Cari Bebek Betutu Otentik? Datanglah ke Ubud

Kompas.com - 15/04/2018, 10:27 WIB
Bebek betutu yang dimasak dengan cara tradisional. Kompas.com/Silvita Agmasari Bebek betutu yang dimasak dengan cara tradisional.

 

GIANYAR, KOMPAS.com -  Bebek betutu diburu oleh banyak pecinta kuliner saat berwisata ke Bali. Sajian ini tersohor karena khas Pulau Dewata. Namun untuk mencari bebek betutu yang otentik dan lezat tidaklah mudah.

Jika memang ingin bertualang mencari bebek betutu, carilah di Ubud, Gianyar. Ada pemasak bebek betutu handal yaitu I Ketut Rimpin yang beralamat di Jalan Monkey Forest Gang Arjuna Nomor 10.

"Saya sudah memasak bebek betutu dari tahun 1975. Belajar dari kakak saya. Keluarga saya sudah membuat bebek betutu dari lama, sekitar 90 tahun," kata Ketut saat ditemui di kediamannya dalam Food Tour Ubud Food Festival, Sabtu (14/4/2018).

Baca juga : Mendiang Bondan Winarno Dapat Penghargaan di Ubud Food Festival

Keluarga Ketut awalnya memasak bebek betutu untuk kebutuhan puri atau istana. Semakin berkembang pariwista di Ubud, keluarganya mulai menjual bebek betutu ke wisatawan dan memasok ke restoran. 

Saat peserta Food Tour datang, Ketut memperlihatkan cara membuat bebek betutu. Awalnya ia mengambil bebek yang sudah dibersihkan bulunya. Kemudian membalurkan garam, asam, kecap asin, dan minyak kelapa.

Bebek betutu yg dibumbui.Kompas.com/Silvita Agmasari Bebek betutu yg dibumbui.

"Bebeknya harus bebek lokal. Dapat bebeknya ini sudah mulai susah. Kalau pakai bebek peking rasanya akan beda. Bebek peking dagingnya banyak tetapi tidak enak," kata Ketut.

Selesai membalurkan bebek dengan minyak, bebek kemudian dibalurkan kembali dengan base genep. Bumbu Bali yang terdiri dari bawang merah dan putih, jahe, laos, kencur, kunyit, sereh, cabai rawit, kemiri, serta berbagai jenis rempah-rempah.

Cara ketut membalurkan bebek dengan bumbu layaknya memijat. Tak lama, ia memasukkan daun salam ke dalam bebek.

Bebek yang telah dibumbui tersebut kemudian ditempatkan di pelepah pinang. Kata Ketut, pelepah pinang kini semakin langka di Bali.

"Harus pakai pelepah pinang, kalau pakai daun lain seperti daun pisang tidak akan bisa karena masaknya 12 jam, jadi lebih mudah terbakar," jelas Ketut.

Ia kemudian membungkus bebek dengan daun pinang dan mengikat dengan tali dari bambu. Bebek betutu siap dimasak.

Memasak bebek betutu tidak butuh kompor, yang dibutuhkan adalah kulit ari beras dan penutup dari tembikar atau logam. Inilah alat memasak tradisional untuk bebek betutu.

Halaman Berikutnya
Halaman:



Close Ads X