Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tikus, Sang Penyelamat Nyawa di Kamboja!

Kompas.com - 10/11/2017, 07:12 WIB

Hiburan Malam  

Tina, seorang teman asal Indonesia yang menetap di Siem Reap selama 2 tahun mengajak kami untuk merasakan kehidupan malam ala-Kamboja. Ia mengantar kami ke Pub Street, pusat hiburan malam di Siem Reap.

Di sini terdapat pasar seni yang menjual jajanan, makanan dan pusat perbelanjaan pakaian lokal. Kami sempat dibelikan Tina beragam atasan, bawahan dan syal bergaris merah tua-putih. Menurutnya, corak tersebut adalah gaya Khmer yang menjadi pakaian khas Kamboja.

Selain Angkor Wat, kota dengan arsitektur bergaya kolonial Perancis ini juga menawarkan situs destinasi lainnya, museum, pertunjukan tari dan budaya tradisional Apsara dan French Old Quarter, yaitu daerah yang kental dengan bangunan bergaya Perancis.

Tak heran, banyak restoran Perancis di sini lengkap dengan pelayan lokal yang fasih berbahasa Perancis.

Ada perasaan lega melihat penduduk yang seakan telah terbebas dari belenggu komunis Khmer Merah. Cerita Bong Cheni soal tikus yang berujung pada kisah panjang rezim Khmer Merah, terbayang dibenak saya.

Kekuasaan Khmer Merah yang melarang warganya untuk menerima pengaruh negara asing, seperti menggunakan obat dari luar negeri saat sakit, bekerja untuk pemerintah, menjadi biksu, sampai belajar menjadi pintar.

Pembunuhan massal sebanyak sepertiga atau dua juta penduduk Kamboja dibunuh oleh Khmer Merah, yang kebanyakan adalah para biksu, keluarga pekerja profesional, guru dan pelajar serta orang berkaca mata.

Makanan di Kamboja.NOVA DIEN Makanan di Kamboja.
Doktrin Khmer Rouge melarang adanya agama apa pun di Kamboja, sekaligus melarang penduduknya untuk berpendidikan tinggi, apalagi menerima kemajuan dari pengaruh negara asing ke dalam kehidupan warganya.

Tak diragukan lagi, Kamboja memang adalah negara sarat sejarah, namun sangat indah dengan penduduknya yang baik dan ramah, seperti Bong Cheni.

Meskipun trauma konflik masa lalu masih tersisa, namun pengalaman selama di Siem Reap, memberi kami pelajaran yang berharga, selain tentang kemanusiaan, juga mengenai seekor tikus, sang penyelamat nyawa.

Rekomendasi Penginapan

Kami memilih penginapan berdasarkan area dan keunikan hotel, termasuk layanan serta sentuhan lokal kota, untuk dapat merasakan pengalaman yang berbeda. Ada dua pilihan area yang menjadi tempat terbaik untuk penginapan.

Kuil Ta Prohm di Kamboja.NOVA DIEN Kuil Ta Prohm di Kamboja.
Yang pertama adalah daerah Central Park, yang merupakan jantung kota Siem Reap. Kami memilih Victoria Angkor Resort & Spa yaitu resor bintang lima yang berada tepat di depan Royal Park.

Saya suka arsitektur kolonial Prancis resor ini dan berdekatan dengan lokasi kuil Angkor Wat. Silakan kunjungi www.victoriaangkorhotel.com.

Area kedua adalah di Phum Wat Damnak yaitu lokasi Rambutan Resort. Area ini adalah daerah perumahan yang tenang, namun sangat dekat dengan pusat keramaian seperti Pasar Seni, Pub Street, restoran, bar dan, tentu saja pusat perbelanjaan. Silakan kunjungi www.rambutanresortsr.com

Tips

1. ATM di Siem Reap kebanyakan mengeluarkan uang dollar AS karena mata uang yang digunakan di sana selain mata uang Riel juga menggunakan dollar AS.

Kuil Bayon di KambojaNOVA DIEN Kuil Bayon di Kamboja
2. Karena udara yang cukup panas dan lembab, jangan lupa membawa sunscreen, topi dan tisu basah saat mengunjungi Kawasan Angkor.

3. Disarankan untuk menyewa mobil dibandingkan tuk-tuk untuk berkeliling Kawasan Angkor, karena jarak antar kuil yang berjauhan.

4. Biasanya penginapan di Siem Reap akan menyediakan sarapan pagi untuk wisatawan yang berangkat subuh ke Kawasan Angkor. Namun, jangan membawa bekal ke dalam kuil, karena di sana banyak monyet agresif yang akan menarik langsung dari tangan Anda.

5. Jika berani, cobalah makanan populer Kamboja yaitu kebab tarantula!

6. Kunjungi Kamboja pada bulan November karena di sana ada Bonn Om Teuk atau festival air dan balapan perahu. (NOVA DIEN)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com