Kompas.com - 07/08/2018, 22:05 WIB
Mobil melintasi sungai saat menuju Pegunungan Arfak, Papua Barat. Dok. MAPALA UIMobil melintasi sungai saat menuju Pegunungan Arfak, Papua Barat.

KOMPAS.com - “Bzzzt....di sini 1182 sedang turun-turun air terjun... Rekan ada yang sedang naik-naik kah?”

Begitu bunyi pesan yang disampaikan Bang Yos, supir mobil angkutan kami, kepada mobil lain yang akan melintas melalui alat komunikasi ‘mobile rig’ yang terpasang di kendaraannya.

1182 adalah plat nomor mobil berbadan besar ini, sedangkan “air terjun” merupakan sebutan daerah yang telah disepakati warga lokal dan supir-supir kendaraan pengangkut. Percakapan seperti ini biasa terdengar dalam perjalanan menuju Pegunungan Arfak.

Pegunungan Arfak merupakan suatu kabupaten yang berjarak 90 kilometer dari pusat kota Manokwari, atau sekitar empat jam dengan menggunakan kendaraan. Kabupaten ini terletak di atas pegunungan yang bernama sama.

Untuk mengenali tempatnya cukup mudah, karena gagahnya Pegunungan Arfak dapat terlihat dari pusat kota. Barisan gunung yang menjulang tinggi seakan melengkapi pemandangan kota Manokwari dari hari ke hari.

Tim Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI menumpang transportasi umum menuju Pegunungan Arfak, Papua Barat.Dok. MAPALA UI Tim Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI menumpang transportasi umum menuju Pegunungan Arfak, Papua Barat.
Namun, tidak semua kendaraan dapat menuju ke Pegunungan Arfak. Hanya kendaraan four wheel drive dengan kondisi mesin prima yang dapat melintasi ruas jalan tersebut. Bannya pun haruslah berbentuk cakar, sehingga dapat lebih “menggigit” dan tidak selip.

Hal ini dikarenakan medan yang dihadapi untuk mencapai Kabupaten Pegunungan Arfak merupakan punggungan terjal serta lembahan curam. Jalanan pun masih belum teraspal, alias tanah merah yang sudah pasti licin ketika hujan turun.

Di beberapa tempat, bahkan kendaraan dihadapkan pada medan satu lajur, dimana sisi sebelah kirinya merupakan jurang yang cukup dalam. Salah perhitungan sedikit, bisa-bisa kendaraan terperosok masuk ke dasarnya. Benar-benar menegangkan!

Bang Yos, supir angkutan Manokwari - Pegunungan Arfak asal Makassar. Bang Yos, supir angkutan Manokwari - Pegunungan Arfak asal Makassar.

Di beberapa ruas jalan menuju Kabupaten Pegunungan Arfak, kendaraan diharuskan untuk melintasi sungai, dikarenakan belum adanya akses jembatan yang dibangun.

Selain mobil four wheel drive dengan kondisi prima, dibutuhkan juga sopir yang benar-benar handal. Nah, di sinilah peran angkutan umum menuju Pegunungan Arfak menjadi sangat penting.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X