Kompas.com - 07/08/2018, 22:05 WIB

KOMPAS.com - “Bzzzt....di sini 1182 sedang turun-turun air terjun... Rekan ada yang sedang naik-naik kah?”

Begitu bunyi pesan yang disampaikan Bang Yos, supir mobil angkutan kami, kepada mobil lain yang akan melintas melalui alat komunikasi ‘mobile rig’ yang terpasang di kendaraannya.

1182 adalah plat nomor mobil berbadan besar ini, sedangkan “air terjun” merupakan sebutan daerah yang telah disepakati warga lokal dan supir-supir kendaraan pengangkut. Percakapan seperti ini biasa terdengar dalam perjalanan menuju Pegunungan Arfak.

Pegunungan Arfak merupakan suatu kabupaten yang berjarak 90 kilometer dari pusat kota Manokwari, atau sekitar empat jam dengan menggunakan kendaraan. Kabupaten ini terletak di atas pegunungan yang bernama sama.

Untuk mengenali tempatnya cukup mudah, karena gagahnya Pegunungan Arfak dapat terlihat dari pusat kota. Barisan gunung yang menjulang tinggi seakan melengkapi pemandangan kota Manokwari dari hari ke hari.

Tim Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI menumpang transportasi umum menuju Pegunungan Arfak, Papua Barat.Dok. MAPALA UI Tim Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI menumpang transportasi umum menuju Pegunungan Arfak, Papua Barat.
Namun, tidak semua kendaraan dapat menuju ke Pegunungan Arfak. Hanya kendaraan four wheel drive dengan kondisi mesin prima yang dapat melintasi ruas jalan tersebut. Bannya pun haruslah berbentuk cakar, sehingga dapat lebih “menggigit” dan tidak selip.

Hal ini dikarenakan medan yang dihadapi untuk mencapai Kabupaten Pegunungan Arfak merupakan punggungan terjal serta lembahan curam. Jalanan pun masih belum teraspal, alias tanah merah yang sudah pasti licin ketika hujan turun.

Di beberapa tempat, bahkan kendaraan dihadapkan pada medan satu lajur, dimana sisi sebelah kirinya merupakan jurang yang cukup dalam. Salah perhitungan sedikit, bisa-bisa kendaraan terperosok masuk ke dasarnya. Benar-benar menegangkan!

Bang Yos, supir angkutan Manokwari - Pegunungan Arfak asal Makassar. Bang Yos, supir angkutan Manokwari - Pegunungan Arfak asal Makassar.

Di beberapa ruas jalan menuju Kabupaten Pegunungan Arfak, kendaraan diharuskan untuk melintasi sungai, dikarenakan belum adanya akses jembatan yang dibangun.

Selain mobil four wheel drive dengan kondisi prima, dibutuhkan juga sopir yang benar-benar handal. Nah, di sinilah peran angkutan umum menuju Pegunungan Arfak menjadi sangat penting.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata, Ritual Beri Makan Leluhur di Danau Kelimutu

Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata, Ritual Beri Makan Leluhur di Danau Kelimutu

Jalan Jalan
Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Prediksi Tarif Turun Akhir Tahun

Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Prediksi Tarif Turun Akhir Tahun

Travel Update
Komunikasi Jadi Kunci Upaya Pariwisata Berkelanjutan di Labuan Bajo

Komunikasi Jadi Kunci Upaya Pariwisata Berkelanjutan di Labuan Bajo

Travel Update
Promo Tiket Garuda Indonesia, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,7 Jutaan

Promo Tiket Garuda Indonesia, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,7 Jutaan

Travel Promo
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Raksasa Dibentangkan di Gunung Bromo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Raksasa Dibentangkan di Gunung Bromo

Travel Update
7 Aktivitas Rayakan Hari Kemerdekaan Indonesia, Bisa Jajal 'Road Trip'

7 Aktivitas Rayakan Hari Kemerdekaan Indonesia, Bisa Jajal "Road Trip"

Travel Tips
5 Tempat Wisata yang Gratis Saat HUT ke-77 RI

5 Tempat Wisata yang Gratis Saat HUT ke-77 RI

Travel Promo
Bali Akan Miliki Theme Park Internasional Seluas 57 Hektar

Bali Akan Miliki Theme Park Internasional Seluas 57 Hektar

Travel Update
Lama Tinggal Wisatawan di Gunungkidul Kurang dari 2 Hari

Lama Tinggal Wisatawan di Gunungkidul Kurang dari 2 Hari

Travel Update
Harga Menu Sawah Segar, Tempat Makan di Bogor yang Instagramable

Harga Menu Sawah Segar, Tempat Makan di Bogor yang Instagramable

Travel Tips
Naik AKAP DAMRI, Bisa Pesan Tiket di Alfamart dan Indomaret

Naik AKAP DAMRI, Bisa Pesan Tiket di Alfamart dan Indomaret

Travel Update
Pemerintah Arab Saudi Izinkan Umrah Pakai Visa Turis

Pemerintah Arab Saudi Izinkan Umrah Pakai Visa Turis

Travel Update
11 Hotel Instagramable di Tangerang Dekat Scientia Square Park

11 Hotel Instagramable di Tangerang Dekat Scientia Square Park

Jalan Jalan
Naik Kereta Api, Anak 6-17 Tahun yang Sudah 2 Kali Vaksin Tak Perlu Tes Covid-19

Naik Kereta Api, Anak 6-17 Tahun yang Sudah 2 Kali Vaksin Tak Perlu Tes Covid-19

Travel Update
Kain Tenun Motif Puncatiti, Kekayaan Budaya Masyarakat Congkar di Manggarai Timur

Kain Tenun Motif Puncatiti, Kekayaan Budaya Masyarakat Congkar di Manggarai Timur

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.