Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tikus, Sang Penyelamat Nyawa di Kamboja!

Kompas.com - 10/11/2017, 07:12 WIB

Ini adalah kuil paling keren yang pernah saya liat. Walaupun, saya lebih menyukai kemegahan Candi Borobudur dan Prambanan, namun Angkor Wat lebih terasa magis-nya. Selain berfoto, kami menyempatkan diri untuk mendapatkan blessing dari seorang biksu disini.

Phnom Bakheng

Kuil abad ke-10 ini merupakan tempat paling populer untuk menyaksikan sunset, sehingga sangat ramai pada sore hari. Kami lebih memilih untuk menjelajah di sini saat matahari terbit karena masih sepi.

Angkor Thom dan Bayon

Angkor Thom dulunya adalah ibu kota Khmer yang terakhir dan paling abadi. Kompleks berdinding besar ini merupakan pusat kota terbesar di dunia pada tahun 1200.

Kuil Angkor Thom di Kamboja. NOVA DIEN Kuil Angkor Thom di Kamboja.
Dikelilingi oleh wajah-wajah misterius di semua sisi, pengunjung tidak akan pernah melupakan kuil Bayon yang mempesona.

Tepat di pusat Angkor Thom, terdapat lebih dari 50 menara, dengan masing-masing dihias oleh empat kepala dan wajah raksasa Buddha Avalokiteshvara yang mirip dengan sang raja.

Ta Prohm

Kuil ini mungkin merupakan tempat yang paling terasa atmosfernya dari semua Kuil Angkor. Kuil yang dibangun oleh Raja Jayavarman VII diperuntukkan sebagai tempat tinggal ibunya.

Konon, di kuil ini menjadi bukti terjadinya kekuatan alam yang mengamuk sekaligus mengagumkan. Di sini, terdapat akar pohon besar yang menembus bangunan kuil. Saat melewati bangunan batu, kami melihat banyak pohon raksasa tumbuh dari puncak kuil.

Kuil Ta Prohm di Kamboja.NOVA DIEN Kuil Ta Prohm di Kamboja.
Kuil ini adalah salah satu kuil yang paling sering dikunjungi dan sangat terkenal, karena menjadi lokasi film Indiana Jones dan Tomb Raider yang dikenal dengan karakter utamanya Lara Croft, dibintangi Angelina Jolie.

Ta Keo

Hari sudah siang dan udara semakin gerah, saat kami mengunjungi Kuil Ta Keo. Raja Suryavarman mendirikan kuil ini pada abad ke-10, namun tidak pernah selesai.

Di sini kami sempat tersesat mencari arah pintu keluar. Akibatnya, kami harus menyewa tuk-tuk untuk kembali ke parkiran depan, atau berjalan kaki sejauh dua kilometer.
Kelelahan berdiri, berjalan keluar masuk kuil, akhirnya kami putuskan Ta Keo sebagai kuil terakhir kami yang kami kunjungi.

Bong Cheni memaklumi ketika melihat kami tak kuat untuk melanjutkan perjalanan. Katanya, memang butuh waktu sedikitnya 3 hari untuk mengunjungi sebagian besar kuil, atau seminggu agar lebih mendalami semua area Angkor seluas 1.150 mil persegi ini.

Kuil Ta Keo di KambojaNOVA DIEN Kuil Ta Keo di Kamboja
Proyek Angkor yang dibangun oleh raja-raja Khmer, diperkirakan ditinggali oleh 1.000.000 orang di setiap kuil selama abad ke-12 dan 13.

Kami mampir di sebuah restoran lokal untuk makan siang. Restoran ini hanya khusus menjual makanan berbahan beras atau nasi. Mulai dari nasi putih, nasi goreng, nasi bakar dan mi nasi, sampai hidangan nasi manis sebagai penutup.

Untungnya, kami sudah selesai makan saat Julia berteriak kaget, karena melihat seekor tikus lewat. Masih terbawa cerita tikus, Julia bertanya apakah di area ini ada ranjau?

Sembari meneguk bir Angkor, Bong Cheni melanjutkan kisah tikus dan ranjau. Katanya, lokasi rawan ranjau kebanyakan adalah di daerah perbatasan konflik, di mana biasanya berada di luar kota atau pedesaan.

Kuil Ta Keo di Kamboja.NOVA DIEN Kuil Ta Keo di Kamboja.
Daerah tersebut sudah dilengkapi dengan tanda peringatan, berupa papan berwarna merah bertuliskan "Danger Mines" atau "Bahaya Ranjau".

Seekor tikus bisa mencari lebih dari 200 meter persegi dalam waktu 20 menit. Sedangkan, proses melatih tikus untuk mengendus ranjau bukan hal yang mudah. Tikus-tikus ini perlu belajar bagaimana berada di sekitar manusia.

Mereka dilatih dari usia mingguan. Pelatih harus mengajari mereka mulai dari cara berjalan dengan tali di atas badan mereka, mencium bau bahan peledak, sampai mendengar bunyi ‘klik’ yang berarti makanan sebagai hadiah atas temuannya.

Ketika tikus yang sudah terlatih menemukan ranjau, mereka akan berhenti dan menggaruk. Kemudian ahli peledak akan mulai menggali dan meledakkannya di lokasi. Keseluruhan proses pelatihan ini memakan waktu sekitar sembilan bulan untuk setiap tikus.

Tikus Gambia di pusat pelatihan mines di Kamboja.
NOVA DIEN Tikus Gambia di pusat pelatihan mines di Kamboja.
Berkat tikus-tikus ini, korban jiwa akibat ranjau menurun drastis setiap tahun. Kini, 50 persen penduduk Kamboja dapat meneruskan mata pencaharian mereka, yaitu bertani dan membangun rumah diatas lahan bebas ranjau.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com