunungan di lereng Ijen tentunya menjadi daya tarik tersendiri. Sembari sehat di fisik, para pelari juga akan terpuaskan dengan keindahan alam kawah Ijen,” ujar Anas.

KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Peserta Banyuwangi Ijen Green Run saat mendaki Bukit Seno, perkebunan Kalibendo, Banyuwangi, Jawa Timur, Sabtu (3/12/2016).
Dia mengatakan acara tersebut akan dijadikan agenda tahunan dan masuk pada agenda Banyuwangi Festival.

"Banyak yang usul kalau acara ini jangan diadakan akhir tahun tapi pertengahan tahun. Selain itu pemberitahuan juga diminta jauh-jauh hari dan itu menjadi masukan buat kami untuk penyelenggaran tahun depan agar lebih baik lagi," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Travel Update
3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

Travel Tips
Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Travel Update
Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Travel Promo
Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Travel Update
Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Travel Update
Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Travel Update
Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Travel Update
Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Jalan Jalan
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
Semua Pintu Masuk Wisata Gunung Bromo Buka Lagi per 30 November 2021

Semua Pintu Masuk Wisata Gunung Bromo Buka Lagi per 30 November 2021

Travel Update
Aturan Perjalanan PPKM Level 3 Nataru, Wajib Bawa SKM

Aturan Perjalanan PPKM Level 3 Nataru, Wajib Bawa SKM

Travel Update
Pendaki Gunung Lawu via Karanganyar Wajib Pakai Sepatu Gunung

Pendaki Gunung Lawu via Karanganyar Wajib Pakai Sepatu Gunung

Travel Update
Turis Indonesia Sudah Bisa ke Singapura, Syaratnya Siapkan Asuransi Rp 315 Juta

Turis Indonesia Sudah Bisa ke Singapura, Syaratnya Siapkan Asuransi Rp 315 Juta

Travel Update
5 Tips Wisata di Puncak Kuik Ponorogo agar Puas Nikmati Keindahannya

5 Tips Wisata di Puncak Kuik Ponorogo agar Puas Nikmati Keindahannya

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.