Kompas.com - 03/02/2018, 07:00 WIB
Pantai Pulau Merah di Pesanggaran, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. ARSIP HUMAS PEMKAB BANYUWANGIPantai Pulau Merah di Pesanggaran, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.
|
EditorWahyu Adityo Prodjo

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyuwangi belum lama ini meraih penghargaan Kota Wisata Bersih dari ASEAN Tourism Standard Award. Untuk mempertahankannya Banyuwangi akan menerapkan beberapa peraturan.

"Budaya kita itu beda, kalau kita ke luar negeri itu kita malu untuk buang sampah. Kerena mereka (masyarakat di negara tersebut) pun di sana tidak buang sampah. Tapi kalau masuk Indonesia, turis pun ikut buang sampah juga. Karena ikut-ikutan budaya kita, buang sampah sembarangan," kata MY Bramuda, Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pariwisata Banyuwangi, di Gedung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata, Jakarta, Kamis lalu.

(Baca juga : Banyuwangi Raih Penghargaan Kota Bersih di Tingkat ASEAN)

Menurutnya, pekerjaan rumah Pemerintah Banyuwangi ialah bagaimana mengubah budaya tersebut. Ia mengaku sudah merumuskannya dengan Bupati Banyuwangi, dan berbagai dinas terkait.

Pertama, Banyuwangi akan mencoba menerapkan peraturan saat wisatawan masuk destinasi harus menitipkan uang. Besarannya belum dipastikan, hanya ia mencontohkan dengan uang RP 100.000.

Kemudian wisatawan tersebut diberi kantung plastik. Menurutnya, wisatawan akan diminta untuk membawa kembali sampah di dalam agar bisa mengambil uang titipan tadi.

Pelajar sedang mempraktikkan bahasa Inggris dengan wawancarai turis asing yang juga peserta Pulau Merah Banyuwangi International Surfing Competition 2014, Jumat (23/5/2014).KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Pelajar sedang mempraktikkan bahasa Inggris dengan wawancarai turis asing yang juga peserta Pulau Merah Banyuwangi International Surfing Competition 2014, Jumat (23/5/2014).
"Kalau pas pulang wisatawan bawa sampah di kresek, (uang) kita kembalikan. Tapi kalau tidak, ya ini jadi uang denda,"ujar Bramuda.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kedua pemerintah Banyuwangi juga akan memasang CCTV di setiap destinasi, untuk memantau wisatawan mana yang membuang sampah. CCTV tersebut akan dipantau petugas khusus, dan jika tertangkap, akan langsung diganjar sesuai peraturan yang berlaku.

"Kita sudah memasang CCTV di beberapa destianasi, dari total 48. Nanti yang tertangkap sedang membuang sampah, kita akan langsung tindak di tempat," ujarnya.

(Baca juga : Mengintip Dampak Ekonomi yang Dirasakan Banyuwangi dari Pariwisata)

Menurutnya ini salah satu cara permulaan. Diharapkan dengan cara tersebut wisatawan dan warga lokal akan semakin terbiasa, dan merubah budaya membuang sampah sembarangannya.

"Bagaimana jika ada keluhan, nanti wisatawan malas ke destinasi? Kalau kita berlakukan di semua destinasi, ya mau ga mau mereka pasti harus mematuhi," tutupnya.

Kabupaten Banyuwangi menyabet penghargaan tertinggi bidang pariwisata tingkat Asia Tenggara, yaitu ASEAN Tourism Standard Award (ASEAN).Humas Pemkab Banyuwangi Kabupaten Banyuwangi menyabet penghargaan tertinggi bidang pariwisata tingkat Asia Tenggara, yaitu ASEAN Tourism Standard Award (ASEAN).
Sementara itu penilaian penghargaan Kota Wisata Bersih dilakukan berdasarkan 108 kriteria. Banyuwangi mendapat nilai 87,04 persen. Materi penilaian tak hanya tentang kebersihan, tetapi semua proses yang mendukung tercapainya situasi nyaman bagi wisatawan.

Untuk destinasi yang menjadi titik penilaian adalah wisata bahari Bangsring Underwater di Kecamatan Wongsorejo dan Pantai Grand Watudodol (GWD) Kecamatan Kalipuro yang makin tertata setelah direnovasi.

(Baca juga : Begini Selera Turis yang Datang ke Banyuwangi)

Dua destinasi itu dipilih karena komunitas warganya memiliki visi sama dalam penciptaan lingkungan bersih dan berkelanjutan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Jalan Jalan
Ini Alasan Kenapa Harga Daging Wagyu Mahal

Ini Alasan Kenapa Harga Daging Wagyu Mahal

Jalan Jalan
Vegan dan Vegetarian Itu Berbeda, Yuk Cari Tahu Bedanya

Vegan dan Vegetarian Itu Berbeda, Yuk Cari Tahu Bedanya

Jalan Jalan
PT KAI Daop 1 Jakarta Batasi Usia Penumpang KA Jarak Jauh, Minimal 12 Tahun

PT KAI Daop 1 Jakarta Batasi Usia Penumpang KA Jarak Jauh, Minimal 12 Tahun

Travel Update
Hotel di Meksiko Wajibkan Turis dan Karyawannya Bawa Kartu Vaksin

Hotel di Meksiko Wajibkan Turis dan Karyawannya Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Disneyland Kembali Wajibkan Turis Pakai Masker walau Sudah Divaksin

Disneyland Kembali Wajibkan Turis Pakai Masker walau Sudah Divaksin

Travel Update
Belum Dapat Bantuan Selama Tutup, Pelaku Wisata Gunungkidul Berharap Ada Solusi

Belum Dapat Bantuan Selama Tutup, Pelaku Wisata Gunungkidul Berharap Ada Solusi

Travel Update
10 Mie Instan Paling Banyak Dibeli Orang Jepang, Bisa Jadi Pilihan Oleh-oleh

10 Mie Instan Paling Banyak Dibeli Orang Jepang, Bisa Jadi Pilihan Oleh-oleh

Jalan Jalan
Dieng Kembali Beku, tetapi Masih Tutup untuk Wisatawan

Dieng Kembali Beku, tetapi Masih Tutup untuk Wisatawan

Travel Update
Jangan Bingung Saat Pesan Kamar, Ini Penjelasan Jenis Kamar Hotel

Jangan Bingung Saat Pesan Kamar, Ini Penjelasan Jenis Kamar Hotel

Travel Tips
Ada Layanan Tes PCR di Bandara Adi Soemarmo, Harganya Rp 900.000

Ada Layanan Tes PCR di Bandara Adi Soemarmo, Harganya Rp 900.000

Travel Update
Sejarah Berdirinya Majapahit, Salah Satu Kerajaan Terbesar di Indonesia

Sejarah Berdirinya Majapahit, Salah Satu Kerajaan Terbesar di Indonesia

Jalan Jalan
Desa Tete Batu Jadi Perwakilan NTB di Lomba Best Tourism Village UNWTO 2021

Desa Tete Batu Jadi Perwakilan NTB di Lomba Best Tourism Village UNWTO 2021

Travel Update
Peringati HUT Ke-76 RI, Hotel di Malang Ini Bagi Promo Menginap Gratis Periode Agustus 2021

Peringati HUT Ke-76 RI, Hotel di Malang Ini Bagi Promo Menginap Gratis Periode Agustus 2021

Travel Promo
Sejarah Berdirinya Mataram Kuno, Kerajaan Hindu-Buddha di Jawa Tengah

Sejarah Berdirinya Mataram Kuno, Kerajaan Hindu-Buddha di Jawa Tengah

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X