Kompas.com - 07/12/2017, 12:32 WIB
Wisman di Festival Nusa Penida 2017 yang digelar di Pantai Mahagiri, Kabupaten Klungkung, Bali, Rabu (6/12/2017). Festival Nusa Penida 2017 menampilkan 1.500 penari. ARSIP KEMENPARWisman di Festival Nusa Penida 2017 yang digelar di Pantai Mahagiri, Kabupaten Klungkung, Bali, Rabu (6/12/2017). Festival Nusa Penida 2017 menampilkan 1.500 penari.
EditorI Made Asdhiana

KLUNGKUNG, KOMPAS.com - Pariwisata di Bali kembali bergejolak. Tengok saja Festival Nusa Penida 2017, Rabu  (6/12/2017). Wisatawan mancanegara (wisman) yang hadir sampai dibuat takjub dengan pertunjukan spektakuler yang melibatkan 1.500 penari.

Semuanya kompak menari massal di pantai indah berpasir putih, Pantai Mahagiri, Kabupaten Klungkung.

Wisman yang menginap di sekitar sini hampir 70 persen datang ke event ini. Jumlahnya sekitar 300 wisman. Mereka takjub dengan tarian dan budaya yang ditampilkan. Hampir seluruh wisman bertanya, kapan lagi ada tarian Bali dan ada apa lagi di Festival Nusa Penida?” ujar Komang Widana saat dijumpai usai pembukaan acara, di Pantai Mahagiri, Rabu (6/12/2017).

(Baca juga : Menginap di Bali Saat Erupsi Gunung Agung, Seperti Apa Rasanya?)

Dalam siaran pers Kemenpar, Komang menjelaskan, tari sakral Sang Hyang Jaran dan Baleganjur yang diikuti ribuan penari ini memang dirancang tak biasa. Unsur budayanya sangat terlihat. Maklum, itu merupakan bagian dari upacara Pakelem (larung laut) di pantai Mahagiri.

Festival Nusa Penida 2017 di Pantai Mahagiri, Klungkung, Bali, Rabu (6/12/2017).ARSIP KEMENPAR Festival Nusa Penida 2017 di Pantai Mahagiri, Klungkung, Bali, Rabu (6/12/2017).
Pakelem merupakan adat warga Nusa Penida. Itu adalah wujud terima kasih kepada alam yang telah memberikan kehidupan bagi masyarakat Nusa Penida.

"Ada 1.500 perempuan penari yang tampil. Mereka berasal dari 10 dusun di sekitar sini. Ibu-ibu, remaja putri, dan anak-anak perempuan usia sekolah semuanya kumpul jadi satu. Ini membuat wisman nyaman. Tak ada satu pun yang merasa resah,” katanya.

(Baca juga : Menpar: Bali Kehilangan Devisa hingga Rp 250 Miliar Per Hari)

Bagi yang masih ingin menyaksikan keseruan lainnya, masih ada waktu untuk datang ke Klungkung, Bali. Di hari kedua, ada pertandingan lokal, yang juga dipastikan akan menyedot banyak wisatawan.

“Nanti ada lomba gebug bantal, lomba gala-gala, kemudian lomba merangkai prani dan lomba mengikat bulung (rumput laut). Khusus wisman, ada lomba busana adat,” ujarnya.

Festival Nusa Penida 2017 digelar di Pantai Mahagiri, Kabupaten Klungkung, Bali, Rabu (6/12/2017). Festival Nusa Penida 2017 menampilkan 1.500 penari.ARSIP KEMENPAR Festival Nusa Penida 2017 digelar di Pantai Mahagiri, Kabupaten Klungkung, Bali, Rabu (6/12/2017). Festival Nusa Penida 2017 menampilkan 1.500 penari.
Hari ketiga lebih pada agenda pelestarian alam. Dari mulai kegiatan bersih-bersih pantai, transplantasi karang dan menaman pohon mangrove, hingga lomba perahu mini, semua akan dilakoni.

"Di akhir acara juga dilaksanakan berbagai lomba, dan live music bersama Tika Pagraki dan Aya Laras," kata Komang.

Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar Esthy Reko Astuti mengatakan, festival ini merupakan agenda rutin tahunan sejak empat tahun silam. Namun di tengah terjadinya erupsi Gunung Agung, agenda ini menjadi spesial karena mampu mengembalikan gairah wisata Bali yang sempat lesu.

"Kita berharap Festival Nusa Penida ini mampu menggerakkan kembali wisata Bali yang sempat menurun akibat erupsi Gunung Agung. Kami yakin, jelang pergantian tahun Bali kembali semarak dan ramai," ujar Esthy yang didampingi Asisten Deputi Komunikasi Pemasaran Pariwisata Nusantara, Putu Ngurah.

Festival Nusa Penida 2017 digelar di Pantai Mahagiri, Kabupaten Klungkung, Bali, Rabu (6/12/2017). Festival Nusa Penida 2017 menampilkan 1.500 penari.ARSIP KEMENPAR Festival Nusa Penida 2017 digelar di Pantai Mahagiri, Kabupaten Klungkung, Bali, Rabu (6/12/2017). Festival Nusa Penida 2017 menampilkan 1.500 penari.
Menpar Arief Yahya pun makin antusias. Apalagi, di dunia maya, nama Bali terus digunjingkan netizen dengan komentar positif.

"Situasi Bali kian hari kian kondusif. Erupsi Gunung Agung sudah mereda. Gairah pariwisata Bali juga semakin bergejolak. Jadi tidak ada alasan untuk tidak datang ke Bali di akhir tahun ini," kata Arief Yahya. (*)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X